Jaksa Agung Arab Tiba di Istanbul akan Bertemu Jaksa Penuntut Turki

Jaksa Agung Arab Tiba di Istanbul akan Bertemu Jaksa Penuntut Turki

TURKI (Jurnalislam.com) РJaksa Agung Arab Saudi telah tiba di Istanbul, Ahad (28/10/2018)  untuk mengadakan pembicaraan dengan para penyelidik yang menyelidiki pembunuhan Khashoggi.

Turki mengatakan jaksa utama Arab Saudi, Saud al-Mojeb, diperkirakan akan membahas temuan terbaru dari penyelidikan tersebut dengan para penyelidik Turki.

Kunjungan itu dilakukan hanya beberapa hari setelah direktur CIA Gina Haspel berada di Turki untuk meninjau bukti sebelum memberi pengarahan kepada presiden AS.

Turki menginginkan ekstradisi 18 tersangka Saudi yang ditahan di kerajaan sehubungan dengan pembunuhan 2 Oktober.

Menteri luar negeri Arab Saudi tampaknya menolak gagasan itu dalam pernyataan pada hari Sabtu, mengatakan kerajaan akan mengadili para pelaku dan membawa mereka ke persidangan setelah penyelidikan selesai.

Para penyelidik Turki yang menyelidiki pembunuhan Khashoggi menghadirkan jaksa penuntut utama Arab Saudi dengan 150 halaman dokumen dan meminta pencarian bersama di kediaman konsul jenderal kerajaan di Istanbul, menurut sumber Turki.

Penuntut Saudi Saud al-Mojeb pada hari Senin (29/10/2018) akan bertemu Irfan Fidan, jaksa penuntut umum Istanbul, untuk membahas temuan terbaru dalam kasus ini.

Menurut sumber di kantor kejaksaan Istanbul, yang berbicara kepada Al Jazeera dengan syarat anonimitas, Fidan akan meminta al-Mojeb untuk melakukan pencarian bersama di kediaman konsul jenderal.

Sementara itu, berkas yang akan disajikan kepada al-Mojeb dalam pertemuan Senin akan mencakup wawancara dengan 45 karyawan konsulat.

Menurut sumber itu, file tersebut juga mengidentifikasi empat orang sebagai tersangka utama pembunuhan Khashoggi tetapi hanya tiga nama, yaitu Konsul Jenderal Saudi Mohammed al-Otaibi, ahli forensik Saleh al-Tubaiqi dan Maher Abdulaziz Mutreb, yang diidentifikasi sebagai bagian dari tim beranggotakan 15 orang yang dicurigai sebagai agen Saudi yang terbang masuk dan keluar dari Istanbul pada 2 Oktober, hari hilangnya Khashoggi setelah memasuki konsulat untuk mendapatkan dokumen yang diperlukan untuk pernikahannya yang akan datang.

Orang keempat yang akan disajikan sebagai tersangka utama adalah “kolaborator lokal” yang tidak disebutkan namanya yang, menurut Riyadh, diberikan tubuh Khashoggi untuk kemudian membuangnya.

Sumber-sumber polisi mengatakan kepada media Turki bahwa kepala kantor konsulat Saudi di Istanbul pergi ke hutan di utara kota, sehari sebelum pembunuhan Khashoggi.

Baca juga:

Gambar CCTV, diperoleh oleh jaringan televisi negara TRT dan media lainnya, menunjukkan sebuah mobil hitam dengan pelat diplomatik di pintu masuk ke Belgrad Forest pada 1 Oktober.

Charles Stratford dari Al Jazeera, melaporkan dari Istanbul, mengatakan pria yang terlibat adalah Ahmad Abdullah al-Muzaini, salah satu kepala kantor konsulat sejak 2015.

“Dalam pekan terakhir ini, juga telah dilaporkan bahwa al-Muzaini meninggalkan Istanbul menuju Riyadh pada 29 September dan kembali pada 1 Oktober, dan itulah hari dimana dia terlihat di sekitar hutan itu, menurut beberapa laporan.”

Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan awal pekan ini bahwa pejabat konsulat melakukan “pengintaian” perjalanan ke hutan serta kota Yalova sehari sebelum Khashoggi terbunuh.

Menteri pertahanan AS, Jim Mattis, mengatakan bahwa ia telah bertemu menteri luar negeri Arab Saudi dan menyerukan penyelidikan transparan atas pembunuhan Khashoggi.

Mattis mengatakan ia bertemu dengan Menteri Luar Negeri Saudi Adel al-Jubeir selama konferensi di Bahrain pada hari Sabtu dan membahas pembunuhan itu.

“Kami membahasnya. Anda tahu hal apa yang kami bicarakan, kebutuhan untuk transparansi, penyelidikan penuh dan lengkap,” Mattis mengatakan kepada sekelompok kecil wartawan yang bepergian ke Praha bersamanya.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close X