Mengaku Berhubungan Baik dengan Taliban, Rusia Tak Khawatir Situasi Afganistan

Mengaku Berhubungan Baik dengan Taliban, Rusia Tak Khawatir Situasi Afganistan

MOSKOW (Jurnalislam.com)— Utusan presiden Rusia untuk Afghanistan, Zamir Kabulov, mengatakan, belum saatnya untuk mengakui Taliban sebagai otoritas sah Afghanistan.

Kabulov pada Ahad (15/8) mengatakan kepada kantor berita RIAbahwa Rusia siap bekerja dengan pemerintahan sementara di Afganistan pada masa mendatang.

Menurut Kabulov, Rusia tidak khawatir dengan situasi di Afghanistan karena memiliki hubungan baik dengan Taliban dan pemerintah Afghanistan.

Setelah merebut sebagian besar ibu kota provinsi strategis utama dalam beberapa hari terakhir, Taliban pada Ahad telah mengambilalih ibu kota Kabul.

Presiden Afghanistan Ashraf Ghani bersama para penasihat dekatnya meninggalkan Kabul ketika situasi negara sedang dalam kekacauan.

Setelah kepergian Ghani, mantan Presiden Hamid Karzai bersama politisi veteran Gulbuddin Hekmatyar dan perunding perdamaian terkemuka Abdullah Abdullah membentuk sebuah dewan. Dewan ini bertujuan untuk memastikan kelancaran transfer kekuasaan.

Juru bicara Taliban Mohammad Naeem mengatakan kepada Aljazirah bahwa perang telah berakhir di Afghanistan. Dia mengatakan, Taliban akan segera membentuk rezim pemerintahan baru.

Naeem meyakinkan semua orang bahwa Taliban akan memberikan keamanan bagi warga negara dan misi diplomatik. Taliban juga siap untuk berdialog dengan semua tokoh Afghanistan. “Kami siap untuk berdialog dengan semua tokoh Afghanistan dan akan menjamin perlindungan yang diperlukan,” kata Naeem.

Naeem mengatakan, Taliban mengambil setiap langkah secara bertanggung jawab dan ingin berdamai dengan semua orang. Taliban memasuki Kabul dan menggeruduk istana kepresidenan pada Ahad. Sementara Presiden Ashraf Ghani meninggalkan Afghanistan di tengah situasi negara yang sedang genting.

Naeem mengaku tidak menyangka bahwa Ghani akan melarikan diri dari Afghanistan. Dia mengatakan, Taliban telah menuai hasil dari upaya dan pengorbanannya selama 20 tahun.

“Kami telah mencapai apa yang kami cari, yaitu kebebasan negara kami dan kemerdekaan rakyat kami. Kami tidak akan mengizinkan siapa pun menggunakan tanah kami untuk menargetkan siapa pun, dan kami tidak ingin menyakiti orang lain,” kata Naeem.

Sumber: republika.co.id

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close X