Bentrokan Kelompok Konservatif Hindu India Memasuki Hari Kedua

Bentrokan Kelompok Konservatif Hindu India Memasuki Hari Kedua

INDIA (Jurnalislam.com) – Bentrokan hari kedua meletus di India selatan ketika kelompok garis keras Hindu berusaha untuk memberlakukan penutupan umum sebagai protes terhadap dua wanita yang memasuki kuil Sabarimala.

Sehari setelah kekerasan antara kelompok saingan dan polisi menyebabkan satu orang tewas dan 15 orang cedera, pihak berwenang pada hari Kamis (3/1/2019) mengatakan bahwa 266 pengunjuk rasa telah ditangkap di seluruh negara bagian Kerala.

Kelompok garis keras Hindu merusak toko-toko, menutup usaha, dan bentrok dengan polisi di negara bagian selatan untuk memprotes pintu masuk perempuan di salah satu tempat ziarah Hindu terbesar di India, kata polisi.

Polisi menggunakan meriam air dan gas air mata untuk membubarkan para pengunjuk rasa, yang juga memblokir jalan dengan menempatkan ban yang terbakar dan blok beton di kota-kota utama.

Sebagian besar toko tetap tutup di negara bagian dan sebagian besar bis yang dikelola pemerintah tidak beroperasi setelah beberapa dirusak oleh pengunjuk rasa.

Pinarayi Vijayan, pejabat terpilih negara bagian itu, pada hari Kamis mengatakan bahwa 39 petugas polisi terluka ketika berusaha mengendalikan para pengunjuk rasa.

Baca juga: 

Kantor berita The Press Trust of India melaporkan bahwa seorang pejalan kaki berusia 55 tahun meninggal setelah terluka akibat lemparan batu oleh pengunjuk rasa di Pandalam pada hari Rabu.

Sedikitnya 20 kantor Partai Komunis India, yang memerintah Kerala dalam aliansi sayap kiri, diserang, kata Kodiyeri Balakrishnan, sekretaris partai negara.

Para wartawan diserang di kota Palakkad selama pawai yang diselenggarakan oleh Bharatiya Janata Party (BJP) milik Narendra Modi dan Rashtriya Swayamsevak Sangh, sebuah kelompok Hindu garis keras yang juga orang tua ideologis dari BJP.

Vijayan menuduh pendukung BJP memicu kekerasan.

Dua wanita memasuki kuil untuk berdoa pagi hari Rabu, yang mengakibatkan ke protes. Mereka dikawal oleh polisi karena merupakan “tanggung jawab konstitusional pemerintah untuk memberikan perlindungan kepada perempuan,” kata Vijayan.

Wanita dewasa dilarang untuk berdoa di kuil sampai Mahkamah Agung mencabut larangan pada bulan September. Larangan itu bersifat tidak resmi selama bertahun-tahun tetapi menjadi hukum pada tahun 1972.

Beberapa jemaat telah mengajukan petisi, mengatakan keputusan pengadilan yang mencabut larangan itu merupakan penghinaan terhadap dewa selibat Ayyappa.

Ribuan penganut Hindu, kebanyakan dari mereka perempuan, sebelumnya telah berhasil mencegah perempuan mengakses situs tersebut dalam beberapa pekan setelah keputusan penting, dengan beberapa orang garis keras melemparkan batu ke arah polisi dan menyerang jurnalis perempuan.

Pada hari Selasa, puluhan ribu perempuan, dalam prakarsa yang didukung pemerintah setempat, telah berani melakukan pelecehan untuk membentuk rantai manusia besar yang disebut “Tembok Wanita-Women’s Wall ” di Kerala untuk mendukung permintaan akses ke kuil itu.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X