Trump: Penanganan Kasus Khashoggi oleh Saudi Terburuk dalam Sejarah Menutup-nutupi

Trump: Penanganan Kasus Khashoggi oleh Saudi Terburuk dalam Sejarah Menutup-nutupi

WASHINGTON (Jurnalislam.com) – Presiden AS Donald Trump mengkritik penanganan Arab Saudi atas pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi, mengatakan pihak berwenang telah menutup-nutupi terburuk dari yang pernah ada”.

Ketika ditanya oleh seorang wartawan di Gedung Putih bagaimana pembunuhan Khashoggi bisa terjadi, Trump mengatakan pada hari Selasa (23/10/2018): “Mereka memiliki konsep asli yang sangat jahat. Itu dilakukan dengan buruk, dan yang dilakukan kali ini adalah salah satu yang terburuk dalam sejarah menutup-nutupi.”

Kematian Khashoggi di konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober telah menyebabkan kemarahan global.

Khashoggi, seorang kritikus bagi Pangeran Mahkota Saudi Mohammad bin Salman, adalah seorang warga dan kolumnis AS untuk The Washington Post.

Baca juga: Wapres AS: Kami akan Ambil Tindakan atas Pembunuhan Brutal Khashoggi

Komentar Trump tentang insiden itu dalam beberapa hari ini berkisar dari mengancam Arab Saudi dengan konsekuensi “sangat parah” dan menyebutkan kemungkinan sanksi ekonomi, namun Trump juga mengeluarkan pernyataan lebih damai yang menyoroti peran Arab Saudi sebagai sekutu AS dalam menghadapi Iran, serta sebagai pembeli besar senjata AS.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa bahwa Washington telah mengidentifikasi beberapa individu yang bertanggung jawab atas pembunuhan Khashoggi dan sedang merencanakan hukuman.

“Kami mengambil tindakan yang tepat,” kata Pompeo pada hari Selasa, mengatakan hukuman tersebut termasuk pencabutan visa dan menerapkan sanksi individu di bawah hukum hak asasi manusia. Dia mencatat beberapa hukuman untuk kementerian dan istana.

Baca juga: Arab Tunda Sebulan Penyelidikan Kasus Khashoggi, Trump: Tidak Ada Alasan untuk Itu

“Hukuman ini tidak akan menjadi kata terakhir tentang masalah ini,” katanya.

Riyadh awalnya membantah mengetahui tentang nasib Khashoggi namun kemudian mengatakan dia terbunuh dalam perkelahian di konsulat. Reaksi Riyadh tersebut disambut dengan skeptisisme dari pemerintah dan komentator di seluruh dunia.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan membantah pernyataan Riyadh, dengan mengatakan pembunuhan Khashoggi adalah “pembunuhan politik” yang direncanakan oleh para pejabat kerajaan Saudi beberapa hari sebelumnya.

Dia berjanji untuk mendapatkan jawaban atas semua pertanyaan tentang kematian Khashoggi, dan berharap tidak menuduh raja Saudi terlibat pembunuhan “kejam” itu.

Menanggapi komentar Erdogan, Trump mengatakan pemimpin Turki itu “sangat tegas” terhadap Saudi dan bahwa dia ingin mendapatkan semua fakta tentang pembunuhan Khashoggi sebelum menyetujui penilaian Turki itu.

Trump, yang mengirim direktur CIA-nya ke Turki untuk membahas masalah itu, mengatakan dia berharap akan segera mendapat laporan.

Dia menambahkan bahwa dia akan meyerahkan Kongres AS untuk menanggapi Arab Saudi.

“Mengenai apa yang akhirnya kami lakukan, saya akan meninggalkannya – dalam hubungannya dengan saya – saya akan menyerahkannya kepada Kongres,” kata Trump.

Bagikan

One thought on “Trump: Penanganan Kasus Khashoggi oleh Saudi Terburuk dalam Sejarah Menutup-nutupi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close X