Kelompok Teror Dukungan AS Semakin Berulah di Suriah

Kelompok Teror Dukungan AS Semakin Berulah di Suriah

BRUSSELS (Jurnalislam.com) – Dukungan AS dan negara-negara Eropa terhadap kelompok teror YPG /PKK telah menyebabkan lebih banyak kematian dan kehancuran di Suriah, kepala organisasi non-pemerintah Suriah mengatakan.

“Telah tiba waktunya bagi orang Amerika dan Eropa untuk menyadari bahwa mendukung YPG, dengan agenda separatisnya saat ini, tidak mengarah pada perdamaian dan keamanan di Suriah, tetapi sebenarnya malah menyebabkan lebih banyak kematian dan kehancuran, dengan potensi efek tumpahan ke wilayah tetangga,” kata Johny Messo, presiden Dewan Aram Sedunia, dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Anadolu Agency, Selasa (20/8/2019).

“Di antara para korban kebijakan yang tidak bertanggung jawab tersebut adalah masyarakat suku Aram di Suriah, yang telah dan terus diancam, diintimidasi dan kadang-kadang bahkan dihilangkan (intelektual maupun fisiknya) oleh YPG,” tambah Messo.

Baca juga: Warga Tal Rifaat Desak Militer Turki Bebaskan Kotanya dari Milisi Dukungan AS, YPG

Messo mengatakan para milisi YPG/PKK telah menuntut penutupan sekolah-sekolah Aram dan Armenia di wilayah Derik dan Darbasiyah di Suriah.

“Pada dasarnya, mereka melakukan ini karena penduduk asli Aram menolak tuntutan mereka yang sedang berlangsung,” katanya.

Messo mengatakan tuntutan ini termasuk agar bahasa dan buku teks Kurdi dimasukkan dalam kurikulum sekolah dan YPG/PKK juga mengharapkan orang Aram untuk meminta izin atau lisensi untuk keberlangsungan sekolah-sekolah mereka.

“Fakta bahwa orang-orang Kristen Aram dan minoritas rentan lainnya di wilayah itu tidak mengakui separatis PYD/YPG sebagai penguasa Suriah Timur Laut adalah duri bagi mereka,” katanya.

“Mengancam untuk menutup sekolah-sekolah penduduk asli Aram dari Suriah Timur Laut itu adalah tindakan yang keterlaluan, memalukan dan penuh skandal,” Messo menekankan.

Baca juga: Inilah Tentara Wanita SDF yang Meledakan Tank Turki Bersama Dirinya

Dia mengatakan Dewan Dunia Aram (the World Council of Arameans) “sangat mengutuk tindakan teror semacam itu”, dan akan melakukan apa saja untuk mencegah perkembangan semacam itu.

“Mematikan sekolah independen milik kelompok minoritas yang rentan, seperti Aram, mengekspos ideologi, agenda dan tujuan YPG yang eksklusif dan destruktif,” kata Messo.

Pekan lalu kelompok teror YPG / PKK menutup tiga sekolah Aram di beberapa bagian timur laut Suriah di bawah kendalinya dengan alasan bahwa sekolah yang ditargetkan tidak memiliki lisensi.

Messo mengatakan dalam beberapa tahun terakhir, pribumi Aram Suriah sengaja ditargetkan dalam sejumlah cara oleh YPG/PKK.

Dia mengatakan para teroris telah mengancam, mengintimidasi, menindas dan bahkan membunuh orang-orang Aram di wilayah tersebut.

Baca juga: Erdogan: Kami Akan Basmi Milisi YPG Dukungan AS

“Memaksa penutupan lembaga-lembaga intelektual independen, yang telah diakui oleh negara, lolos dengan segala cara dalam menghadapi hukum internasional dan mengungkapkan pembicaraan ganda tentang YPG yang berkaitan dengan hak asasi manusia, kebebasan sipil dan terutama yang – disebut kawasan bebas, demokratis dan pluralistik yang terus mereka promosikan,” Messo menambahkan.

Menurut perhitungan peta yang dibuat oleh Anadolu Agency, rezim SyiahBashar al-Assad mengontrol sekitar 50 persen lebih wilayah Suriah, sementara kelompok teror YPG/PKK mengontrol 27,7 persen dari negara tersebut.

YPG/PKK adalah cabang PKK Suriah – yang diakui sebagai kelompok teror oleh UE, dan Turki.

Dalam lebih dari 30 tahun kampanye teror melawan Turki, PKK telah menewaskan sekitar 40.000 orang, termasuk banyak wanita dan anak-anak.

Bagikan

One thought on “Kelompok Teror Dukungan AS Semakin Berulah di Suriah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X