Taliban Adakan Negosiasi Perang dengan AS Langsung Tanpa Pemerintah Afghanistan

Taliban Adakan Negosiasi Perang dengan AS Langsung Tanpa Pemerintah Afghanistan

AFGHANISTAN (Jurnalislam.com) – Taliban mengadakan pertemuan hari Senin (17/12/2018) dengan para pejabat Amerika dalam upaya terakhir untuk mengakhiri negosiasi perang 17 tahun di Afghanistan.

Pertemuan itu diadakan di Uni Emirat Arab dan melibatkan perwakilan Arab Saudi, Pakistan, dan Emirat, kata juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid dalam sebuah pernyataan di Twitter.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan pertemuan di Abu Dhabi adalah bagian dari upaya untuk mempromosikan dialog intra-Afghanistan untuk mengakhiri konflik di Afghanistan.

“Kami telah lama mengatakan bahwa perang di Afghanistan hanya akan berakhir ketika orang Afghanistan duduk bersama dengan rasa saling menghormati dan penerimaan untuk membahas peta jalan politik untuk masa depan mereka,” kata juru bicara itu.

Taliban merilis pernyataan singkat Ahad (16/12/2018)menegaskan bahwa perwakilan dari “kantor politiknya” dan bertemu dengan delegasi Amerika pada Senin (17/12/2018), lansir The Long War Jaournal.

Pertemuan tatap muka akan berlangsung di Uni Emirat Arab (UEA). Dan menurut Taliban, “perwakilan dari Arab Saudi, Pakistan dan [juga] Uni Emirat Arab juga akan menghadiri pertemuan.”

Pernyataan Taliban secara khusus tidak menyebutkan pemerintah Afghanistan. Para jihadis telah secara terbuka menolak setiap pembicaraan dengan pemerintah Presiden Ghani, dan berulang kali menggambarkannya mereka sebagai “boneka AS” dan tidak sah.

Baca juga: 

Menurut Voice of America (VOA), pertemuan di UAE diperantarai oleh Pakistan, setelah Presiden Donald Trump meminta bantuan Pakistan dalam memulai pembicaraan. Mengutip para pejabat Pakistan, VOA menambahkan bahwa pembicaraan sebelumnya di Qatar terhenti karena Taliban bersikeras atas “tanggal atau jangka waktu” penarikan pasukan AS dan NATO sebelum berpartisipasi dalam proses perdamaian dengan musuh Afghanistan. Jadwal seperti itu akan menjadi konsesi besar hanya untuk memulai negosiasi.

Pemerintahan Trump telah berusaha untuk menekan Pakistan agar mengakhiri dukungannya bagi Taliban dan kelompok-kelompok jihadis lainnya. AS menahan jutaan dolar dalam bentuk bantuan militer, tetapi ini tidak mengubah perilaku Pakistan. Departemen Luar Negeri menegaskan awal tahun ini bahwa Pakistan terus menyediakan tempat yang aman bagi para pemimpin senior Taliban, termasuk Haqqani yang terkait dengan al Qaeda.

Taliban telah menggunakan diplomasi untuk melemahkan legitimasi pemerintah Afghanistan, sambil meningkatkan kredibilitas internasionalnya sendiri,

Pembicaraan pemerintahan Obama dengan Taliban semakin memperkeruh hubungan antara AS dan Presiden Hamid Karzai. AS setuju untuk mengizinkan Taliban membuka “kantor politik” di Doha dengan pemahaman bahwa kelompok pemberontak tidak akan menyebut dirinya sebagai “Imarah Islam Afghanistan” – nama Taliban sebelum pimpinan AS invasi pada Oktober 2001. Hal pertama yang dilakukan Taliban saat membuka kantornya pada pertengahan 2013 adalah membentangkan spanduk dengan kata “Imarah Islam Afghanistan” di atasnya. Ini membuat pemerintah Karzai tersinggung, karena menyiratkan bahwa Imarah Islam Taliban adalah penguasa sah Afghanistan.

Taliban terus menekan titik ini. Taliban tidak hanya terus-menerus menyebut dirinya sebagai “Imarah Islam Afghanistan,” namun mereka juga berpendapat bahwa hanya pemerintahnya yang tegas dan berbasis syariah yang merupakan perwakilan sah dari rakyat Afghanistan.

Misalnya, Taliban merilis sebuah pernyataan pada 16 November tentang sebuah konferensi di Moskow. Taliban hadir; pemerintah Afghanistan tidak. Pernyataan itu berjudul, “Diplomasi Efektif Imarah Islam (The Islamic Emirate’s Effective Diplomacy).” Dari perspektif para jihadis, acara yang diselenggarakan oleh Rusia adalah kesempatan yang baik untuk mengekspos “kejahatan penjajah asing dan pemerintahan Kabul serta korupsi mereka di antara topik-topik lain.” Taliban menambahkan bahwa acara di Moskow itu “memperjelas situasi di Afghanistan sekarang dan mengekspos kebijakan, penindasan dan korupsi dari agresor biadab dan pemerintahan Kabul boneka AS.”

Taliban secara konsisten menyebut pemerintahan Ghani sebagai “pemerintahan Kabul” – sebuah frase untuk merendahkan.

Bagikan

2 thoughts on “Taliban Adakan Negosiasi Perang dengan AS Langsung Tanpa Pemerintah Afghanistan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X