Dinilai Membuahkan Hasil Positip, Begini Pembicaraan Langsung Taliban dengan AS

Dinilai Membuahkan Hasil Positip, Begini Pembicaraan Langsung Taliban dengan AS

ABU DHABI (Jurnalislam.com) – Uni Emirat Arab mengatakan pembicaraan yang diselenggarakan antara AS dan Taliban membuahkan hasil “positif”.

“Rekonsiliasi pembicaraan” AS-Taliban membuahkan “hasil nyata yang positif bagi semua pihak yang berkepentingan”, kantor berita resmi WAM di UAE mengatakan pada hari Rabu (19/12/2018).

Putaran pembicaraan baru akan diadakan di Abu Dhabi “untuk menyelesaikan proses rekonsiliasi Afghanistan”, katanya tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Dua hari pertemuan di ibukota Emirat adalah upaya terbaru Washington untuk mengakhiri konflik 17 tahun Afghanistan, yang telah menghabiskan hampir $ 1 triliun sejak 2011 ketika AS memimpin invasi untuk menggulingkan pemerintah Taliban Afghanistan menyusul serangan 11 September.

Pemerintahan Presiden George W Bush pada waktu itu menuduh kelompok Afghanistan menyembunyikan Syeikh Usamah bin Laden, pemimpin al Qaeda.

Baca juga: 

Taliban, yang belum mengkonfirmasi pertemuan dengan para pejabat Afghanistan, mengatakan telah mengadakan “pembicaraan awal” dengan utusan AS.

Utusan AS Zalmay Khalilzad mengatakan dia mengadakan pertemuan “produktif” di UEA dengan Afghanistan dan mitra internasional “untuk mempromosikan dialog intra-Afghanistan untuk mengakhiri konflik”.

Khalilzad men-tweet bahwa dia bertemu dengan pejabat Pakistan pada hari Rabu untuk menjelaskan kepada mereka sebelum melakukan perjalanan untuk bertemu dengan para pemimpin Afghanistan di Kabul.

Dia mengatakan ingin melihat kesepakatan “roadmap” yang dicapai sebelum pemilihan presiden Afghanistan, yang dijadwalkan pada April.

Dalam terobosan lain, tiga perwakilan jaringan Haqqani – Hafiz Yahya, Saadullah Hamas dan Dr Faqeer – juga hadir dalam pembicaraan itu, The Associated Press mengutip sumber anonim Taliban.

Meskipun menjadi bagian dari Taliban, jaringan Haqqani memiliki komite militer sendiri. Pemimpinnya, Sirajuddin Haqqani, adalah wakil kepala Taliban. Keahlian mereka di medan perang membuat kehadirannya di pertemuan itu sangat penting karena kemungkinan tidak akan ada kesepakatan yang dapat ditegakkan tanpa dukungan mereka.

Para hadirin lainnya termasuk para pejabat dari Arab Saudi dan Pakistan, yang bersama dengan tuan rumah Emirat adalah satu-satunya negara lain yang mengakui kekuasaan Taliban selama pemerintahan lima tahunnya yang dimulai pada tahun 1996.

Taliban menolak untuk bertemu langsung dengan pemerintah Afghanistan, dan melihatnya sebagai boneka AS.

Imarah Islam Afghanistan ini menguasai hampir setengah dari Afghanistan dan lebih kuat dibandingkan di masa lalu sejak invasi tahun 2001.

“Kami menyerukan untuk mengakhiri invasi dan mereka bersikeras melakukan pertukaran tahanan,” kata seorang pejabat Taliban kepada kantor berita Reuters dari pembicaraan, menambahkan tidak ada diskusi tentang gencatan senjata.

Bagikan

2 thoughts on “Dinilai Membuahkan Hasil Positip, Begini Pembicaraan Langsung Taliban dengan AS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X