Responsive image

Mahkamah Agung Pakistan Bebaskan Wanita Kristen dari Kasus Penistaan Agama

Mahkamah Agung Pakistan Bebaskan Wanita Kristen dari Kasus Penistaan Agama

ISLAMABAD (Jurnalislam.com) – Mahkamah Agung Pakistan telah membebaskan seorang wanita Kristen yang dihukum karena penodaan agama, hingga memicu protes oleh kelompok-kelompok sayap kanan yang telah menuntut eksekusinya selama bertahun-tahun.

Aasia Bibi dibebaskan dari semua tuduhan penodaan agama dan pihak berwenang diperintahkan untuk membebaskannya setelah vonis sembilan tahun hukuman mati, Hakim Agung Saqib Nisar mengumumkan di ibukota, Islamabad, pada hari Rabu (31/10/2018).

“Banding ini diperbolehkan. Keputusan Pengadilan Tinggi (the High Court), serta Pengadilan Trial (the Trial Court), dibatalkan. Akibatnya, keputusan hukuman mati yang diberikan kepada pemohon disisihkan dan dia dibebaskan dari tuduhan,” Nisar memberi tahu ruang sidang yang penuh sesak.

Pada Rabu malam, Perdana Menteri Imran Khan mengeluarkan peringatan bahwa setiap jalan yang di-blokade akan mendapat tanggapan, sambil meminta warga Pakistan untuk menghormati putusan itu.

“Mereka menghasut Anda untuk keuntungan politik mereka sendiri, Anda tidak boleh terjebak oleh mereka demi negara, mereka tidak melakukan pelayanan terhadap Islam,” kata Khan dalam siaran televisi.

“Kami akan melindungi properti dan kehidupan orang-orang, kami tidak akan mengijinkan sabotase apapun, kami tidak akan mengizinkan lalu lintas dihentikan,” tambahnya.

Bibi, 53, penduduk asli dari desa Pakistan tengah Ithan Wali, dituntut oleh dua wanita Muslim karena telah menghina Nabi Muhammad dan Al-Quran dalam sebuah argumen yang dipicu oleh penolakan mereka untuk minum air dari wadah yang sama dengannya pada 2009.

Dia divonis dan dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan pada bulan November 2010, dengan Pengadilan Tinggi Lahore menegaskan hukumannya empat tahun kemudian.

Namun kelompok-kelompok hak asasi manusia dan pengacara Bibi berpendapat bahwa ada banyak masalah pengadilan yang tidak adil dalam kasusnya, yang menjadi simbol keprihatinan semacam itu dalam banyak kasus di bawah undang-undang penodaan agama Pakistan yang ketat.

Baca juga: 

Penghujatan terhadap Islam dan Nabi-nya adalah subjek yang sensitif di Pakistan, di mana kejahatan semacam itu dapat membawa pelakunya mendapat hukuman mati.

Tuduhan penistaan ​​agama yang semakin banyak, telah mengakibatkan pembunuhan massal dan pembunuhan di luar hukum.

Sedikitnya 74 orang tewas dalam kekerasan yang terkait dengan tuduhan penistaan ​​agama sejak 1990, menurut penghitungan Al Jazeera. Mereka yang tewas termasuk seorang gubernur provinsi dan menteri federal yang membela Bibi ketika dia dituduh pertama kali pada tahun 2009.

Pada hari Rabu, para hakim mengatakan bahwa mereka setuju bahwa Bibi belum diadili secara adil, dengan memperhatikan kontradiksi “mencolok dan kejam” dalam bukti penuntutan, dan memerintahkan pembebasannya segera.

Hakim Asif Khosa, menulis dalam putusan penuh, dikeluarkan tak lama setelah pengumuman Rabu, mengatakan kebenaran belum sepenuhnya terungkap selama persidangan.

“[Ada] kesan jelas bahwa semua yang terkait dalam kasus dengan memberikan bukti dan melakukan penyelidikan tidak menyuarakan kebenaran atau sedikitnya tidak membeberkan seluruh kebenaran,” tulisnya.

“Aasia akhirnya mendapatkan keadilan,” kata pengacara Bibi, Saif-ul-Malook, kepada Al Jazeera sesaat setelah putusan diumumkan.

Amnesty International memuji keputusan hari Rabu tersebut sebagai “vonis tengara”.

“Selama delapan tahun terakhir, kehidupan Aasia Bibi merana karena limbo. Meskipun memprotes bahwa dirinya tidak bersalah, dan meskipun kurangnya bukti atas kesalahannya, kasus ini digunakan untuk membangkitkan massa yang marah, membenarkan pembunuhan dua pejabat senior, dan mengintimidasi negara Pakistan menjadi kapitulasi,” kata kelompok hak asasi manusia.

“Keadilan akhirnya berhasil. Pesan itu harus dikeluarkan bahwa undang-undang penodaan agama tidak akan lagi digunakan untuk menganiaya minoritas paling rentan di negara itu,” kata wakil direktur Asia Selatan Amnesty, Omar Waraich.

Masih ada kira-kira 40 orang lainnya di barisan hukuman mati atau menjalani hukuman seumur hidup untuk penodaan agama di Pakistan, menurut Komisi Kebebasan Beragama Internasional AS (the US Commission on International Religious Freedom-USCIRF).

Setelah pengumuman itu, protes meletus di berbagai kota setelah seruan Tehreek-e-Labbaik Pakistan (TLP), sebuah kelompok politik dan agama sayap kanan yang dipimpin oleh pemimpin Muslim fanatik Khadim Hussain Rizvi yang telah lama meminta Bibi untuk dieksekusi.

Pemimpin TLP, termasuk Rizvi, berkumpul di luar gedung-gedung pemerintah di kota Lahore di timur, sementara kelompok-kelompok pengunjuk rasa yang lebih kecil memblokir jalan di kota selatan Karachi, ibukota Islamabad dan berbagai kota di provinsi Punjab.

Setelah putusan, TLP menyerukan kematian para hakim yang membatalkan hukuman Bibi, serta pengusiran pemerintahan Perdana Menteri Imran Khan.

“[Para hakim] yang telah memerintahkan pembebasan Aasia adalah terkutuk, semuanya bertanggung jawab untuk dibunuh di bawah perintah agama,” kata Afzal Qadri, seorang pemimpin TLP, dalam aksi protes Lahore.

Para pengacara bagi pelapor dalam kasus tersebut, imam Muhammad Salim, mengatakan mereka akan memutuskan apakah akan mengajukan petisi peninjauan setelah membaca putusan secara rinci.

TLP dan para pengikutnya sering menuduh kelompok-kelompok HAM yang mendukung orang-orang yang dituduh melakukan penistaan agama, dan menuduh pengadilan bekerja di bawah pengaruh asing.

“Kami telah memperkirakan keputusan ini, karena para hakim terikat dalam perbudakan,” kata Tahira Shaheen, salah satu pengacara Salim, dengan penuh kemarahan.

“Ini adalah perbudakan Barat, dan kami belum pernah terbebas (dari perbudakan ini).”

Bagikan

One thought on “Mahkamah Agung Pakistan Bebaskan Wanita Kristen dari Kasus Penistaan Agama

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X