Responsive image

Tuntut Myanmar di Pengadilan, PBB Siapkan Bukti Pembantaian Muslim Rohingya

Tuntut Myanmar di Pengadilan, PBB Siapkan Bukti Pembantaian Muslim Rohingya

JENEWA (Jurnalislam.com) – Dewan Hak Asasi Manusia PBB memutuskan membentuk badan untuk mempersiapkan bukti pelanggaran hak asasi manusia di Myanmar – termasuk genosida terhadap Muslim Rohingya – untuk penuntutan di masa depan.

Dewan yang beranggotakan 47 negara itu memilih setuju dengan 35 suara melawan tiga suara yang tidak setuju, dengan tujuh suara abstain, pada hari Kamis (27/9/2018) mendukung resolusi yang dibawa oleh Uni Eropa dan Organisasi Kerjasama Islam.

Cina, Filipina, dan Burundi menentang langkah itu.

Setahun yang lalu, pasukan Myanmar memimpin penumpasan brutal di negara bagian Rakhine sebagai balasan atas serangan balasan oleh Arakan Rohingya Salvation Army di 30 pos polisi Myanmar dan pangkalan militer.

Baca juga: 

Lebih dari 700.000 warga Rohingya melarikan diri dari pembantaian tersebut dan sebagian besar kini tinggal di kamp-kamp pengungsi di negara tetangga Bangladesh.

Resolusi itu menetapkan sebuah badan untuk “mengumpulkan, mengkonsolidasi, melestarikan dan menganalisis bukti kejahatan internasional paling serius dan pelanggaran hukum internasional yang dilakukan di Myanmar sejak 2011, dan untuk menyiapkan file guna memfasilitasi dan mempercepat proses peradilan yang adil dan independen”.

Lembaga baru ini akan bekerja sama dengan penuntutan masa depan yang dibawa oleh Pengadilan Kriminal Internasional, yang mengatakan awal bulan ini bahwa mereka memiliki yurisdiksi atas deportasi Rohingya dari Myanmar ke Bangladesh.

Duta Besar Myanmar Kyaw Moe Tun mengatakan resolusi itu didasarkan pada laporan misi pencari fakta PBB yang ditolak oleh pemerintahnya, dan merupakan resolusi yang tidak seimbang, berdasar satu sisi dan mendorong perpecahan negara itu.

Baca juga: 

“Rancangan resolusi ini didasarkan pada tuduhan dan rekomendasi yang serius tetapi tidak terverifikasi … yang bahkan dapat membahayakan persatuan nasional negara itu,” katanya.

Kyaw Moe mengatakan bahasa dan permintaan yang mengganggu resolusi tidak akan berkontribusi untuk menemukan resolusi yang langgeng terhadap situasi yang rumit di negara bagian Rakhine.

Laporan PBB mengatakan militer Myanmar melakukan pembunuhan massal dan pemerkosaan massal terhadap Rohingya dengan “niat genosida” dan menyerukan panglima tertinggi Min Aung Hlaing dan lima jenderal untuk dituntut atas kejahatan yang paling parah.

Baca juga: 

Dalam resolusi Kamis, dewan mengatakan ada cukup informasi untuk menjamin pengadilan yang kompeten “demi menentukan tanggung jawab mereka atas genosida”.

Diplomat Cina Chen Cheng mengatakan kepada dewan bahwa Beijing menentang resolusi karena itu sangat mungkin memperburuk ketegangan. “Ini bukan kepentingan siapa pun,” katanya.

Bagikan

One thought on “Tuntut Myanmar di Pengadilan, PBB Siapkan Bukti Pembantaian Muslim Rohingya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X