Cabang Al Qaeda di Afrika Tingkatkan Serangan pada Pasukan Asing

Cabang Al Qaeda di Afrika Tingkatkan Serangan pada Pasukan Asing

SOMALIA (Jurnalislam.com) – Selama beberapa hari terakhir, faksi jihad al Shabaab, cabang Al Qaeda di Somalia dan Afrika Timur, mengaku telah melakukan beberapa serangan terhadap pasukan Somalia dan Uni Afrika di Somalia selatan, The Long War Journal melaporkan,Ahad (34/3/2018).

Serangan pertama adalah percobaan pemboman istisyhad di sebuah pangkalan militer Somalia di dekat kota Afgoye, sebelah utara Mogadishu. Sebuah bom mobil diledakkan di dekat perimeter dasar, menewaskan satu tentara dan melukai tiga lainnya. Namun, saat ketiga tentara tersebut diangkut untuk mendapat perawatan medis, Shabaab menyergap kendaraan tersebut dengan alat peledak improvisasi (improvised explosive device-IED). IED membunuh empat tentara di dalam truk tersebut.

Al Shabab Serang Pangkalan Militer Uni Afrika dengan Bom Mobil

Sumber lain melaporkan jumlah korban gabungan mendekati 11 orang. Selain itu, sumber lain juga menyatakan bahwa pasukan asing, yaitu warga Afrika Selatan, tewas dalam pemboman martir di pangkalan tersebut.

Tak lama kemudian, pasukan Shabaab juga menyerang sebuah konvoi tentara Burundi di dekat Balad, yang juga berada di utara Mogadishu. Para jihadis memukul pasukan Uni Afrika dengan senjata ringan dan bahan peledak, menghancurkan beberapa kendaraan dan membiarkan sedikitnya lima tentara Burundi tewas. Setelah penyergapan tersebut, Shabaab kemudian melancarkan serangan terkoordinasi terhadap Balad, yang secara singkat mengambil kendali atas kota tersebut. Ketika AMISOM mengirim bala bantuan ke daerah tersebut, para jihadis kemudian mengundurkan diri.

Hari ini (Ahad), Shabaab telah mengaku bertanggung jawab atas serangan terhadap pasukan Ethiopia di dekat kota Baidoa. Walaupun Shabaab mengaku telah membunuh 30 tentara dalam serangan itu, laporan lokal belum mengkonfirmasi jumlah tersebut.

Al Shabab Rebut Kota di Somalia setelah Pasukan PBB Uni Afrika Ditarik Mundur

Shabaab dengan cepat bertanggung jawab atas serangan-serangan yang pernah terjadi, dengan mengatakan pasukannya membunuh lebih dari 80 tentara Somalia di Afgoye, 23 tentara Burundi di Balad, dan 30 tentara Ethiopia di dekat Baidoa. Namun, Shabaab sering membesar-besarkan jumlah korban dalam serangannya.

Di tempat lain, kelompok jihad Somalia juga membunuh lima petugas polisi Kenya di Kenya utara kemarin.

Al Shabaab Serang Pangkalan Militer Somalia, 26 Pasukan Tewas

Al Shabaab telah bangkit kembali di Somalia sejak mundur dari serangan gabungan Uni Afrika (AU) dan Somalia pada tahun 2011. Kelompok jihad tersebut perlahan-lahan secara metodis mengambil beberapa kota dan desa di Somalia tengah dan selatan – seringkali setelah pasukan AU atau Somalia mundur.

Shabaab juga tetap menjadi ancaman kuat bagi Uni Afrika dan pangkalan militer Somalia di Somalia tengah dan selatan. Cabang Al Qaeda itu juga tetap menjadi bahaya serius di Kenya utara, di mana mereka telah melakukan beberapa serangan dan serangan alat peledak improvisasi dan bahkan meningkatkan tempo operasinya di sana tahun lalu.

 

Bagikan
Close X