Responsive image

Begini Pesan Terakhir Khashoggi pada Pemuda Arab sebelum Terbunuh

Begini Pesan Terakhir Khashoggi pada Pemuda Arab sebelum Terbunuh

ANKARA (Jurnalislam.com) – Sebelum penghilangan mendadaknya awal bulan ini, jurnalis Saudi, Jamal Khashoggi telah berpesan kepada para pemuda Arab untuk menghindari penjara dari para “diktator” sambil meneruskan perjuangan Arab untuk kebebasan yang sedang berlangsung.

Dalam sebuah esai yang ditulis pada bulan Juni untuk situs web independen, Raseef, Khashoggi mengutip sejumlah kenalan pribadi yang kini menjalani hukuman penjara karena alasan politik.

“Menjadi seorang intelektual bukanlah kejahatan,” tulisnya. “Pemegang ide bukanlah penjahat, jadi dia selalu tidak siap untuk dipenjara.”

Baca juga:Komite Perlindungan Wartawan: Turki Harus Desak PBB Segera Selidiki Kasus Khashoggi

Khashoggi kemudian menceritakan tentang seorang teman dari temannya, yang, katanya, telah “berakhir di penjara September lalu dan menjadi rusak akibat kurungan isolasi berbulan-bulan” , lansir Anadolu Agency, Jumat (19/10/2018).

Akhir tahun lalu, pihak berwenang Saudi menahan lusinan orang berprofil tinggi – termasuk pangeran dan menteri kabinet (baik mantan maupun yang masih menjabat) – dalam kampanye “antikorupsi” masif.

Milyarder Saudi Pangeran Alwaleed bin Talal dan Pangeran Miteb bin Abdullah, menteri untuk Pengawal Nasional Saudi, keduanya berada di antara mereka yang ditangkap.
Hanya dua bulan sebelumnya, pihak berwenang Saudi telah menindak para intelektual dan sarjana Muslim, termasuk tokoh-tokoh terkenal seperti Salman al-Awda, Waleed Ftaihi, Safar al-Hawali dan Ali al-Omari.

Baca juga: Turki: Kasus Khashoggi Kami akan Sampaikan ke Dunia Secara Tranparan

“Penjara telah menjadi alat pemerintahan,” tulis Kashoggi. “Penjara bukan lagi tempat bagi penjahat; penjara telah menjadi senjata di tangan pemimpin negara [diktator], partainya, pasukannya dan kelas penguasa.”

Dia melanjutkan untuk mendesak para pemuda Arab untuk menemukan “sarana yang layak untuk menentang rezim [Anda] yang tidak mengarah ke penjara dan konfrontasi”.

“Saya tahu ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan,” katanya. “Penjara di dunia kita tidak selalu menghukum; alih-alih, ini adalah bagian dari negosiasi politik, lobi, dan kontrol publik. ”

Dia melanjutkan: “Setiap partai politik yang mengeluarkan keputusan hingga membawa kader muda mereka ke penjara adalah partai yang tidak bertanggung jawab … Seperti yang selalu saya katakan kepada para pemuda di negara saya: jangan dengarkan mereka; hindari penjara sebisa mungkin.”

Dalam artikel yang sama, Khashoggi menyerukan kepada AS – sebagai hegemon global – untuk memikul tanggung jawabnya dalam menghadapi pelanggaran hak sistematis oleh rezim diktator.

“Departemen Luar Negeri AS mengeluarkan laporan tentang hak asasi manusia setiap tahun … informasi yang terkandung dalam laporan ini kurang akurat dari apa yang dilaporkan oleh organisasi hak independen,” tegasnya.

Baca juga: Sebelum Khashoggi Dimutilasi Ajudan Pangeran Salman Terlihat di Konsulat Saudi

“Namun AS tidak melakukan tindakan lagi,” tambahnya. “Hanya ada beberapa sanksi – jika ada. AS menempatkan sanksi maksimum pada Iran sementara melupakan tentang Mesir dan Zimbabwe.”

Baik Mesir dan Zimbabwe sering menghadapi kritik dari kelompok-kelompok hak asasi internasional, yang menuduh kedua negara itu melakukan pelanggaran hak sistematis.

Rezim Mesir telah membunuh ratusan – dan memenjarakan ribuan orang (beberapa bahkan mengatakan puluhan ribu) – sejak kudeta militer berdarah tahun 2013 oleh as Sisi  melawan presiden Mursi yang terpilih secara sah.

Dan sebelum kemundurannya tahun lalu, Presiden Zimbabwe Robert Mugabe dituduh melakukan pelanggaran luas terhadap anggota oposisi politik negara itu, jelas Khashoggi.

Sebagai seorang wartawan dan intelektual Saudi terkemuka, Khashoggi menghilang sejak 2 Oktober, ketika ia memasuki konsulat Saudi di Istanbul.

Sejak dia hilang, spekulasi telah menumpuk bahwa dia dibunuh bahkan dipotong-potong oleh pihak berwenang Saudi, yang belum memberikan penjelasan yang meyakinkan atas kepergiannya hingga kini.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X