Taliban Rilis Foto Pelatihan Komando Mujahidin

Taliban Rilis Foto Pelatihan Komando Mujahidin

AFGHANISTAN (Jurnalislam.com) – Juru bicara resmi Imarah Islam Afghanistan (Taliban) mempromosikan satu set foto yang menampilkan “Komando Mujahidin” yang telah lulus dari pelatihan di Kamp Militer Mahmud Ghaznawi. Taliban telah mempromosikan pelatihan di kamp-kampnya dalam sedikitnya 20 video selama beberapa tahun terakhir.

Zabihullah Mujahid, juru bicara Taliban, menunjuk ke foto-foto di feed Twitter-nya pada 21 Januari.”

Kamp ini dinamai sama dengan pejuang Muslim yang pada akhir abad ke-10 menguasai Afghanistan, Iran timur, dan wilayah yang sekarang dikenal sebagai Pakistan.

Lokasi kamp tidak diungkapkan, tetapi terletak di daerah pegunungan..

Taliban beroperasi tanpa hambatan dan di tempat terbuka, tanpa ada rasa takut akan serangan balasan dari Afghanistan, operasi Resolute Support atau pesawat Pakistan. Bendera Taliban terlihat berkibar di seluruh kamp.

Baca juga: 

Taliban mempromosikan pelatihan “pasukan komando” dan “pasukan khusus” akhir-akhir ini. Walaupun video pelatihan ini sering diejek, termasuk oleh juru bicara Resolute Support dan Pasukan AS – Afghanistan, namun lulusan dari kamp-kamp ini sangat efektif dalam memerangi pasukan Afghanistan dan AS. Baru kemarin, tiga komando Taliban menewaskan lebih dari 100 personel Afghanistan dalam serangan di sebuah pangkalan pelatihan militer di provinsi Wardak.

Para pejuang ini sering bertugas di ujung tombak untuk serangan Taliban di pusat-pusat distrik dan kota. Mereka juga melancarkan serangan mematikan terhadap pangkalan dan personil militer Afghanistan.

Seorang lulusan mampu menyusup ke pengawal gubernur Kandahar pada Oktober 2018 dan kemudian membunuh Jenderal Raziq, yang bisa dibilang orang paling kuat dan berpengaruh di Afghanistan selatan. Pejuang Taliban hampir membunuh Jenderal Miller, komandan Resolute Support dan Pasukan AS – Afghanistan.

Taliban secara terbuka memamerkan sedikitnya 20 kamp pelatihannya sejak akhir 2014. Pada akhir 2015, Taliban mengumumkan bahwa Khalid bin Walid Camp mengoperasikan 12 fasilitas satelit di seluruh Afghanistan, dan memiliki kapasitas untuk melatih hingga 2.000 rekrutmen dalam satu waktu. Selain itu, dikatakan Kamp Khalid bin Walid melatih anggota baru di delapan provinsi (Helmand, Kandahar, Ghazni, Ghor, Saripul, Faryab, Farah dan Maidan Wardak) dan memiliki sekitar 300 pelatih dan sarjana militer.

Kelompok-kelompok jihadis lainnya, termasuk al Qaeda, juga diketahui mengoperasikan kamp di Afghanistan. Komandan Pasukan AS yang akan mundur dari Afghanistan, Jenderal John Campbell, mengatakan bahwa salah satu kamp di Shorabak adalah yang terbesar di Afghanistan sejak AS menginvasi pada tahun 2001. Al Qaeda juga mengoperasikan kamp di Kunar dan Nuristan.

Harakat-ul-Mujahidin, kelompok jihadis Pakistan yang dekat dengan al Qaeda, “mengoperasikan kamp pelatihan di Afghanistan timur,” kata pemerintah AS pada tahun 2014. Partai Islam Turkistan, Uni Jihad Islam, dan Jamaat Bukhari, sebuah Kelompok jihadis Uzbek yang beroperasi di Suriah dan Afghanistan, semuanya mengaku mengoperasikan kamp di Afghanistan.

 

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close X