Begini kabar Terkini Ahed Tamimi, Remaja Palestina yang Menampar Tentara Israel

Begini kabar Terkini Ahed Tamimi, Remaja Palestina yang Menampar Tentara Israel

PALESTINA (Jurnalislam.com) – Seorang gadis remaja Palestina yang diadili karena menampar seorang tentara penjajah Israel menerima satu perjanjian pembelaan pada hari Rabu (21/3/2018) di mana dia akan dijatuhi hukuman delapan bulan penjara, kata situs berita Israel Haaretz, Aljazeera melaporkan.

Pengacara Ahed Tamimi tidak segera bisa berkomentar. Pengacara mengatakan kepada Reuters sebelumnya bahwa tawar-menawar pembelaan atas insiden Desember, yang mengubah Tamimi menjadi pahlawan bagi warga Palestina, telah ditawarkan oleh jaksa militer.

Persidangannya dimulai bulan lalu secara tertutup, dan ia menghadapi 12 dakwaan, termasuk tuduhan serangan yang dilebih-lebihkan.

Tamimi telah menghabiskan empat bulan dalam penahanan administratif sejauh ini.

Diadili dalam Pengadilan Militer Zionis, Pejabat PBB Desak Israel Bebaskan Ahed Tamimi

Pengadilan militer Israel di mana Ahed Tamimi belum memutuskan apakah akan menerima kesepakatan yang dicapai dengan jaksa, pengacara Gaby Lasky mengatakan kepada AFP.

Tamimi berusia 16 tahun pada saat insiden bulan Desember. Saat ini dia sudah berumur 17.

Hukumannya termasuk denda 5.000 shekel ($ 1.430, 1.166 euro), kata Lasky, dan dia bisa dibebaskan pada musim panas.

Dia akan mengaku bersalah hanya atas empat dari 12 dakwaan terhadap dirinya di bawah perjanjian, termasuk serangan, hasutan dan dua tuduhan menghalangi tentara, kata Lasky.

Namun Lasky mengatakan dia akan mengajukan tawaran pembelaan ke pengadilan militer hanya jika telah menerima kesepakatan dengan ibu Tamimi, Nariman Tamimi.

Inilah Mussab Tamimi Saudara dari Ahed Tamimi, Remaja Palestina yang Pertama Gugur di 2018

Kesepakatan pembelaan untuk Nariman Tamimi juga akan dilakukan selama delapan bulan di penjara, katanya.

Pengadilan diperkirakan akan memutuskan masalah ini Rabu nanti, menurut Lasky.

Jurnalis Israel Asaf Ronel, editor dari koran asing, menge-tweet bahwa jika dibandingkan, Elor Azaria, tentara Israel yang dihukum karena pembunuhan setelah menembak mati seorang Palestina yang lumpuh dari jarak dekat, hanya ditahan total sembilan bulan ketika dia dibebaskan nanti.

Kasus ini menarik perhatian global. Amnesty International menyebut Tamimi sebagai “Rosa Parks of Palestine“, dan ruang sidang yang kecil itu selalu dipadati oleh wartawan, diplomat dan pengamat internasional selama persidangan, di mana Tamimi dibawa ke pengadilan dalam belenggu.

Pemukim Ilegal Yahudi Sekarat dalam Serangan Pisau

Sekelompok tokoh budaya Amerika, termasuk aktor Danny Glover dan Rosario Dawson dan novelis Alice Walker, menandatangani petisi yang menyerukan pembebasannya dan membandingkan kasusnya dengan “anak-anak imigran dan komunitas kulit berwarna yang menghadapi kebrutalan polisi di Amerika Serikat.”

Militer Israel sangat ingin agar persidangan berakhir, menurut Haaretz, karena liputan negatif yang diterima militer di media internasional.

Bagikan
Close X