Berikut Perkembangan Terbaru Kasus Jamal Khasoggi

Berikut Perkembangan Terbaru Kasus Jamal Khasoggi

TURKI (Jurnalislam.com) – Jurnalis Saudi, Jamal Khashoggi memasuki konsulat Arab Saudi di Istanbul pada 2 Oktober untuk mendapatkan dokumen yang menyatakan bahwa dia menceraikan mantan istrinya sehingga dia bisa menikah lagi. Dia belum terlihat sejak itu.

Sumber-sumber Turki mengatakan kepada media bahwa mereka percaya penulis dan kritikus Saudi itu terbunuh di dalam konsulat dalam sebuah “pembunuhan terencana”.

Para pejabat Saudi membantah klaim itu, bersikeras Khashoggi meninggalkan gedung sebelum menghilang.

Baca juga: Erdogan: Buktikan Kalau Wartawan Saudi Tewas di Luar Konsulat Arab

Berikut ini perkembangan terbaru mengenai Khasoggi yang dilansir Aljazeera, Rabu (17/10/2018):

Kamis, 18 Oktober: Senator AS menekan Trump pada hubungan bisnis Saudi

Sebelas senator Demokrat telah mengirim surat kepada Trump dan kepada Organisasi Trump yang mencari informasi penuh mengenai hubungan keuangan antara Trump Organization dan Arab Saudi.

“Sangat penting bahwa penentuan sanksi ini, dan kebijakan AS terhadap Arab Saudi pada umumnya, tidak dipengaruhi oleh konflik kepentingan yang mungkin ada karena hubungan keuangan Anda atau keluarga Anda yang mendalam ke Arab Saudi,” kata para senator kepada Trump.

Rabu, 17 Oktober: Turki belum berbagi bukti audio dan video Khashoggi dengan AS

Turki belum berbagi bukti grafis atau audio grafis dengan pemerintah AS atau sekutu Eropa yang diduga mereka kumpulkan saat kunjungan Khashoggi ke konsulat Arab Saudi di Istanbul, tujuh pejabat keamanan AS dan Eropa mengatakan kepada Reuters.

Para ahli forensik Turki yang menggeledah kediaman Konsul Jenderal Arab Saudi di Istanbul telah menemukan “sampel identik dengan yang ditemukan” di konsulat kerajaan di kota itu, menurut Jamal Elshayyal dari Al Jazeera.

Sumber di Kantor Kejaksaan Agung “mengatakan contoh-contoh ini memberikan bukti tambahan dari kesimpulan bahwa Jamal Khashoggi tewas di dalam gedung konsulat”, kata wartawan kami, melaporkan dari Istanbul.

Turki kini meminta AS untuk menyerahkan sampel darah dan DNA Khashoggi dengan mereka, tambahnya.

Presiden Donald Trump mengatakan AS telah meminta Turki berbagi bukti audio atau video yang mungkin terkait dengan hilangnya Khashoggi tetapi tidak yakin apakah ada bukti semacam itu.

Baca juga: AS Minta Bukti Audio-Video Mengerikan Terbunuhnya Khashoggi

“Kami telah memintanya, jika ada … saya tidak yakin bahwa itu ada, mungkin, mungkin,” katanya.

Trump, berbicara kepada wartawan di Gedung Putih, membantah dia berusaha untuk melindungi para pemimpin Saudi, sehari setelah dia memperingatkan agar tidak mengasumsikan para pemimpin Saudi bersalah dalam kasus ini hingga terbukti bahwa mereka tidak bersalah.

“Saya hanya ingin mencari tahu apa yang terjadi,” katanya. “Saya tidak menutupi sama sekali.”

Donald Trump mengatakan dia tidak ingin berpaling dari Arab Saudi meskipun ada kekhawatiran yang berkelanjutan tentang hilangnya Khashoggi, dengan alasan AS bergantung pada kerajaan dalam perang melawan “terorisme”.

Dalam sebuah wawancara dengan Fox Business Network, Trump mengatakan “Saya tidak ingin melakukan itu” ketika ditanya apakah AS akan meninggalkan sekutu Teluknya.

Dia menambahkan bahwa kerajaan memiliki “pesanan yang luar biasa senilai $ 110bn”, mengacu pada perjanjian penjualan senjata AS ke Arab Saudi.

Sekretaris Negara Mike Pompeo mengatakan AS menganggap hilangnya Khashoggi sebagai hal yang “serius” dan perlu mengetahui fakta di balik kasus tersebut sebelum dapat merumuskan tanggapan yang tepat.

Baca juga: Arab Saudi akan Akui atas Terbunuhnya Jamal Khashoggi

Pompeo mengeluarkan komentar tersebut kepada wartawan setelah meninggalkan Turki selama kunjungan singkat yang termasuk pembicaraan dengan Presiden Recep Tayyip Erdogan.

Pompeo mengatakan Erdogan “menegaskan bahwa Saudi bekerja sama dengan penyelidikan Turki dan mereka akan berbagi informasi”.

Sebuah tim penyelidik Turki memasuki kediaman konsul Istanbul di Saudi sebagai bagian dari penyelidikan terhadap hilangnya Khashoggi.

Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu mengatakan sebelumnya bahwa pejabat Turki berharap untuk masuk konsulat pada hari Rabu. Polisi Turki memasuki konsulat Saudi pada hari Senin untuk pertama kalinya sejak hilangnya Khashoggi dua pekan lalu, menyisir tempat itu selama sembilan jam.

Sebuah tim investigasi Saudi yang beranggotakan 11 orang tiba di kediaman konsul Arab Saudi pada hari Rabu, menurut CNN Turk, menjelang pencarian oleh polisi Turki terkait dengan hilangnya Khashoggi dan dugaan pembunuhan.

Turki FM Cavusoglu sebelumnya mengatakan Turki berharap untuk memasuki kediaman itu pada hari Rabu.

Polisi Turki diharapkan untuk mencari tempat tinggal pada hari Selasa tetapi petugas di tempat kejadian mengatakan itu dibatalkan untuk hari itu karena para pejabat Saudi tidak dapat bergabung.

Bagikan

One thought on “Berikut Perkembangan Terbaru Kasus Jamal Khasoggi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close X