AS Latih Teroris, Erdogan: Kami akan Gelar Operasi Militer di Suriah Segera

AS Latih Teroris, Erdogan: Kami akan Gelar Operasi Militer di Suriah Segera

ANKARA (Jurnalislam.com) – Sebuah operasi militer Turki terhadap terorisme separatis di Suriah, timur Sungai Eufrat, sudah dekat, Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan pada hari Rabu (12/12/2018).

“Kami menyatakan bahwa kami akan meluncurkan operasi timur Eufrat dalam hitungan hari untuk menyelamatkannya dari organisasi teroris separatis,” kata Erdogan, mengacu pada teroris PKK / YPG tanpa menyebutkan namanya yang dilatih AS.

Berbicara di KTT Industri Pertahanan Turki, Erdogan menambahkan bahwa Turki tidak pernah menargetkan pasukan AS di Suriah, tetapi para AS malah bekerja dengan teroris, melawan protes keras Turki.

Turki telah lama mengkritik kerjasama AS dengan sekutu-sekutunya PKK / YPG dalam pertempuran di Suriah, menunjukkan bahwa YPG adalah cabang PKK Suriah, kelompok yang diakui sebagai teroris oleh Turki, AS, dan Uni Eropa.

Erdogan juga mengkritik pos pengamatan AS yang baru didirikan di sepanjang perbatasan Suriah dengan Turki, mengatakan: “Jelas bahwa tujuan dari pos pengamatan AS ini bukan untuk melindungi negara kita dari teroris tetapi untuk melindungi teroris dari Turki.”

“Suriah Utara adalah perbatasan selatan kami,” ia menjelaskan. “Mereka berusaha untuk membentuk koridor teror di sana. Kami mengatakan ‘Ini adalah teroris’, dan mitra strategis kami, khususnya AS, mengatakan ‘Mereka bukan teroris’.

“Ini adalah cabang-cabang PKK. Buktinya jelas. Kenapa kamu bekerja dengan mereka, bukan dengan kami?”

Erdogan mengatakan bahwa Presiden AS Donald Trump telah berjanji untuk membersihkan wilayah kelompok teroris dalam 30 hari, menambahkan: “Kami akan melihat. Kami berharap mereka melakukannya.”

Baca juga: 

Presiden juga mengatakan Turki baru-baru ini mencegah krisis kemanusiaan besar di Idlib, Suriah.

Dia menambahkan: “Sudah waktunya untuk menyadari keputusan kami untuk memusnahkan kelompok-kelompok teror di timur Euphrates.”

Tidak ada ancaman kelompok IS (Islamic State) yang tersisa di Suriah, katanya.

“Terlepas dari segalanya, jika kami bertemu di tempat yang tepat, kami melihat AS sebagai sekutu strategis kami bahwa kami berjalan ke masa depan bersama-sama,” katanya.

Turki dan AS seharusnya tidak membiarkan perselisihan “mendalam” mereka atas Suriah untuk mencegah kerjasama besar di masa depan, ia menambahkan.

Sebuah misi timur yang mungkin dari Efrat, yang telah disarankan oleh pemimpin Turki selama berbulan-bulan, akan mengikuti dua operasi Turki lintas-perbatasan yang sukses ke Suriah sejak 2016 – Operasi Euphrates Shield dan Operation Olive Branch – keduanya dimaksudkan untuk membasmi keberadaan YPG / PKK dan IS dekat perbatasan Turki.

Dalam lebih dari 30 tahun kampanye teror melawan Turki, PKK – yang terdaftar sebagai organisasi teroris oleh Turki dan Uni Eropa – telah bertanggung jawab atas kematian sekitar 40.000 orang, termasuk wanita dan anak-anak. YPG adalah cabang Suriah.

Bagikan

3 thoughts on “AS Latih Teroris, Erdogan: Kami akan Gelar Operasi Militer di Suriah Segera

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.