Intel AS Curigai Pangeran Salman Terlibat atas Terbunuhnya Jamal Khashogi

Intel AS Curigai Pangeran Salman Terlibat atas Terbunuhnya Jamal Khashogi

WASHINGTON DC (Jurnalislam.com) – Senator Republik Lindsey Graham mengatakan dia akan mencari sanksi ekonomi yang bersifat menghukum terhadap Pangeran Mahkota Saudi Mohammad bin Salman dan pejabat lainnya di kerajaan itu jika penyelidikan resmi AS menunjukkan bahwa mereka terlibat dalam pembunuhan Jamal Khashoggi.

Graham mengatakan kepada Al Jazeera pada hari Kamis (11/10/2018) bahwa dia telah membaca data intelijen AS yang menunjukkan keterlibatan pemerintah Saudi dalam hilangnya penulis Saudi itu.

“Saya sudah melihat intel. Itu sangat mengerikan. Anda tidak harus menjadi Sherlock Holmes untuk mengetahui hal ini,” kata Graham.

Wakil jurubicara Deplu AS Robert Palladino mengatakan pada hari Rabu bahwa walaupun dia tidak dapat berkomentar mengenai masalah intelijen, sedikitnya dia dapat “mengatakan secara definitif bahwa Amerika Serikat tidak memiliki pengetahuan awal tentang hilangnya Jamal Khashoggi”.

Komentar itu muncul sehari setelah Washington Post – media tempat Khashoggi menulis kolom – melaporkan bahwa intelijen AS telah mencegat komunikasi pejabat Saudi yang berencana menculik wartawan dan kritikus terkemuka.

Baca juga: Begini Perkembangan Terbaru Kasus Terbunuhnya Wartawan Arab ’Jamal Khashoggi’

Khashoggi, yang telah menghabiskan tahun terakhir di Amerika Serikat dalam pengasingan setelah melarikan diri dari Arab Saudi di tengah-tengah tindakan keras terhadap mereka yang kritis terhadap kerajaan, menghilang pada 2 Oktober setelah memasuki konsulat Saudi untuk mendapatkan surat-surat yang diperlukan untuk menikah.

Menurut beberapa media, mengutip sumber-sumber Turki yang tidak disebutkan namanya, polisi di Turki percaya penulis itu tewas di dalam fasilitas diplomatik. Arab Saudi mempertahankan Khashoggi meninggalkan konsulat sebelum menghilang.

Graham mengatakan bahwa jika Saudi terlibat AS akan perlu mengambil “tindakan tegas”.

“Mereka, Saudi, menempatkan kami di tempat yang buruk, dan mereka harus membayar mahal, karena saya tidak ingin ada yang bingung tentang bagaimana perasaan kami tentang hal-hal seperti ini,” kata Graham.

Baca juga: Erdogan: Buktikan Kalau Wartawan Saudi Tewas di Luar Konsulat Arab

“Jika ternyata orang ini terbunuh atau dianiaya oleh pemerintah Saudi, kami memperkirakan hal seperti ini dilakukan juga oleh [Presiden Rusia Vladmir] Putin dan kami menjatuhkan sanksi keras padanya ketika dia melakukannya. Jadi, semua yang kami lakukan untuk Putin, juga ingin saya lakukan ke Arab Saudi.”

Sebuah kelompok bipartisan dari 22 senator AS mengirim surat kepada Presiden Donald Trump pada hari Rabu memicu penyelidikan pemerintah AS di bawah UU Magnitsky, undang-undang sanksi 2012 yang awalnya ditujukan untuk Rusia dan diperluas oleh Kongres pada tahun 2016 untuk berlaku secara global.

Graham mengatakan dia yakin Trump mengambil pendekatan yang benar dengan mengikuti proses investigasi Magnitsky dan, jika ditunjukkan, dia tidak akan mentolerir pembunuhan Khashoggi.

“Aku akan melepaskan sanksi dari Hades,” kata Graham. “Saya ingin menjadi contoh dari pemerintah saat ini dengan melakukan hal ini. Saya tidak ingin orang lain berpikir bahwa jika mereka memiliki aliansi dengan kami, maka kami tidak peduli dengan nilai.”

Baca juga: Senator AS Peringatkan ‘Neraka Bayarannya’ Jika Jamal Khashoggi Dibunuh

Graham menambahkan bahwa dia tidak puas dengan percakapan kemarin dengan Duta Besar Saudi di Washington. “Saya tidak percaya apa pun yang mereka katakan,” kata Graham kepada Al Jazeera.

Graham juga menarik perbedaan antara bereaksi terhadap kematian Khashoggi dengan sanksi ekonomi dan membatasi penjualan senjata AS ke Arab Saudi atau membatasi dukungan militer AS untuk perang di Yaman.

“Perang Yaman adalah perang proksi dengan Iran,” kata Graham, menambahkan bahwa Yaman dan Khashoggi adalah “dua hal yang berbeda,” sebuah sentimen yang digemakan oleh anggota Republik lainnya.

Pada hari Kamis, Trump mengatakan dia tidak melihat alasan untuk memblokir investasi Arab Saudi di AS.

“Mereka [Saudi] menghabiskan $ 110 miliar untuk peralatan militer dan untuk hal-hal yang menciptakan lapangan kerja … untuk negara ini,” kata Trump kepada wartawan di luar Gedung Putih. “Saya tidak suka dengan konsep menghentikan investasi sebesar $ 110 miliar ke Amerika Serikat, karena Anda tahu apa yang akan mereka lakukan? Mereka akan mengambil uang itu dan membelanjakannya di Rusia atau Cina atau di tempat lain.”

Baca juga: Trump Bahas Hilangnya Khashoggi dengan Pemimpin Tinggi Arab Saudi

“Segala sesuatu yang kita tahu menunjuk kepada pemerintah Saudi dan belum satupun dari kita ingin melompat ke kesimpulan. Jika saya harus bertaruh hari ini, mereka merencanakannya, mereka membunuhnya dan mungkin orang yang sangat tinggi menyadarinya,” kata Bob Corker dari Tennessee, ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat, mengatakan kepada Al Jazeera.

Proses Magnitsky, yang melibatkan penyelidikan 120 hari, “menciptakan banyak tekanan” pada Saudi dan Gedung Putih di bawah pimpinan Trump, katanya.

“Kami sangat menyadari bahwa pemerintah memiliki investasi politik yang sangat besar di Arab Saudi yang berkaitan dengan proses perdamaian seluruh Timur Tengah,” kata Corker.

“Kami harus mengirim sinyal sejak awal bahwa membunuh wartawan adalah hal yang tidak pantas dan jika dia (MBS) terlibat, harus ada sanksi.”

Bagikan

3 thoughts on “Intel AS Curigai Pangeran Salman Terlibat atas Terbunuhnya Jamal Khashogi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close X