Rudal Nuklir Korea Utara Mampu Jangkau Los Angeles, Ini Tanggapan AS

10 Agustus 2017
Rudal Nuklir Korea Utara Mampu Jangkau Los Angeles, Ini Tanggapan AS

WASHINGTON (Jurnalislam.com) – Menteri Pertahanan AS Jim Mattis menanggapi ancaman Korea Utara yang menargetkan wilayah Guam di AS dengan rudal balistiknya, dengan mengatakan bahwa langkah Pyongyang akan mengarah pada “akhir rezimnya dan penghancuran rakyatnya”.

Mattis mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu (9/8/2017) bahwa Korea Utara “akan kalah dari segi senjata atau konflik sejak awal”.

“DPRK (the Democratic People’s Republic of Korea-Republik Rakyat Demokratik Korea) harus memilih untuk berhenti mengisolasi dirinya sendiri dan menghentikan pengejaran senjata nuklirnya,” katanya menyebut nama resmi Korea Utara.

Sebelumnya pada hari Rabu, juru bicara Tentara Rakyat Korea mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dibawa oleh kantor berita negara bagian Korea Utara KCNA bahwa rencana serangan Guam akan “dipraktikkan secara bertahap dan berturut-turut setiap saat” setelah pemimpin Kim Jong-un membuat keputusan.

Dalam sebuah pernyataan lain, mengutip juru bicara militer yang berbeda, Korea Utara juga mengatakan bahwa mereka dapat melakukan operasi pre-emptive jika AS menunjukkan tanda-tanda provokasi.

Pada hari Selasa, Presiden AS Donald Trump mengancam Korea Utara “dengan api dan kemarahan yang tidak pernah terlihat oleh dunia sebelumnya” setelah laporan mengatakan bahwa negara komunis itu telah menguasai salah satu rintangan terakhir dengan kemampuan rudal nuklir mereka untuk menyerang AS.

Kemajuan nuklir Kore Utara itu dirinci dalam sebuah penilaian resmi Jepang dan sebuah berita Washington Post yang mengutip pejabat intelijen AS dan sebuah laporan rahasia Badan Intelijen Rahasia. AS sekarang menilai persenjataan Korea Utara di atas 60 senjata nuklir, lebih dari dua kali penilaian paling banyak oleh para ahli independen, menurut laporan Post.

“Korut sebaiknya tidak mengirim ancaman lebih banyak lagi ke Amerika Serikat,” kata Trump yang memasang wajah tegang, duduk dengan kedua lengan bersilang didampingi istrinya di sampingnya, di lapangan golfnya di Bedminster, New Jersey.

Ucapan itu tampaknya diucapkan dengan membaca tulisan, karena Trump terlihat melirik kertas di depannya. Trump menirukan pengumuman Presiden Harry Truman tentang bom atom AS yang dijatuhkan di Hiroshima, Jepang, pada tahun 1945, di mana dia memperingatkan “hujan kehancuran dari udara, yang tidak pernah terlihat di bumi ini”.

Heidi Zhou-Castro dari Al Jazeera, melaporkan dari Washington, DC, mengatakan bahwa rudal yang diluncurkan Korea Utara untuk menyerang Guam telah diuji pada bulan Mei dan analis intelijen Korea Selatan menyimpulkan bahwa rudal tersebut mampu terbang hingga 5.000 kilometer, “membuat Guam berada dalam jangkauan serangan”.

Guam adalah tuan rumah instalasi militer strategis AS – termasuk angkatan laut dan pangkalan angkatan udara – dan terletak lebih dari 3.400 kilometer dari Korea Utara.