Pelayat di Amerika Lakukan Shalat Ghoib, Begini Perkembangan Terakhir Khashoggi

Pelayat di Amerika Lakukan Shalat Ghoib, Begini Perkembangan Terakhir Khashoggi

TURKI (Jurnalislam.com) – Khashoggi – seorang penulis Saudi, warga AS, dan kolumnis Washington Post – memasuki gedung Konsulat Saudi di Turki pada 2 Oktober untuk mendapatkan dokumen yang menyatakan bahwa dia telah menceraikan mantan istrinya sehingga dia dapat menikah lagi.

Setelah beberapa pekan dan berulang kali menyangkal bahwa mereka ada hubungannya dengan kepergiannya, kerajaan Saudi akhirnya mengakui bahwa pembunuhan itu direncanakan. Namun hingga kini keberadaan tubuhnya masih belum diketahui.

Berikut ini perkembangan terbaru:

Jumat, 2 November

Erdogan: Perintah untuk pembunuhan Khashoggi berasal dari tingkat tertinggi pemerintahan Saudi

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan perintah untuk pembunuhan Khashoggi berasal dari pemerintah kerajaan Saudi “tingkat tertinggi” tetapi mengatakan dia tidak percaya Raja Salman memerintahkan serangan itu.

Dalam sebuah opini di Washington Post, Erdogan mengatakan “kita harus mengungkapkan identitas para dalang di balik pembunuhan Khashoggi, menambahkan bahwa Turki telah “mengguncang langit dan bumi” karena mengangkat kebenaran.

“Kami terkejut dan sedih oleh upaya pejabat Saudi tertentu untuk menutupi pembunuhan terencana Khashoggi, dan bukannya menjunjung keadilan, yang dibutuhkan bagi persahabatan kami,” katanya.

Siapa yang memerintahkan pembunuhan Jamal Khashoggi?

Setelah mengkritik konsul jenderal Arab Saudi dan jaksa penuntut umum kerajaan yang baru-baru ini bertemu dengan pejabat Turki, Erdogan berkomentar dengan nada yang lebih damai, menekankan bahwa Turki dan Arab Saudi terus menikmati hubungan persahabatan dan bahwa dia “tidak memiliki alasan untuk percaya bahwa pembunuhan ini mencerminkan “Kebijakan resmi Arab Saudi”.

Presiden Turki itu kembali menyatakan kekecewaan bahwa Arab Saudi masih belum mengungkapkan siapa yang memerintahkan pembunuhan itu, bersama dengan lokasi jasad Khashoggi atau identitas penyerang/kolaborator lokal.

“Beberapa pihak tampaknya berharap “masalah” ini akan hilang pada waktunya. Tetapi kami akan terus mengajukan pertanyaan-pertanyaan itu, yang sangat penting untuk penyelidikan kriminal di Turki, juga untuk keluarga dan orang-orang yang dicintai Khashoggi,” kata Erdogan.

Para pelayat mengadakan ‘Shalat Ghaib’ untuk Khashoggi di AS

Teman dan pelayat berkumpul di Washington, DC pada hari Jumat guna menghadiri acara peringatan untuk Khashoggi.

Layanan ini termasuk doa pemakaman yang dikenal sebagai “shalat al-ghaib” yang dilakukan umat Islam untuk almarhum ketika tubuh mereka belum ditemukan.

Tunangan Khashoggi, Hatice Cengiz menyampaikan pesan yang direkam pada peringatan itu, menyerukan kepada orang-orang Saudi untuk melepaskan informasi tentang keberadaan tubuh Khashoggi, sehingga dia bisa dimakamkan sesuai dengan tata cara Muslim.

Baca juga:

Orang lain yang hadir di peringatan itu termasuk rekan-rekan Khashoggi, politisi AS, aktivis hak asasi, dan para oposan Saudi, termasuk Abdullah al-Awdah, yang ayahnya, sarjana Islam reformis Salman al-Awdah, saat ini ditahan oleh Arab Saudi.

Tubuh Khashoggi ‘dipotong-potong dan dilarutkan dengan cairan asam’

Seorang penasihat untuk Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan tim yang menewaskan Khashoggi memotong tubuhnya untuk dilarutkan agar lebih mudah dibuang.

Yasin Aktay, yang merupakan teman Khashoggi, mengatakan kepada surat kabar Hurriyet bahwa mayat itu dibuang dengan dipotong-potong dan melarutkannya.

Akankah mayat wartawan Saudi itu ditemukan?

“Kami sekarang melihat bahwa jasad itu tidak hanya dipotong, mereka juga menyingkirkan tubuh dengan melarutkannya,” katanya.

“Menurut informasi terbaru yang kami miliki, alasan mereka memotong-motong tubuhnya adalah untuk lebih mudah saat melarutkannya,” tambah Aktay.

“Mereka bertujuan untuk memastikan tidak ada tanda-tanda tubuh yang tersisa.”

Sementara itu, seorang pejabat senior Turki juga mengatakan kepada Al Jazeera bahwa badan jurnalis itu dipotong dan dilarutkan dalam asam.

Pejabat itu juga mengatakan bahwa pasukan Saudi yang melakukan pembunuhan telah melakukan operasi serupa sebelumnya.

Sebelumnya, seorang pejabat Turki juga mengatakan kepada Washington Post bahwa pihak berwenang sedang menyelidiki sebuah teori bahwa tubuh telah dihancurkan dengan asam.

Norwegia memanggil duta besar Saudi atas pembunuhan Khashoggi

Menteri Luar Negeri Norwegia Ine Eriksen Soereide mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa negaranya memanggil duta besar Saudi untuk Oslo pada hari Kamis atas pembunuhan Khashoggi.

“Kami telah mengangkat pembunuhan Jamal Khashoggi dan menyampaikan pandangan kami kepada duta besar Saudi beberapa kali setelah diketahui,” kata Soereide.

“Kami menggarisbawahi betapa seriusnya kami menilai masalah ini kemarin, ketika dia berada di Kementerian Luar Negeri untuk berdiskusi.”

Tunangan Khashoggi menyerukan masyarakat internasional untuk bertindak dan mengadili orang-orang di belakang pembunuhan

Hatice Cengiz, tunangan wartawan yang dibunuh, mendesak masyarakat internasional untuk mengambil tindakan dan meminta mereka bertanggung jawab atas kejahatannya.

“Hari ini, saya mengundang komunitas internasional untuk mengambil langkah-langkah yang serius dan praktis untuk mengungkap kebenaran dan untuk mengadili mereka yang terlibat di pengadilan,” tulis Cengiz dalam sebuah opini yang disisipkan oleh surat kabar Guardian.

“Saya tidak naif. Saya tahu bahwa pemerintah beroperasi bukan pada perasaan tetapi pada kepentingan bersama. Namun, mereka semua harus bertanya tentang pertanyaan mendasar pada diri mereka sendiri.”

“Jika demokrasi di dunia tidak mengambil langkah-langkah asli untuk mengadili para pelaku tindakan kurang ajar dan tak berperasaan ini – tindakan yang telah menyebabkan kemarahan universal di antara warga negara mereka – otoritas moral apa yang mereka tinggalkan? Kebebasan dan hak asasi manusia apa yang dapat mereka pertahankan secara kredibel?”

MBS menggambarkan Khashoggi sebagai ‘Islamis berbahaya’ dalam panggilan telepon dengan Kushner dan Bolton

Putra Mahkota Saudi Arabia, Mohammed bin Salman (biasa disebut sebagai MBS) menggambarkan Khashoggi sebagai seorang Islamis yang berbahaya dalam panggilan telepon dengan menantu laki-laki Trump Jared Kushner dan Penasihat Keamanan Nasional John Bolton, Washington Post melaporkan pada hari Kamis.

Selama panggilan telepon, yang terjadi sebelum Arab Saudi mengakui pembunuhan Khashoggi, bin Salman mengatakan jurnalis itu milik Ikhwanul Muslimin, yang dinyatakan sebagai organisasi terlarang oleh Arab Saudi dan sekutunya sejak aksi protes Arab Spring.

Dia juga mendesak Kushner dan Bolton untuk mempertahankan aliansi AS-Saudi.

“Upaya mengkritik Khashoggi secara pribadi,” Post mencatat, “sangat kontras dengan pernyataan publik pemerintah Saudi yang mencela kematiannya sebagai ‘kesalahan besar’ dan ‘tragedi yang mengerikan'”.

Keluarga wartawan yang terbunuh itu mengeluarkan pernyataan kepada koran menyangkal karakterisasi Khashoggi oleh putra mahkota itu tidak akurat.

“Jamal Khashoggi bukan anggota Ikhwanul Muslimin. Dia membantah klaim seperti itu berulang kali selama beberapa tahun terakhir,” kata keluarga itu, “Jamal Khashoggi bukanlah orang yang berbahaya dengan cara apa pun.”

“Mengklaim hal yang sebaliknya akan menjadi konyol.” Gates Foundation menunda bekerja dengan badan amal putra mahkota Saudi.

The Bill and Melinda Gates Foundation menangguhkan proyek-proyek masa depan dengan Misk Foundation, organisasi nirlaba yang dipimpin oleh putra mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman.

“Penculikan dan pembunuhan Jamal Khashoggi sangat mengganggu,” kata juru bicara yayasan itu kepada Wall Street Journal.

“Situasi saat ini adalah faktor dalam keputusan kami untuk menunda putaran kerja sama masa depan.”

The Gates Foundation setuju untuk mendanai setengah dari $ 10 juta proyek dengan mitra Saudi-nya, yang dijuluki “Misk Grand Challenges“. Proyek ini bertujuan memberikan hibah kepada kaum muda di seluruh dunia untuk inisiatif kesehatan dan pembangunan.

The Gates Foundation, yang telah menyelesaikan putaran pertama senilai $ 1,5 juta dalam pendanaan, mengatakan akan menghormati kewajibannya untuk proyek-proyek yang sudah berlangsung.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close X