PBB: Serangan Udara AS Bunuh 300 Lebih Warga Sipil di Raqqah

PBB: Serangan Udara AS Bunuh 300 Lebih Warga Sipil di Raqqah

JENEWA (Jurnalislam.com) – Sedikitnya 300 warga sipil telah terbunuh, dan 160.000 orang mengungsi di tengah serangan udara yang intensif oleh koalisi anti-IS pimpinan AS di kota Raqqah di utara Suriah, sebuah komisi PBB mengatakan pada hari Rabu (14/6/2017), lansir Anadolu Agency.

“Kami mencatat secara khusus bahwa intensifikasi serangan udara, yang telah membuka jalan bagi Pasukan Demokratik SDF – Suriah – yang bergerak maju di Raqqah, secara mengejutkan telah mengakibatkan tidak hanya hilangnya nyawa warga sipil, namun juga menyebabkan 160.000 warga sipil melarikan diri dari rumah mereka dan menjadi pengungsi internal,” ketua Komisi Penyelidik Internasional Independen PBB di Suriah, Paulo Sergio Pinheiro mengatakan.

Berbicara pada Sesi ke-35 Dewan HAM PBB di Jenewa, Pinheiro mengatakan bahwa lebih dari 600.000 orang masih terjebak di wilayah yang terkepung di Suriah.

“Penolakan bantuan kemanusiaan yang terus berlanjut dan terus-menerus menyebabkan kekurangan makanan dan kebutuhan dasar,” katanya.

Baca juga:

Ketua juga menambahkan bahwa zona de-eskalasi yang disepakati oleh penjamin Rusia, Iran dan Turki pada putaran keempat perundingan Astana pada tanggal 4 Mei telah menghasilkan “pengurangan tingkat kekerasan yang jelas di zona sekitar Idlib dan Aleppo barat”.

Setelah sidang tentang Suriah di Dewan, Komisaris Karen Koning AbuZayd mengatakan kepada wartawan bahwa serangan udara Raqqah telah menyebabkan sekitar 300 warga sipil tewas, dan 200 di antaranya terbunuh di desa al-Mansoura.

Jumat lalu, SDF yang didukung AS, yang berisi banyak pasukan terkait dengan kelompok teroris PKK / PYD, meminta militan IS di Raqqah untuk menyerah pada akhir Juni.

Sejak saat itu, serangan udara dan artileri di kota – oleh koalisi yang dipimpin AS dan SDF – semakin meningkat, mengakibatkan sejumlah korban sipil.

Bagikan
Close X