Supremasi Kulit Putih Ancaman Paling Besar bagi AS daripada Pengungsi Suriah

NEW YORK (Jurnalislam.com) – Saat politisi Partai Republik berbicara mencegah kedatangan pengungsi Suriah ke AS setelah serangan Paris, statistik menunjukkan bahwa ancaman terorisme sebenarnya berada jauh lebih dekat dengan rumah mereka sendiri.

Dalam keterkejutan akibat dua penembakan baru-baru ini oleh pelaku kulit putih di AS – satu ke arah komunitas Black Lives Matter dan yang lainnya di sebuah klinik aborsi – tokoh terorisme domestik dari New America Foundation telah muncul kembali.

Statistik thinktank menunjukkan bahwa sejak serangan teror di wilayah AS 9/11, dua pertiga kematian disebabkan oleh penyerang "sayap kanan".

Berbicara kepada Vox, David Sterman, asosiasi program senior di New America Foundation, menjelaskan, “Ada kebijaksanaan konvensional bahwa terorisme di AS berasal dari pihak asing dan dipandang sebagai masalah infiltrasi”.

“Pasti ada alasan atas timbulnya persepsi tersebut karena serangan 11 September dilakukan oleh orang-orang yang datang dari luar negeri, namun, dalam 330 kasus yang sudah kami periksa sejak 11 September, kami menemukan 80 persen dilakukan warga AS itu sendiri”.

Jadi mungkin Donald Trump, yang menyerukan diadakannya database bagi semua Muslim di AS, dan warga yang mengarahkan senjata api ke beberapa masjid Amerika harus kembali memfokuskan energi mereka di tempat lain.

Deddy |MuslimVillage | Jurnalislam

 

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X