Trump Bahas Hilangnya Khashoggi dengan Pemimpin Tinggi Arab Saudi

Trump Bahas Hilangnya Khashoggi dengan Pemimpin Tinggi Arab Saudi

WASHINGTON (Jurnalislam.com) – Presiden AS, Donald Trump, mengatakan pada hari Rabu (10/10/2018) bahwa ia berbicara tentang hilangnya seorang wartawan Washington Post dengan seorang pemimpin senior Saudi “tingkat tertinggi” yang tidak disebutkan namanya.

“Ini adalah situasi yang sangat serius bagi kami dan Gedung Putih,” kata Trump kepada wartawan di Gedung Putih, mencatat pembicaraan telah terjadi “lebih dari sekali.”

“Kurasa kita akan sampai ke pokok masalah,” kata Trump. “Aku tidak senang tentang ini. Kita harus melihat apa yang terjadi,” lansir Anadolu Agency.

Jamal Khashoggi telah hilang sejak mengunjungi Konsulat Saudi di Istanbul, Turki, 2 Oktober.

Tunangannya pada hari hari Selasa mengajukan permohonan ke Trump untuk membantu dalam upaya menemukannya, dan menuliskan sebuah opini di surat kabar Washington Post.

“Ini memang benar: Dia memasuki konsulat, dan tidak ada bukti bahwa dia keluar,” tulis Hatice Cengiz.

“Pada saat ini, saya mohon Presiden Trump dan ibu negara Melania Trump untuk membantu menjelaskan hilangnya Jamal. Saya juga mendesak Arab Saudi, terutama Raja Salman dan Putra Mahkota Mohammad bin Salman, untuk menunjukkan tingkat sensitivitas yang sama dan merilis rekaman CCTV dari konsulat, “tambahnya.

Trump mengatakan Gedung Putih telah melakukan kontak dengan Cengiz dan berharap untuk bertemu dengannya “cukup cepat.”

Baca juga: Begini Perkembangan Terbaru Kasus Terbunuhnya Wartawan Arab ’Jamal Khashoggi’

Dia menolak untuk mengomentari kemungkinan nasib Khashoggi, tetapi mengatakan “kita tidak bisa membiarkan ini terjadi, kepada wartawan, kepada siapa pun.”

AS telah melakukan kontak dengan pejabat Turki tentang kasus ini, kata Trump.

Sumber keamanan Turki pada hari Rabu mengidentifikasi delapan dari 15 tersangka terkait dengan hilangnya Khashoggi.

Menurut sumber-sumber kepolisian Turki, 15 warga Saudi, termasuk beberapa pejabat yang tiba di dua pesawat, memasuki konsulat di Istanbul saat Khashoggi berada di dalam gedung.

Jaksa sedang menyelidiki insiden itu, sementara konsulat mengatakan di Twitter bahwa mereka bekerja dalam koordinasi dengan pihak berwenang Turki.

Baca juga: Wartawan Saudi Dibunuh Setelah Masuki Konsulat Arab di Turki

Turki pada hari Senin menyampaikan harapannya tentang “kerja sama penuh” dari Arab Saudi dalam mencari wartawan yang hilang itu.

Penasihat Keamanan Nasional Trump John Bolton dan penasihat senior Jared Kushner berbicara dengan Pangeran Mahkota Saudi Mohammad Bin Salman tentang Khashoggi pada hari Selasa, Gedung Putih menegaskan dalam sebuah pernyataan.

Juru bicara Sarah Sanders mengatakan Sekretaris Negara Mike Pompeo juga berbicara kepada Salman dalam “usaha tindak lanjut” untuk “mengulangi permintaan Amerika Serikat mengenai informasi.”

“Dalam kedua panggilan itu mereka meminta rincian lebih lanjut dan agar pemerintah Saudi berlaku transparan dalam proses penyelidikan. Kami akan terus memantau situasi ini dan memberikan pembaruan yang tersedia,” katanya.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.