Donald Trump akan Undang Kim Jong-un ke AS Jika Pekan Depan…

Donald Trump akan Undang Kim Jong-un ke AS Jika Pekan Depan…

WASHINGTON (Jurnalislam.com) – Presiden Donald Trump mengatakan pada hari Kamis (7/6/2018) bahwa dia “pasti” akan mengundang pemimpin Korea Utara Kim Jong-un ke AS jika pertemuan pekan depan di Singapura berjalan dengan baik, tetapi menambahkan dia “benar-benar siap untuk berbalik” jika kemajuan tidak tercapai.

Di hadapan wartawan di Gedung Putih bersama Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, Trump mengatakan dia berpikir undangan itu “akan diterima dengan baik” oleh Kim, tetapi bersikeras bahwa Korea Utara harus melakukan denuklirisasi jika ingin menerima bantuan semacam bebas dari sanksi internasional, lansir Anadolu Agency.

Sekretaris Negara Mike Pompeo kemudian mengatakan bahwa Kim, yang telah ditemuinya dua kali di tengah kesibukan aktivitas diplomatik dalam persiapan untuk KTT, telah mengindikasikan kepadanya bahwa dia “siap untuk melakukan denuklirisasi.”

Trump lebih lanjut mengatakan dia ingin menormalkan hubungan dengan musuh Washington selama beberapa dasawarsa tersebut jika kedua belah pihak dapat menengahi perjanjian bersejarah denuklirisasi Semenanjung Korea.

Manuver Jet AS pada Latihan Perang dengan Korsel, Korut: Ini Ambang Perang Nuklir

“Menormalkan hubungan adalah sesuatu yang saya pikir bisa dilakukan, saya harapan bisa dilakukan, setelah semuanya selesai. Kami tentu berharap bisa melakukan itu,” kata Trump di Rose Garden.

Abe menekankan pentingnya Tokyo membebaskan warga Jepang yang disandera di Korea Utara, mengatakan dalam pernyataan yang diterjemahkan dari bahasa Jepang bahwa presiden Amerika “sepenuhnya memahami” pentingnya pembebasan mereka.

Lebih dari selusin warga Jepang ditahan di Utara.

Trump dijadwalkan bertemu dengan Kim pada hari Selasa di hotel mewah Capella Hotel di Pulau Sentosa, Singapura. Jika berlanjut, ini akan menjadi pertemuan pertama antara presiden AS dan pemimpin Korea Utara.

Trump sebelumnya membatalkan pertemuan setelah komentar panas dari pejabat senior Korea Utara dan AS, tetapi pada Jumat lalu setelah pertemuan selama sekitar dua jam dengan kedua komandan Kim di Gedung Putih, Trump mengatakan pertemuan itu akan kembali dilanjutkan.

Krisis Korut-AS, Sekjen PBB: Ini Ancaman Bahaya Perang Nuklir

Selain denuklirisasi, Trump mengatakan AS dan Korea Utara akan membahas akhir resmi Perang Korea yang telah berlangsung puluhan tahun, dan mengatakan kesepakatan seperti itu dapat ditetapkan selama pekan depan.

“Itu mungkin bagian yang mudah. Bagian yang sulit adalah setelahnya,“ katanya.

Pengacara Trump, Rudy Giuliani, melemparkan salah satu kunci terbesar untuk KTT yang direncanakan pada Rabu tersebut ketika dia mengatakan Kim “kembali berlutut dan memohon” agar AS menghidupkan kembali KTT setelah Trump membatalkannya sementara.

Korut dan Korsel Sepakat Penghapusan Senjata Nuklir, Begini Komentar Trump

Tapi Pompeo menekankan bahwa Giuliani, yang bukan bagian dari administrasi Trump, “tidak berbicara mewakili administrasi dalam hal negosiasi ini, dan serangkaian masalah ini.”

“Kami bergerak maju, kami fokus pada hal-hal penting,” kata Pompeo kepada wartawan di Gedung Putih, menekankan fakta bahwa Kim dan Trump “datang ke meja perundingan menunjukkan bahwa kedua pihak sangat serius.”

Bagikan
Close X