Responsive image

Begini Surat Taliban untuk Donald Trump

Begini Surat Taliban untuk Donald Trump

AFGHANISTAN (Jurnalislam.com) – Imarah Islam Afghanistan (Taliban) menyuruh Presiden Donald Trump pada hari Selasa (15/8/2017) untuk memikirkan kembali strategi perang di Afghanistan dan mengadakan dialog damai langsung dengan rakyat Afghanistan daripada melibatkan politisi “korup”, lansir Aljazeera.

Ditulis dalam nada negosiasi, Taliban meminta Trump untuk mempelajari “kesalahan historis” pendahulunya dan untuk menarik pasukan dari Afghanistan sepenuhnya.

Surat tersebut mendesak Amerika Serikat untuk berinteraksi dengan rakyat Afghanistan “dengan murah hati” daripada menerapkan perang

“Tampaknya administrasi sebelumnya melakukan kesalahan historis dengan mengirimkan pemuda Amerika untuk membantai rakyat Afghanistan. Namun, sebagai presiden Amerika yang bertanggung jawab, Anda perlu mempelajari kesalahan pendahulu Anda dan mencegah kematian dan cedera pada warga Amerika, yaitu pasukan di Afghanistan,” katanya.

Afghanistan diserang oleh AS pada tahun 2001 dan telah menjadi intervensi militer terpanjang Washington sejak Vietnam. Intervensi di Afghanistan ini juga membutuhkan biaya paling mahal dengan pengeluaran lebih dari $ 100 miliar.

“Pemuda Amerika tidak dilahirkan untuk dibunuh di padang pasir dan pegunungan di Afghanistan hanya demi kepentingan para pencuri dan pejabat korup dan orang tua mereka juga tidak akan menyetujui mereka membunuh warga sipil di Afghanistan,” kata surat tersebut.

Taliban juga menuduh politisi dan jenderal Afghanistan melakukan perang dan pendudukan untuk keuntungan pribadi.

“Sejumlah anggota kongres dan jenderal yang tinggal di Afghanistan menekan Anda untuk memperpanjang perang di Afghanistan karena mereka berusaha untuk mempertahankan hak militer mereka, namun Anda harus bertindak secara bertanggung jawab karena nasib banyak warga Amerika dan Afghanistan terkait dengan masalah ini.”

Kementerian dalam negeri Afghanistan menolak berkomentar saat dihubungi oleh Al Jazeera.

Dalam sebuah konferensi pers pada hari Senin, Menteri Pertahanan AS James Mattis mengatakan semua opsi untuk Afghanistan tetap berada di atas meja, dan penarikan pasukan secara penuh adalah salah satunya.

Trump belum mengumumkan strategi untuk Afghanistan, namun Mattis mengatakan bahwa sudah “sangat, sangat dekat”.

Kemungkinan rencana strategi untuk Afghanistan tersebut termasuk mengirim ribuan tentara lagi ke dalam konflik yang hampir berumur 16 tahun itu, atau mengambil taktik yang berlawanan dan menarik diri, membiarkan kontraktor militer swasta membantu rakyat Afghanistan yang mengawasi situasi keamanan Afghanistan yang rapuh.

Erik Prince, pendiri perusahaan keamanan swasta Blackwater, telah menawarkan kekuatan militer pribadinya untuk Afghanistan, mengusulkan sebuah rencana dua tahun di mana pasukan Amerika – selain beberapa pasukan khusus – akan digantikan oleh tentaranya yang terdiri dari sekitar 5.500 kontraktor yang akan melatih tentara Afghanistan dan bergabung dengan mereka dalam perang melawan Taliban.

Namun, Taliban mengatakan bahwa memprivatisasi usaha perang akan menjadi kesalahan besar.

Jika perang tidak dapat dimenangkan dengan “pasukan profesional AS dan NATO … Anda tidak akan pernah bisa memenangkannya dengan tentara bayaran, perusahaan kontraktor terkenal, dan antek-antek tidak bermoral”, kata surat Taliban tersebut.

Bagikan
Close X