Giliran Amnesty Internasional Cabut Gelar ‘Duta Hati Nurani’ Aung San Suu Kyi

Giliran Amnesty Internasional Cabut Gelar ‘Duta Hati Nurani’ Aung San Suu Kyi

LONDON (Jurnalislam.com)Amnesty International menelanjangi pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi sebagai penghargaan tertinggi atas “ketidakpeduliannya” terhadap kekejaman yang dilakukan oleh militer Budha Myanmar terhadap warga Rohingya yang mayoritas Muslim.

Kelompok hak asasi manusia yang berbasis di Inggris pada hari Senin (12/11/2018) mengatakan mereka mencabut Penghargaan Duta Hati Nurani (the Ambassador of Conscience Award) yang mereka beri kepada Aung San Suu Kyi pada tahun 2009 selama menjalani 15 tahun tahanan rumah.

“Hari ini, kami sangat prihatin bahwa Anda tidak lagi mewakili simbol harapan, keberanian, dan pembelaan abadi hak asasi manusia,” kata kepala Amnesti Kumi Naidoo dalam sepucuk surat kepada Aung San Suu Kyi yang dirilis oleh kelompok tersebut.

Amnesty International tidak dapat membenarkan status Anda yang berkelanjutan sebagai penerima penghargaan Duta Besar Nurani dan karenanya, dengan sangat sedih, kami dengan ini mencabutnya dari Anda.”

Kelompok itu mengatakan mereka memberi tahu pemimpin Myanmar tersebut tentang keputusan itu pada hari Ahad. Sejauh ini dia tidak mengeluarkan tanggapan publik.

Setelah dipuji sebagai juara dalam perjuangan demokrasi, Aung San Suu Kyi telah dicopot dari serangkaian penghargaan internasional atas eksodus Muslim Rohingya yang dimulai pada bulan Agustus 2017.

Lebih dari 720.000 warga Muslim Rohingya melarikan diri dari negara bagian Rakhine barat yang mayoritas Budha dalam pembantaian militer sejak Agustus tahun lalu, dengan sebagian besar mencari perlindungan di negara tetangga Bangladesh.

Banyak yang diyakini telah dibunuh atau disiksa dan diperkosa.

Aung San Suu Kyi dan Liga Nasional untuk Demokrasi (National League for Democracy-NLD) -nya menyapu kekuasaan pada tahun 2015 dengan kemenangan besar yang mengakhiri dekade pemerintahan militer di negara Asia Tenggara berpenduduk sekitar 50 juta itu.

Baca juga: 

Tetapi masa jabatannya telah dirusak oleh kegagalan untuk berbicara membela warga Muslim  Rohingya, yang diusir dari negara oleh tentara dalam apa yang disebut PBB sebagai operasi pembersihan etnis.

Pemerintahan Aung San Suu Kyi menolak temuan PBB dan menilainya sepihak, dan mengatakan tindakan militer adalah operasi yang sah terhadap pemberontak bersenjata.

Bulan lalu, wanita berusia 73 tahun itu dicopot dari kewarganegaraan kehormatannya atas kegagalannya berbicara mengenai Rohingya.

Pada bulan Maret, Museum Peringatan Holocaust AS (the US Holocaust Memorial Museum ) membatalkan penghargaan utamanya sementara penghargaan lainnya, termasuk kebebasan kota-kota Dublin dan Oxford (the freedom of the cities of Dublin and Oxford), Inggris, juga ditarik.

Dia juga telah kehilangan banyak penghargaan yang lebih kecil dari universitas serta pemerintah lokal dan regional.

Pada tahun 1991, ia dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian (the Nobel Peace Prize), yang oleh banyak kritikusnya juga dimintal untuk ditarik. Yayasan Swedia yang mengawasi penghargaan itu menolak.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X