Inilah Hasil Pertemuan Donald Trump dengan Kim Jong Un di Pulau Sentosa

SEOUL (Jurnalislam.com) – Presiden AS Donald Trump pada hari Selasa (12/6/2018) menegaskan bahwa proses denuklirisasi Korea Utara akan dimulai “sangat cepat” setelah pasangan ini mengakhiri pertemuan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Pulau Sentosa di Singapura, Anadolu Agency melaporkan.

Kedua pemimpin menandatangani apa yang digambarkan sebagai kesepakatan “komprehensif” di depan kru kamera internasional.

Presiden Amerika melontarkan pujian untuk rekannya yang “sangat cerdas” di Korea Utara, menggambarkan “ikatan khusus” mereka dan perubahan total dalam hubungan Washington dengan Pyongyang.

Setelah beberapa dekade terlibat permusuhan dan kecurigaan sejak Perang Korea 1950-53 ditutup dengan gencatan senjata, Korea Utara telah berulang kali mengancam akan menyerang AS. Trump memperparah keadaan dengan retorikanya sendiri sejak menjabat tahun lalu.

Donald Trump akan Undang Kim Jong-un ke AS Jika Pekan Depan…

Namun Kim mengatakan kepada wartawan di Hotel Capella bahwa mereka telah memilih untuk “meninggalkan masa lalu di belakang.”

Trump juga menegaskan dia akan mengundang pemimpin Utara tersebut ke Gedung Putih.

Kesepakatan yang dirilis kemudian pada hari itu menjelaskan bahwa AS “berkomitmen untuk memberikan jaminan keamanan” kepada Korea Utara dengan imbalan “komitmen tegas dan tak tergoyahkan untuk menyelesaikan denuklirisasi” Pyongyang.

Perjanjian itu termasuk garis besar janji Trump dan Kim untuk membangun hubungan baru dan membangun rezim perdamaian di Semenanjung Korea.

Pernyataan itu menambahkan bahwa Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo akan mengambil bagian dalam negosiasi lebih lanjut dengan Korea Utara “secepat mungkin.”

Trump juga berjanji mengakhiri latihan militer gabungan “provokatif” dengan Korea Selatan, tak lama setelah mengadakan pertemuan yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan Kim tersebut.

Kedua pemimpin mengeluarkan pernyataan bersama setelah pertemuan mereka di Singapura, dengan Kim bersumpah untuk denuklirisasi dengan imbalan jaminan keamanan dari Trump.

Pyongyang telah berulang kali mengutuk serangkaian latihan militer AS-Korea Selatan yang diadakan setiap tahun, mengeluh bahwa mereka adalah latihan untuk invasi.

Korut dan Korsel Sepakat Penghapusan Senjata Nuklir, Begini Komentar Trump

Meskipun Seoul dan Washington bersikeras selama bertahun-tahun bahwa latihan itu bersifat defensif, Trump berbalik arah setelah pertemuan Kim.

“Saya pikir (latihan militer) itu sangat provokatif. … Ada negara lain yang berada tepat di sebelah,” kata presiden AS selama konferensi pers di televisi di Singapura.

“Permainan perang sangat mahal,” ia juga berkomentar, sejalan dengan kritiknya sebelumnya terhadap Seoul karena tidak memberi perhatian sebanyak yang ia inginkan karena menempatkan hampir 30.000 pasukan Amerika di Korea Selatan.

Namun, pengumuman itu muncul sebagai berita kepada Angkatan Asing Korea, yang merilis sebuah pernyataan yang menegaskan bahwa mereka “akan melanjutkan aktivitas militer kami saat ini sampai menerima panduan terbaru dari Departemen Pertahanan dan / atau Komando Indo-Pasifik.”

Trump bahkan menambahkan dia ingin membawa pasukan AS “meninggalkan” Semenanjung Korea, meskipun dia mengakui itu tidak akan mungkin untuk saat ini.

Komentarnya mungkin membuat marah kaum konservatif Korea Selatan yang menentang kuat aliansi militer Amerika sebagai cara untuk menghalangi potensi serangan Korea Utara.

Walaupun Trump menyatakan bahwa semenanjung itu merayap menuju sebuah perjanjian untuk secara formal menyimpulkan Perang Korea 1950-53, yang hanya berakhir dengan gencatan senjata tanpa kesepakatan damai, Korea Utara mengancam akan menyerang Seoul dan sekutunya beberapa bulan lalu.

Rudal Nuklir Korea Utara Mampu Jangkau Los Angeles, Ini Tanggapan AS

Menghadapi kritik bahwa perjanjian denuklirisasi Selasa tidak memiliki rencana yang jelas, Trump mengatakan Kim sedang membongkar tempat uji coba rudal yang dapat digunakan untuk mengembangkan rudal balistik antarbenua, setelah bulan lalu melakukan pembongkaran publik di lokasi uji coba nuklir Korea Utara.

Pertemuan lebih lanjut antara Washington dan Pyongyang direncanakan untuk memperkuat langkah selanjutnya dari kedua belah pihak dalam memenuhi kesepakatan garis besar hari Selasa.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyambut KTT itu “sebagai tonggak penting dalam kemajuan perdamaian berkelanjutan dan denuklirisasi lengkap dan dapat diverifikasi di Semenanjung Korea.

“Menerapkan perjanjian yang dicapai hari ini dan sebelumnya, sesuai dengan resolusi Dewan Keamanan yang relevan, akan membutuhkan kesabaran dan dukungan dari komunitas global,” kata Guterres dalam pernyataan dari juru bicara Stephane Dujarric. “Sekretaris Jenderal mendesak semua pihak yang terkait untuk memanfaatkan peluang penting ini.”

Bagikan