17 Tahun Perang Gak Kelar-kelar, AS Akan Negosiasi Lansung dengan Taliban

17 Tahun Perang Gak Kelar-kelar, AS Akan Negosiasi Lansung dengan Taliban

AFGHANISTAN (Jurnalislam.com) – Amerika Serikat akhirnya lelah meladeni Taliban, dan akan bergabung dalam negosiasi langsung dengan Taliban dalam upaya mengakhiri perang 17 tahun di Afghanistan, kata seorang komandan senior AS.

Di tengah spekulasi yang berkembang tentang kemungkinan pembicaraan perdamaian, Jenderal John Nicholson mengeluarkan komentar pada hari Senin (16/7/2018) menyusul peningkatan upaya diplomatik untuk mengupayakan perundingan menyusul adegan yang belum pernah terjadi sebelumnya yaitu pejuang Taliban yang tidak bersenjata yang berbaur dengan pasukan militer Afghanistan di jalan-jalan Kabul dan kota-kota lain selama gencatan senjata kejutan bulan lalu.

Tidak Mampu Hadapi Taliban, AS Desak NATO Kirim Lebih Banyak Lagi Pasukannya

Nicholson, yang memimpin misi Resolute Support yang dipimpin NATO, mengatakan AS mengakui mereka memiliki peran kunci untuk dimainkan.

“Sekretaris negara kami, Tuan [Mike] Pompeo, telah mengatakan bahwa kami, Amerika Serikat, siap untuk berbicara dengan Taliban dan mendiskusikan peran pasukan internasional,” katanya.

“Kami berharap mereka menyadari ini dan ini akan membantu menggerakkan proses perdamaian ke depan.”

Al Jazeera menghubungi Taliban di Afghanistan tetapi tidak ada komentar segera.

Target Utama AS dan NATO, Taliban Umumkan Operasi Musim Semi Baru

Sohail Shahin, seorang juru bicara untuk kantor politik Taliban di Qatar, mengatakan dia masih menunggu konfirmasi komentar Nicholson tetapi menyambut tanda-tanda pendekatan baru.

“Ini yang kami inginkan dan kami sedang menunggu – untuk duduk dengan AS secara langsung dan membahas penarikan pasukan asing dari Afghanistan,” kata Shahin.

Dia mengatakan sebagai langkah pertama dia berharap untuk melihat pemimpin Taliban dikeluarkan dari daftar hitam PBB agar dapat melakukan perjalanan.

Shahin juga mengatakan masalah pasukan internasional di Afghanistan akan menjadi masalah besar dan Taliban akan bersedia untuk mendiskusikan masalah Amerika.

Serangan Udara AS pada Taliban Meningkat, 4.360 Pemboman, Namun…

Para pejabat AS mengatakan Presiden Donald Trump telah menunjukkan ketidaksabaran melihat kurangnya kemajuan di Afghanistan, di mana Taliban menguasai sebagian besar negara itu meskipun operasi serangan udara yang lebih agresif diumumkan tahun lalu.

Taliban (Imarah Islam Afghanistan) menolak pembicaraan dengan pemerintah Presiden Ashraf Ghani, yang dianggapnya tidak sah, dan malah bersikeras bahwa mereka hanya akan berbicara dengan Amerika Serikat.

15 Tahun Perang Melawan Taliban Lalu Kalah, Ini Laporan Kerugian Amerika Serikat

Pompeo mengatakan walaupun proses perdamaian secara keseluruhan harus dipimpin Afghanistan, Washington akan siap untuk bergabung dengan pembicaraan – bergeser dari sikap mereka sebelumnya yang menetapkan hanya pemerintahan Ghani yang memiliki legitimasi untuk berbicara dengan Taliban.

Dia juga mengatakan AS bersedia untuk membahas posisi pasukan internasional di Afghanistan, yang menurut Taliban Pasukan AS harus meninggalkan negara itu sebagai syarat untuk negosiasi.

Taliban Tegaskan sebagai Wakil Rakyat Afghanistan yang Sah pada Forum Internasional

Para pejabat senior AS, termasuk Pompeo dan Alice Wells, diplomat penting Departemen Luar Negeri AS untuk Afghanistan, mengunjungi Kabul dalam beberapa pekan terakhir untuk mencoba memuluskan jalan bagi pembicaraan.

Banyak rintangan masih ada sebelum konflik yang telah menewaskan sejumlah warga sipil tahun ini bisa berakhir. Sebanyak 1.692 warga sipil tewas pada paruh pertama tahun 2018.

Bagikan
Close X