AS Melatih Teroris di Suriah

AS Melatih Teroris di Suriah

ANKARA (Jurnalislam.com) – Pelatihan AS untuk teroris YPG/PKK tidak dapat diterima oleh Ankara, menteri pertahanan Turki mengatakan pada hari Rabu (12/12/2018).

Berbicara di sebuah acara di ibu kota Ankara yang menandai Hari Tentara Nasional Bosnia dan Herzegovina, Hulusi Akar mengatakan Turki bertekad untuk melindungi hak-haknya di darat, laut dan udara.

Turki telah lama mengkritik kerjasama AS dengan sekutu-sekutunya PKK/YPG dalam pertempuran di Suriah, menunjukkan bahwa YPG adalah cabang PKK Suriah, kelompok yang diakui sebagai teroris oleh Turki dan Uni Eropa.

Dalam lebih dari 30 tahun aksi teror melawan Turki, PKK – yang terdaftar sebagai organisasi teroris oleh Turki, AS dan Uni Eropa – bertanggung jawab atas kematian sekitar 40.000 orang, termasuk wanita dan anak-anak. YPG adalah cabang Suriah.

“Turki tidak akan membiarkan koridor teror di selatan dan utara negara Suriah, termasuk timur sungai Eufrat. Sejauh ini Turki telah melakukan pertempuran besar melawan semua organisasi teror PKK, YPG, Islamic State, terutama FETO, untuk perdamaian di Turki dan kawasan dan kita akan melanjutkan perjuangan dan operasi kita dengan tekad yang sama sampai teroris terakhir dinetralisir,” kata Akar.

Baca juga: 

FETO dan pemimpinnya di AS, Fetullah Gulen, dituduh mendalangi kudeta yang kalah 15 Juli 2016 yang menyebabkan 251 orang menjadi martir dan hampir 2.200 orang terluka.

Menteri Pertahanan juga mengkritik Barat karena tidak memperpanjang kontribusi yang diperlukan untuk mengatasi tragedi kemanusiaan di Suriah dan Irak.

“Sekarang kita melihat bahwa opini publik dunia, yang tuli terhadap tragedi di Srebrenica, sekarang tuli terhadap beberapa kasus tragis serupa di Suriah,” katanya, dan menambahkan bahwa Turki menghormati semua integritas teritorial tetangganya, terutama Suriah dan Irak.

Menteri Pertahanan Turki, Hulusi Akar
Menteri Pertahanan Turki, Hulusi Akar

Lebih dari 8.000 pria dan anak laki-laki Muslim Bosnia tewas oleh pasukan Serbia Bosnia setelah mereka menyerang “kawasan aman” PBB di Srebrenica pada Juli 1995, meskipun pasukan Belanda hadir dan bertugas sebagai pasukan perdamaian internasional.

Srebrenica dikepung oleh pasukan Serbia yang mencoba merebut wilayah dari Muslim Bosnia dan Kroasia dalam upaya untuk menciptakan negara mereka sendiri.

Ratusan keluarga Bosnia masih mencari orang tercinta mereka yang hilang, karena sejumlah besar korban dilemparkan ke kuburan massal di seluruh negeri selama Perang Bosnia, yang berlangsung dari 1992-1995.

Berbicara tentang hubungan pertahanan Turki dengan Bosnia dan Herzegovina, Akar mengatakan negaranya akan terus mendukung tentara Bosnia.

Bagikan

2 thoughts on “AS Melatih Teroris di Suriah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X