Erdogan: Keterangan Saudi atas Terbunuhnya Khashoggi adalah Jawaban Kekanak-kanakan

Erdogan: Keterangan Saudi atas Terbunuhnya Khashoggi adalah Jawaban Kekanak-kanakan

TURKI (Jurnalislam.com) – Turki telah meningkatkan tekanan terhadap Arab Saudi atas pembunuhan Jamal Khashoggi, menuntut Riyadh mengungkapkan siapa yang memberi perintah untuk membunuh wartawan tersebut di konsulat kerajaan di Istanbul.

“Jika Anda bertekad untuk mengangkat kafan misteri ini, maka ini adalah titik kunci dari kerja sama kami,” kata Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dalam pidato pada hari Jumat (26/10/2018) di ibukota Turki, Ankara.

Di depan anggota provinsi dari Partai Keadilan dan Pembangunan (AK Party), presiden mengatakan pemerintah Turki telah mengumpulkan lebih banyak bukti, yang akan dipublikasikan “ketika saatnya tiba”.

Dia menambahkan bahwa dia menduga pembunuh Khashoggi berada di antara 18 pria yang ditangkap oleh Arab Saudi sehubungan dengan kasus ini, dan meminta otoritas kerajaan untuk mengidentifikasi “agen lokal” yang mereka katakan membuang jasad wartawan itu.

“Ke-18 orang ini tahu siapa yang membunuh Khashoggi. Tidak ada penjelasan lain untuk ini. Karena pelaku ada di antara mereka. Jika pelaku tidak ada di antara mereka, lalu siapakah sang kolaborator lokal?” Erdogan bertanya.

“Anda harus mengumumkannya,” tambahnya.

Erdogan menyebut berbagai penjelasan kerajaan atas penghilangan dan kematian Khashoggi sebagai “pernyataan kekanak-kanakan yang tidak sesuai dengan kenegarawanan atau keseriusan sebuah negara”.

Dia juga mengatakan jaksa penuntut umum Saudi akan tiba di Istanbul pada hari Ahad dan bertemu dengan para penyelidik Turki.

Khashoggi, 59 tahun, kolumnis Washington Post dan kritikus putra mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman (MBS) lenyap setelah memasuki konsulat Saudi di kota Turki pada 2 Oktober.

Setelah lebih dari dua pekan penyangkalan, kerajaan akhirnya mengkonfirmasi kematian Khashoggi pada 20 Oktober, mengklaim bahwa dia mati dalam perkelahian.

Dalam pidato besar pertamanya pada kasus awal pekan ini, Erdogan menyebut Khashoggi “korban pembunuhan sadis” dan menyerukan penyelidikan internasional independen atas insiden tersebut. Dia juga menggunakan kata-kata penghormatan untuk Raja Salman Saudi, tetapi tidak merujuk nama MBS secara langsung.

Menurut Mehmet Celik, seorang wartawan dari surat kabar berbahasa Inggris pro-pemerintah Daily Sabah, Erdogan tampak mengeraskan nadanya dengan pernyataan terbarunya.

“Saya pikir [nada] dan bahasa yang digunakannya signifikan dalam pidato hari ini; dia pasti mengecam lebih keras,” kata Celik kepada Al Jazeera.

“Dia mengatakan penjelasan yang dibuat sejauh ini oleh Arab Saudi adalah ‘kekanak-kanakan’ dan dia menuntut jawaban yang lebih konkrit dan konsisten,” tambah Celik.

Sinan Ciddi, direktur eksekutif di Institute of Turkish Studies di Georgetown University, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Erdogan berusaha untuk tidak hanya meningkatkan sikap Turki yang tidak hanya vis-a-vis (oposisi) Arab Saudi, tetapi juga menutup kembali hubungan Ankara yang memburuk dengan sekutu internasionalnya itu.

“Dia menunjukkan kepada para mitra bahwa mungkin ada masalah di Turki, tetapi sedikitnya Turki bukan Arab Saudi.”

Baca juga: 

Ciddi mengatakan Erdogan telah mengadopsi pendekatan yang lebih hati-hati dibandingkan dengan bagaimana dia menangani isu-isu kebijakan luar negeri lainnya di masa lalu.

“Menjelang pemilihan presiden Turki, Erdogan mengambil sikap yang sangat agresif terhadap Eropa – dan itu menjadi bumerang baginya,” kata Ciddi, mengacu pada hubungan tegang Turki dengan negara-negara besar Eropa.

“Kali ini dia lebih berhati-hati.

“Misalnya, dia telah mengatakan bahwa orang Turki memiliki lebih banyak bukti, tetapi belum membeberkan bukti yang sebenarnya di luar sana. Itu benar-benar akan mengganggu orang-orang Saudi, jadi dia belum melakukannya.”

Sebagai hasil dari penanganan Erdogan, Ciddi mencatat, Turki tampaknya bangkit lebih kuat setelah krisis dan dinilai lebih serius di tingkat internasional.

“Ini benar-benar hadiah yang mendarat di pangkuannya.”

Pidato Erdogan terjadi sehari setelah beberapa kali kewaspadaan diadakan di seluruh dunia untuk memperingati wartawan yang terbunuh.

Anggota the Jamal Khashoggi Friends Association berkumpul di luar konsulat Saudi di Istanbul dan mengatakan mereka akan melakukan apa saja untuk mengungkap kebenaran di balik pembunuhan itu.

“Pada kesempatan ini, dan dari tempat ini di mana semangat Jamal telah hilang, kami dengan jelas menyatakan bahwa kami tidak akan menerima kompromi dalam kasus pembunuhannya, dan bahwa kami tidak akan berdiam diri pada setiap upaya untuk menghindari kejahatan dari pertanggungjawaban dan hukuman,” kata kelompok itu.

Bagikan

6 thoughts on “Erdogan: Keterangan Saudi atas Terbunuhnya Khashoggi adalah Jawaban Kekanak-kanakan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X