Pembentukan Komisi Revisi Konstitusi Suriah Memasuki Fase Kunci

Pembentukan Komisi Revisi Konstitusi Suriah Memasuki Fase Kunci

ANKARA (Jurnalislam.com) – Pembentukan komisi untuk merevisi konstitusi Suriah telah mencapai tahap penting, kata menteri luar negeri Turki pada hari Selasa (18/12/2018) setelah pertemuan membahas Suriah di Jenewa.

“Tidak ada masalah mengenai daftar rezim [Suriah] dan oposisi untuk komisi konstitusi,” kata Mevlut Cavusoglu kepada wartawan setelah pertemuan trilateral antara menteri luar negeri negara penjamin – Iran, Rusia dan Turki – dan Utusan Khusus PBB untuk Suriah, Staffan de Mistura, di kantor PBB.

Dia mengatakan bahwa negara penjamin proses Astana dan PBB bekerja sama atas nama-nama yang disarankan oleh masyarakat sipil untuk komisi.

Cavusoglu menambahkan bahwa mereka juga membahas aturan prosedural komisi, dan mereka hampir mencapai kesimpulan.

Dia mengatakan ketiga negara akan meningkatkan upaya mereka untuk melihat komisi dibentuk “sesegera mungkin”.

“Kami meramalkan pertemuan pertama komisi ini pada bulan pertama tahun depan,” katanya.

Dia menambahkan: “Pertemuan hari ini adalah tanda betapa pentingnya proses Astana dan Sochi untuk solusi politik di Suriah dan telah mulai membuahkan hasil yang nyata.”

Turki akan terus berkontribusi pada proses itu sebagai aktor penting, katanya.

Baca juga: 

Dalam deklarasi terakhir, para menteri “menegaskan kembali komitmen kuat mereka terhadap kedaulatan, kemerdekaan, persatuan dan integritas teritorial” Suriah dan meminta semua pihak untuk menghormati prinsip-prinsip tersebut.

Selama konferensi perdamaian Suriah Januari ini di Sochi, Rusia, para peserta sepakat tentang pembentukan komisi untuk mengembangkan rekomendasi mengamandemen konstitusi Suriah.

Jumat lalu, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan bahwa Rusia, Turki dan Iran akan menyajikan daftar kandidat untuk komisi ke PBB.

Suriah telah dikunci dalam perang global yang ganas sejak awal 2011, ketika rezim Syiah Nushairiyah Bashar al-Assad menindak keras para pengunjuk rasa dengan keganasan militer yang tidak terduga.

Sejak itu, ratusan ribu orang telah tewas dan lebih dari 10 juta lainnya mengungsi, menurut pejabat PBB.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X