Mengejutkan Ribuan Pejuang Asing Gabung ke Taliban

Mengejutkan Ribuan Pejuang Asing Gabung ke Taliban

QATAR (Jurnalislam.com) – Dalam pengakuan yang mengejutkan, seorang pemimpin senior Taliban Afghanistan mengatakan kepada NBC News bahwa “ribuan” pejuang asing saat ini bergabung dalam kelompok Taliban di Afghanistan, Long War Journal , Selasa (18/12/2018) mengatakan, selama delapan tahun terakhir telah mempertahankan pendapatnya bahwa perkiraan militer dan intelijen AS yang menyebutkan bahwa pasukan al Qaeda di Afghanistan berjumlah antara 50 hingga 100 (kemudian dimodifikasi menjadi 200) sangatlah rendah.

Pemimpin Taliban, yang belum disebutkan namanya, mengakui hal ini kepada NBC News ketika kelompok itu melakukan negosiasi dengan AS di Qatar. Laporan itu berisi:

Seorang komandan senior Taliban Afghanistan yang juga anggota dewan pimpinan kelompok itu mengatakan kepada NBC News bahwa ada sekitar 2.000 hingga 3.000 pejuang non-Afghanistan di tengah-tengah mereka, sebagian besar dari Cina, Tajikistan, Uzbekistan, Chechnya, Tunisia, Yaman, Arab Saudi dan Irak.

“Kami adalah Muslim dan menurut agama kami … kami harus menyediakan tempat tinggal bagi seseorang jika dia memiliki masalah,” kata komandan, yang baru-baru ini menghadiri tiga hari pembicaraan dengan Khalilzad di Qatar. “Semua militan asing akan diizinkan mengangkat senjata dan menggunakan tanah ini untuk melawan negara mana pun di dunia.”

Ribuan orang Pakistan juga diduga bertempur sebagai anggota Taliban.

Baca juga: 

Pemimpin Taliban merasakan desakan untuk mengakui bahwa ribuan pejuang asing berjuang bersama kelompoknya (kebanyakan tanpa keraguan adalah anggota al Qaeda, perhatikan bagaimana komandan Taliban menyebut mereka sebagai “militan asing”). Mungkin dia semakin berani karena pemerintah AS putus asa untuk bernegosiasi dengan Taliban, dan tidak peduli bahwa komentarnya akan membuat para pejabat AS mempertimbangkan kembali hubungan Taliban dengan al-Qaeda.

Tanpa menghiraukan alasannya, pengakuan itu lebih lanjut memvalidasi delapan tahun penelitian oleh Long War Journal  FDD, yang menolak gagasan tidak masuk akal bahwa Al Qaeda dikalahkan di Afghanistan dan Taliban telah menjauhkan diri dari kelompok tersebut. Antara 2010 dan 2015, LWJ melawan penilaian militer dan intelijen AS yang tidak berubah dari 50 hingga 100 anggota al Qaeda di Afghanistan. Menggunakan siaran pers militer AS sendiri dalam operasi melawan Al Qaeda, dan pernyataan operasi Al Qaeda sendiri di Afghanistan, jelas bahwa jejak kelompok itu jauh lebih besar daripada 50 hingga 100 pejuang. Kenyataan bahwa perkiraan ini tetap sama selama enam tahun berturut-turut juga mengatakan bahwa keterangan intelijen mengenai kekuatan al Qaeda di Afghanistan sedang disamarkan, mungkin karena alasan politik, terutama untuk membenarkan penarikan pasukan AS dari Afghanistan.

Perkiraan 50 hingga 100 yang tidak masuk akal benar-benar terbantahkan pada Oktober 2015, ketika militer AS menyerbu dua kamp Al Qaeda di Shorabak, Kandahar. Setelah mengakui perkiraan 50 hingga 100 tidak benar, para pemimpin militer AS dengan tertawa meningkatkan perkiraan kekuatan Al Qaeda menjadi sekitar 200 pejuang.

Sekarang, seorang pemimpin Taliban mengatakan ribuan pejuang asing beroperasi di sampingnya. Akankah komunitas militer dan intelijen AS menaikkan perkiraannya? Sangat diragukan, karena pemerintah AS sangat ingin menarik diri, dan fakta bahwa ada ribuan pejuang al-Qaeda yang berjuang bersama Taliban akan membuat sulit untuk bernegosiasi dengan kelompok yang menjadi tuan rumah bagi Al-Qaeda ketika AS diserang pada 9/11.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.