AS Salahkan Rusia atas Pembantain Warga Sipil Ghouta Timur

AS Salahkan Rusia atas Pembantain Warga Sipil Ghouta Timur

JENEWA (Jurnalislam.com) – Utusan Khusus PBB untuk Suriah, Staffan de Mistura, pada hari Jumat (23/02/2018) menyerukan perlunya mendesak gencatan senjata untuk menghentikan pemboman “mengerikan” di Ghouta timur beberapa jam sebelum memberikan suara.

De Mistura terus menekankan perlunya “akses kemanusiaan tanpa hambatan” ke daerah tersebut dan memfasilitasi evakuasi warga yang sakit dan terluka saat gencatan senjata dimulai.

Pada saat yang sama, Mistura meminta penjamin proses Astana segera mendesak untuk mengembalikan zona de-eskalasi di Suriah.

Uni Eropa Ajak Dunia Bersatu Desak Assad Hentikan Pembantaian Warga Ghouta Timur

Sebelumnya, Amerika Serikat mengecam Rusia pada hari Kamis (22/2/2018) karena membombardir warga sipil Ghouta Timur Suriah, dengan mengatakan bahwa Rusia memiliki “tanggung jawab aneh” atas lebih dari 400 kematian warga di pinggiran kota Damaskus.

Setelah serangan udara dan roket baru oleh pasukan rezim Syiah Suriah membunuh 46 lainnya, Juru Bicara Departemen Luar Negeri Heather Nauert menyalahkan Rusia karena tidak menghentikan tindakan rezim sekutu Bashar al-Assad.

“Tanpa dukungan Rusia terhadap Suriah, kerusakan dan kematian pasti tidak akan terjadi,” kata Nauert kepada wartawan Reuters. “Ini adalah peringatan yang tepat bahwa Rusia memiliki tanggung jawab unik atas apa yang sedang terjadi di sana.”

Jet Tempur Rusia Kembali Bunuhi Warga Sipil di Ghouta Timur, 23 Tewas

“Apa yang mereka lakukan untuk menghentikan kerusakan, kematian, pembunuhan yang terjadi di Suriah?” Kritik tersebut muncul beberapa jam setelah Dewan Keamanan PBB gagal menyetujui sebuah rancangan resolusi baru gencatan senjata 30 hari di Ghouta Timur untuk membebaskan bantuan masuk ke penduduk sipil yang terjebak di sana.

Nauert menyalahkan Moskow karena sekali lagi “melemparkan kunci pas” ke dalam perundingan untuk menghalangi gencatan senjata.

Nauert mengatakan serangan terhadap Ghouta Timur, yang dimulai pada hari Ahad (18/02/2018), menunjukkan kegagalan proses Astana, di mana Rusia, Iran, dan Turki berusaha untuk mendirikan zona de-eskalasi di Suriah, termasuk satu zona untuk Ghouta Timur.

“Ini menunjukkan betapa sulitnya zona deeskalasi ini,” kata Nauert. Dia mengatakan bahwa Sekretaris Negara AS Rex Tillerson “sangat fokus” pada situasi Ghouta Timur dalam pembicaraan rutin dengan rekan-rekannya.

Namun dia tidak dapat merinci pilihan apa yang harus dilakukan oleh Amerika Serikat untuk menghentikan serangan tersebut, seraya mendesak media untuk lebih agresif dalam mempublikasikan situasi kemanusiaan.

Bunuh 58 Anggota Jamaah Tabligh Sedang Shalat, Rusia: Serangan Udara di Masjid Aleppo oleh AS

Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa akan mengadakan pemilihan suara pada pukul 11 ​​pagi (17.00 GMT) pada hari Jumat mengenai sebuah rancangan resolusi yang menuntut gencatan senjata 30 hari di Suriah untuk mengizinkan pengiriman bantuan dan evakuasi medis, kata misi PBB Kuwait, presiden dewan untuk bulan Februari.

Tidak segera jelas bagaimana sekutu Suriah, Rusia, yang memegang hak veto Dewan Keamanan, akan memilih dalam teks yang disusun oleh Swedia dan Kuwait. Sebuah resolusi membutuhkan sembilan suara yang mendukung dan tidak ada veto dari Rusia, China, Amerika Serikat, Inggris atau Prancis.

Bagikan
Close X