Taliban Rebut Ibu Kota Provinsi Afganistan, Zaranj

Taliban Rebut Ibu Kota Provinsi Afganistan, Zaranj

ZARANJ(Jurnalislam.com)–Taliban telah merebut kota Zaranj di provinsi Nimruz Afghanistan, yang merupakan ibu kota provinsi pertama yang diambil kelompok itu dari pemerintah Afghanistan saat mereka meningkatkan serangan di dua provinsi lain.

Berbagai sumber mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Zaranj, ibu kota provinsi selatan Nimruz, telah jatuh ke tangan Taliban pada hari Jumat. (6/8/2021)

Taliban berjuang untuk menerapkan kembali hukum Islam setelah digulingkan pada tahun 2001 oleh pasukan pimpinan AS, Taliban telah mengintensifkan operasi militernya untuk mengalahkan pemerintah yang didukung AS ketika pasukan asing menyelesaikan penarikan
pasukan mereka setelah 20 tahun perang.

Taliban telah mengambil puluhan distrik dan penyeberangan perbatasan dalam beberapa bulan terakhir dan menekan beberapa ibu kota provinsi, termasuk Herat di barat dan Kandahar di selatan.

Zaranj adalah ibu kota provinsi pertama yang jatuh ke tangan Taliban sejak Amerika Serikat mencapai kesepakatan dengan Taliban pada Februari 2020 untuk penarikan pasukan.

Seorang juru bicara polisi Nimruz, yang menolak disebutkan namanya karena alasan keamanan, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa Taliban dapat merebut kota itu karena kurangnya bala bantuan dari pemerintah.

Sumber-sumber Taliban mengatakan mereka sedang merayakan keberhasilan itu, dan jatuhnya Zaranj akan meningkatkan moral para pejuang mereka di provinsi lain. Seorang komandan Taliban, berbicara kepada Reuters, mengatakan kota itu memiliki kepentingan strategis karena berada di perbatasan dengan Iran.

“Ini adalah permulaan dan Anda akan melihat bagaimana provinsi lain segera jatuh ke tangan kita,” katanya.

Editor diplomatik Al Jazeera James Bays, melaporkan dari Kabul, mengatakan dari berbagai sumber di lapangan telah mengkonfirmasi jatuhnya kota provinsi itu ke Taliban, dan dia mengatakan itu adalah perkembangan yang “sangat signifikan”.

“Taliban telah menguasai bandara di sana di Zaranj, mereka telah menguasai gedung-gedung penting pemerintah,” kata Bays.

“Taliban telah mengeluarkan gambar tentang apa yang terjadi di Zaranj, yang menunjukkan pejuang Taliban di Humvee – kendaraan yang dibayar oleh Amerika dan negara-negara NATO – diambil dari pasukan Afghanistan; Taliban sekarang menggunakannya untuk berpatroli di jalan-jalan Zaranj,” kata Bays.

Pada hari Jumat, Taliban mengirim pesan ke media yang mengatakan telah membebaskan tahanan dari penjara di Zaranj. Qari Yousuf Ahmadi, juru bicara Taliban, juga mengatakan mereka telah menguasai markas intelijen provinsi.

Bersamaan dengan klaim tertulis mereka, Taliban juga mengirimkan foto dan video ke media yang menunjukkan para pejuangnya berada di sekitar gedung-gedung pemerintah dan gerbang masuk provinsi tersebut. Satu gambar menunjukkan para pejuangnya ditempatkan di luar kompleks gubernur provinsi.

Kabar dari Nimruz juga datang saat Dewan Keamanan PBB yang menggelar pertemuan di New York untuk membahas konflik tersebut.

Utusan khusus PBB untuk Afghanistan pada hari Jumat mempertanyakan komitmen Taliban untuk penyelesaian secara politik, mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB bahwa perang telah memasuki “fase yang lebih mematikan dan lebih merusak” dengan lebih dari 1.000 warga sipil tewas dalam sebulan terakhir.

“Sebuah pihak yang benar-benar berkomitmen untuk penyelesaian yang dinegosiasikan tidak akan mengambil risiko begitu banyak korban sipil, karena akan memahami bahwa proses rekonsiliasi akan lebih menantang, semakin banyak darah yang tertumpah,” kata Deborah Lyons.

“Dewan Keamanan harus mengeluarkan pernyataan yang jelas bahwa serangan terhadap kota-kota harus dihentikan sekarang,” kata Lyons kepada 15 anggota dewan melalui tautan video dari Kabul. (Bahri)

Sumber: Al Jazeera

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close X