Senator AS Peringatkan ‘Neraka Bayarannya’ Jika Jamal Khashoggi Dibunuh

Senator AS Peringatkan ‘Neraka Bayarannya’ Jika Jamal Khashoggi Dibunuh

WASHINGTON (Jurnalislam.com) – Akan ada “balasan neraka” jika Arab Saudi membunuh jurnalis Washington Post yang hilang, seorang senator senior memperingatkan secara singkat pada hari Rabu (10/10/2018).

Lindsey Graham, yang mengatakan dia akan bertemu dengan utusan Saudi untuk Washington pada Rabu malam, mengatakan sejauh ini penjelasan Riyadh atas hilangnya Jamal Khashoggi “tidak masuk akal.”

“Saya tidak pernah lebih terganggu daripada saat ini,” kata Graham kepada wartawan di gedung Capitol, tetapi dia memperingatkan agar tidak terburu-buru menilai mengenai nasib Khashoggi.

Khashoggi terakhir terlihat memasuki Konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober, dan belum terdengar lagi kabarnya sejak saat itu di tengah spekulasi bahwa ia dibunuh oleh pemerintah Saudi.

Baca juga: Begini Perkembangan Terbaru Kasus Terbunuhnya Wartawan Arab ’Jamal Khashoggi’

“Jika ini memang terjadi, jika orang ini dibunuh di konsulat Saudi di Istanbul, itu akan melintasi setiap garis normalitas dalam komunitas internasional,” katanya. “Jika itu terjadi, akan ada neraka yang harus dibayar.”

Peringatan mengerikan tersebut merupakan peringatan kedua yang dikeluarkan hari Rabu.

Anggota Kongres Ro Khanna juga mengatakan bahwa AS harus meninjau ulang hubungannya dengan kerajaan jika Khashoggi dibunuh oleh Riyadh.

“Jika dugaan itu benar, saya harap ini adalah panggilan membangunkan yang serius kepada Administrasi Trump dan DC secara lebih luas bahwa kita memerlukan re-evaluasi lengkap atas hubungan kita dengan Arab Saudi,” Khanna, yang telah menjadi pengkritik sengit operasi militer Riyadh di negara tetangga Yaman, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Jamal Khashoggi
Jamal Khashoggi

“Dari perang di Yaman, hingga pengusiran diplomatik baru-baru ini terhadap sekutu NATO kami di Kanada, sudah waktunya kita menghadapi kenyataan bahwa hubungan ini tidak melayani kepentingan kita. Inilah yang terjadi ketika Anda membiarkan diktator paling otoriter sedunia,” dia menambahkan.

Presiden AS, Donald Trump, pada hari Rabu mengatakan dia berbicara dengan para pejabat Saudi di tingkat “tertinggi” tentang hilangnya Khashoggi, tetapi tidak menyebutkan secara spesifik dengan siapa dia berbicara.

Pengakuan itu muncul satu hari setelah sepasang anggota parlemen bikameral dan bipartisan mengeluarkan surat kepada presiden yang memintanya untuk “secara pribadi” mengangkat masalah tersebut dengan pemerintah Saudi dan Turki.

“Kami menulis guna mendesak Anda untuk secara pribadi mengangkat masalah hilangnya dan keberadaan warga Virginia Jamal Khashoggi dengan pemerintah Arab Saudi dan Turki. Kami juga meminta Anda menawarkan dukungan AS untuk setiap penyelidikan independen mengenai kepergiannya,” tulis Senator Tim Kaine dan Gerry Connolly, yang mewakili negara bagian Virginia di ruang masing-masing.

Berbicara kepada wartawan di Gedung Putih, Trump mengatakan bahwa AS akan “menyelidiki sampai dasar” atas hilangnya sang jurnalis.

“Saya tidak senang tentang ini. Kami harus melihat apa yang terjadi,” kata Trump, menambahkan bahwa AS telah melakukan kontak dengan pejabat Turki tentang kasus ini.

Baca juga: Trump Bahas Hilangnya Khashoggi dengan Pemimpin Tinggi Arab Saudi

Otoritas Saudi belum memberikan penjelasan yang jelas tentang nasib Khashoggi sementara beberapa negara, terutama Turki, AS dan Inggris telah menyatakan keinginan mereka agar masalah ini harus dijelaskan secepatnya.

Menurut tunangannya, Hatice Cengiz, Khashoggi pertama kali tiba di Konsulat Saudi di Istanbul pada 28 September. Karena dia diberitahu bahwa dokumennya akan siap dalam sepekan, Khashoggi pergi ke London dan kembali ke Istanbul pada 1 Oktober.

Khashoggi menelepon konsulat dan diberitahu “bahwa dokumennya sedang dipersiapkan” dan dia bisa datang ke konsulat. Dia pergi ke gedung diplomatik itu pada 2 Oktober dengan Cengiz.

Sebelum dia memasuki gedung, Khashoggi menyuruh Cengiz menghubungi Yasin Aktay, penasihat Presiden Recep Tayyip Erdogan, dan Asosiasi Media Turki-Arab seandainya dia tidak muncul dari konsulat dalam dua jam.

Kantor Kepala Penuntut Umum di Istanbul telah meluncurkan penyelidikan resmi terhadap hilangnya Khashoggi.

Departemen kepolisian Turki mengatakan beberapa jam kemudian bahwa Khashoggi tidak meninggalkan gedung itu sejak dia masuk.

Pada hari yang sama, 15 warga Saudi, termasuk beberapa pejabat, tiba di Istanbul dengan dua pesawat dan mengunjungi konsulat saat Khashoggi juga berada di dalam gedung, kata sumber-sumber polisi.

Semua individu yang diidentifikasi telah meninggalkan Turki.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.