Analis: Ketika Rezim Suriah Mobilisasi Serangan Terakhir di Benteng HTS

Analis: Ketika Rezim Suriah Mobilisasi Serangan Terakhir di Benteng HTS

IDLIB (Jurnalislam.com) – Ketika pasukan rezim Syiah Suriah memobilisasi serangan terakhir untuk merebut kembali provinsi Idlib yang dikuasai oposisi, sebuah tarik menarik perang internasional antara Turki, Iran, Rusia dan Amerika Serikat sedang mengambil bentuk yang akan memutuskan nasib tiga juta penduduk Idlib.

Merebut Idlib akan memungkinkan rezim Suriah untuk akhirnya mendapatkan kembali kendali atas sebagian besar negara tersebut untuk pertama kalinya sejak pecahnya perang  global berdarah pada tahun 2011.

Pasukan rezim Nushairiyah yang didukung oleh angkatan udara dan angkatan laut Rusia mempersiapkan serangan terhadap para pejuang oposisi dan faksi-faksi jihad, termasuk kelompok bersenjata yang pernah berafiliasi dengan Hay’at Tahrir al-Sham (HTS)  – sedangkan Moskow dan Ankara mencoba untuk menegosiasikan solusi demi menyelamatkan provinsi itu dari serangan dahsyat dan menghindari masuknya jutaan pengungsi Suriah ke Turki.

Baca juga: 

Namun analis mengatakan serangan Idlib tidak dapat dihindari karena negosiasi antara berbagai pihak di Suriah sejauh ini terus menerus gagal mengakhiri perang.

“Saya ragu apakah Turki atau pihak lain akan dapat mencegah serangan terhadap Idlib atau pengambilalihan oleh rezim,” kata Joshua Landis, direktur Pusat Studi Timur Tengah di Universitas Oklahoma.

Pasukan rezim Suriah yang didukung oleh kekuatan udara Rusia pasti akan merebut kembali, kecuali AS melakukan sesuatu yang drastis, seperti membangun zona larangan terbang di atas provinsi itu, Landis mengatakan kepada Al Jazeera, Rabu (29/8/2018).

Turki mempertahankan beberapa pangkalan militer di provinsi ini. Laporan pers Arab baru-baru ini mengatakan Turki telah menuntut pemimpin  HTS – sebelumnya dikenal sebagai Jabhat Fath al Sham (JFS)- dan kelompok bersenjata lainnya untuk meninggalkan Idlib.

Baca juga: 

Syeikh Abu Muhammad al-Jaulani, panglima perang Hayat Tahrir al-Sham, dilaporkan telah menyatakan tidak akan mengindahkan tuntutan Turki dan memerintahkan para pejuangnya untuk “mengikuti Allah, bukan Turki” dan bersiap untuk menghadapi pertempuran.

Koalisi Hayat Tahrir al Sham
Koalisi Hayat Tahrir al Sham

Namun seorang ulama Salafi jihadi yang terkenal dari Yordania yang memiliki pengetahuan tentang kelompok-kelompok bersenjata yang bertempur di Suriah meragukan seruan terakhir Syeikh al-Jaulani kepada para pasukanya untuk bertempur sampai mati.

Pemimpin HTS bersikap dia benar-benar ingin bersama dengan Turki tetapi dengan syarat besar untuk memenuhi tuntutannya”, katanya kepada Al Jazeera, menolak untuk diidentifikasi karena dia dilarang berbicara kepada media oleh intelijen Yordania .

“Ketika tidak mendapatkan syarat yang diinginkannya dari Turki, dia membuat pernyataannya tetap menyerukan perang,” katanya.

Berdasarkan informasi dan keakrabannya dengan kepemimpinan HTS, Yordania mengatakan HTS akan mencair dan berakhir sambil menyatakan bahwa langkah itu untuk “kepentingan terbaik agama dan masyarakat Idlib”.

Landis setuju bahwa waktu bagi kelompok bersenjata itu sudah habis dan opsi HTS telah habis, terutama terhadap Turki.

Pemerintah Turki tidak akan mengizinkan para anggota HTS bermukim kembali di Turki karena takut dituduh menyembunyikan “teroris”, sehingga memperumit hubungan dengan badan-badan intelijen Barat.

“HTS telah mencapai akhir baris,” kata Landis, yang juga seorang penulis blog the Syria Commentblog.

Baca juga: Analisis: Turki Perhitungkan Kekuatan Hayat Tahrir al Sham di Idlib

Satu-satunya pilihan yang mungkin dimiliki oleh mujahidin HTS adalah relokasi ke Suriah utara dekat Aleppo, di mana oposisi lain masih memiliki kendali. Tetapi bahkan pilihan itu rumit dan dapat memicu pertempuran di antara faksi-faksi oposisi.

Pemain lain di papan catur adalah Iran, yang telah memberikan dukungan politik, keuangan, dan militer yang stabil kepada rezim Syiah Suriah Bashar al-Assad sejak perang dimulai tujuh setengah tahun yang lalu.

Diperkirakan 1.000 lebih orang Iran – termasuk anggota senior Pengawal Revolusi elit Syiah Iran- telah tewas di Suriah sejak 2012.

Pada hari Ahad, Menteri Pertahanan Iran Amir Hatami bertemu al-Assad dan rekan Suriahnya Ali Abdullah Ayyoub.

“Tidak hanya orang-orang di wilayah itu tetapi orang-orang di dunia berhutang budi pada pertempuran yang telah terjadi melawan jihadis di Suriah,” kata Hatami kepada Assad dalam sebuah pertemuan, menurut kantor berita Iran Tasnim.

Dia menambahkan Suriah “melewati tahap kritis” dan menyatakan harapan pada keterlibatan Iran dalam rekonstruksi negara.

Atase militer Iran untuk Damaskus, Brigadir Jenderal Abolghasem Alinejad, mengatakan penasihat militer akan tetap di Suriah di bawah perjanjian pertahanan yang ditandatangani pada hari Senin.

Bagikan

One thought on “Analis: Ketika Rezim Suriah Mobilisasi Serangan Terakhir di Benteng HTS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close X