Begini Kabar Terakhir Ahed Tamimi dalam Pengadilan Militer Israel

Begini Kabar Terakhir Ahed Tamimi dalam Pengadilan Militer Israel

PALESTINA (Jurnalislam.com) – Pengadilan zionis telah memutuskan untuk mempertahankan seorang aktivis remaja Palestina terkemuka dan ibunya ditahan sampai akhir persidangan mereka, Aljazeera melaporkan Rabu (17/1/2018).

Ahed Tamimi, 16, ditahan bulan lalu dalam sebuah serangan malam di rumahnya di desa Nabi Saleh di Tepi Barat yang diduduki setelah sebuah video menayangkan remaja itu menampar dan memukul tentara Israel menjadi viral. Sebelumnya, sepupunya yang berusia 15 tahun terluka parah setelah pasukan Israel menembaknya dengan peluru karet.

Ibunya, Nariman, dan sepupunya yang berusia 20 tahun, Nour, ditangkap segera setelahnya.

Sebelumnya pada bulan Januari, Ahed didakwa atas 12 tuduhan, termasuk dugaan serangan, “hasutan” dan aksi pelemparan batu di masa lalu. Nariman juga didakwa atas tuduhan penyerangan dan “hasutan” karena mengupload video di media sosial.

Nour dituduh melakukan penyerangan terhadap seorang tentara dan mencampuri tugas seorang tentara. Namun, sejak saat itu dia dibebaskan dengan jaminan.

Sidang Ahed berikutnya adalah pada tanggal 31 Januari, pada saat dia berusia 17 tahun. Sesi pengadilan Nariman dan Nour berikutnya akan dimulai pada bulan Februari.

Berbicara kepada Al Jazeera dari pengadilan banding militer di pusat penahanan Ofer Israel, Gabi Laski, pengacara Ahed dan Nariman, mengatakan bahwa dia tidak tahu berapa lama pengadilan mereka akan berlangsung.

Inilah Mussab Tamimi Saudara dari Ahed Tamimi, Remaja Palestina yang Pertama Gugur di 2018

Keluarga Tamimi adalah aktivis terkenal di Nabi Saleh, dan telah memimpin perlawanan non-kekerasan di desa itu selama hampir satu dekade.

Bassem Tamimi, ayah Ahed, telah ditangkap beberapa kali oleh pasukan penjajah Israel dan telah menghabiskan sedikitnya empat tahun penjara. Nariman juga telah ditahan lima kali sebelum penahanan terakhirnya.

Berbicara kepada Al Jazeera, dia mengatakan bahwa dia tidak mengharapkan akan ada keadilan dari sistem hukum zionis.

“Sistem ini dibentuk untuk menindas warga Palestina,” katanya.

“Tidak ada yang terkejut saat mereka menghukum Ahed ke penjara. Ini adalah tujuan Israel: menghancurkan masa kecil warga Palestina.”

Menurut kelompok hak asasi manusia, warga Palestina menghadapi peningkatan hukuman hampir 100 persen di pengadilan militer Israel, sementara seorang warga Palestina yang mengajukan tutntutan kepada polisi Israel hanya memiliki 1,9 persen kemungkinan pelaku dari Israel akan dipidana.

Sebagian tuduhan atas Ahed merujuk pada saat ia memaki tentara penjajah Israel – dia diduga mengatakan ke tentara zionis dengan sebutan; “pembunuh anak,” “Nazi” dan “pencuri” selama pertikaian.

Tuduhan ini “menyoroti bahwa proses pengadilan ini tidak ada hubungannya dengan pencarian keadilan atau penegakan hukum mereka”, Mariam Barghouti, seorang wartawan lokal dan aktivis mengatakan kepada Al Jazeera.

“Pengadilan ini hanya tentang menargetkan gadis berusia 16 tahun yang vokal saat pasukan penjajah Israel berusaha untuk menenangkan penduduk Palestina.”

Israel adalah satu-satunya negara di dunia yang menjatuhkan anak-anak di pengadilan militer, menurut kelompok hak asasi manusia Pertahanan untuk Anak-anak Internasional – Palestina (the Defense for Children International – Palestine-DCIP).

Sejak Awal 2016 Pasukan Zionis Telah Menahan 1000 Anak Palestina di Bawah Umur

Meskipun Ahed menghadapi pengadilan militer Israel, para pemukim Israel di pemukiman Halamish ilegal yang berdekatan dengan rumahnya diadili di pengadilan sipil khusus warga Israel – menunjukkan sistem hukum ganda Israel untuk warga Israel dan Palestina.

“Kasus Ahed menyoroti perbedaan antara pemuda pemukim dan pemuda Palestina, dan bagaimana mereka hidup di bawah realitas hukum yang berbeda hanya karena kebangsaan mereka,” kata Laski, pengacara Ahed kepada Al Jazeera.

Menurut Bill Van Esveld, seorang peneliti senior di Human Rights Watch, pengadilan sipil Israel menolak jaminan bagi anak-anak Israel hanya dalam 18 persen kasus. Sebaliknya, pengadilan militer Israel menolak jaminan bagi anak-anak Palestina dalam 70 persen kasus.

Barghouti mencatat bahwa perbedaan antara hukuman terhadap orang Israel dan Palestina ini adalah “simbol negara apartheid”.

Tapi Barghouti dengan cepat menunjukkan bahwa “keseluruhan sistem pengadilan adalah lelucon”, terlepas dari perbedaan hukuman. “Sejak awal ini bukanlah sistem hukum yang sah,” katanya.

Menurut kelompok hak asasi manusia Palestina Addameer, 350 anak Palestina di bawah umur ditahan di penjara Israel pada Desember. DCIP telah melaporkan bahwa sedikitnya 8.000 anak-anak Palestina telah ditangkap dan diadili di pengadilan militer Israel sejak tahun 2000.

Bagikan
Close X