Tokoh Utama Partai Anti Islam Jerman Mengundurkan Diri dan Masuk Islam

25 Januari 2018
Tokoh Utama Partai Anti Islam Jerman Mengundurkan Diri dan Masuk Islam

JERMAN (Jurnalislam.com) – Seorang politisi terkemuka dari partai Alternative for Germany (AfD) telah masuk Islam dan mengundurkan diri dari jabatannya di partai anti-Muslim itu, partai tersebut mengkonfirmasi.

Arthur Wagner, seorang anggota terkemuka partai sayap kanan di negara bagian Jerman timur di Brandenburg, telah memeluk agama Islam dan mengundurkan diri dari AfD karena “alasan pribadi”, juru bicara partai mengkonfirmasi, menurut media nasional Deutsche Welle, lansir Aljazeera, Rabu (24/1/2018).

Wagner, yang telah menjadi anggota partai sejak tahun 2015, menolak berkomentar kepada Tagesspiegel, surat kabar harian yang pertama kali mengabarkan kabar pertobatannya.

“Itu urusan pribadi saya,” katanya pada harian itu.

Di komite negara bagian Brandenburg, Wagner fokus pada gereja dan komunitas religi, menurut Deutsche Welle.

AfD telah berkampanye melawan pengungsi dan migran dan membuat sejarah ketika memenangkan 12,6 persen suara dalam pemilihan federal pada bulan September 2017, memasuki Bundestag untuk pertama kalinya.

AfD menjadi partai terbesar ketiga di Bundestag.

Arthur Wagner

Arthur Wagner

Berita tersebut memicu cemoohan pada media sosial. Banyak pengguna Twitter yang menunjuk pada ironi Wagner untuk masuk Islam setelah menjadi anggota partai berpangkat tinggi yang mencerca kehadiran Muslim di Jerman.

Emily Dische-Becker mengatakan: “Sharia meningkatkan kecepatannya saat politisi dari islamophobic Jerman, AfD, masuk Islam.”

Mark Berry berkata, “Saya benar-benar tidak mengerti Nazi.”

AfD telah lama berusaha membantah tuduhan bahwa mereka adalah Islamofobia.

Awalnya didirikan pada tahun 2013 sebagai partai Eurosceptic, AfD memimpin sebagai suara anti-pengungsi paling agresif di negara ini sementara hampir satu juta pencari suaka tiba di Jerman pada tahun 2015.

Dalam RUU pertama partai sejak keberhasilan pemilihan pada bulan September, AfD mengusulkan untuk mengubah Undang-undang Tempat Tinggal Jerman dengan melarang pengungsi membawa kerabat mereka dari negara-negara yang dilanda perang.

Sebarkan Kebencian di Medsos, Politisi Jerman Anti Islam Ini Hadapi Denda $ 50 Juta

Awal bulan ini, Beatrix von Storch, wakil pemimpin kelompok parlemen AfD, diblokir dari Facebook dan Twitter setelah menerbitkan tulisan-tulisan Islamofobik yang mengkritik polisi karena mengirim update berbahasa Arab pada Malam Tahun Baru.

Dia menulis: “Apa yang terjadi di negara ini? Mengapa situs polisi resmi men-tweet dalam bahasa Arab? Menurut Anda apakah ini untuk menyenangkan kaum ┬áMuslim?”

Partai tersebut juga berusaha melarang pembangunan masjid di Jerman. Pada bulan Maret 2016, cabang Bavaria partai tersebut menerbitkan sebuah pernyataan kebijakan yang menyerukan diakhirinya “pembangunan dan operasi” masjid-masjid di wilayah tersebut, Deutsche Welle melaporkan pada saat itu.

Pada bulan Februari tahun itu, pemimpin partai Petry Frauke memicu kemarahan saat dia menyatakan bahwa penjaga perbatasan Jerman harus “menggunakan senjata api jika perlu” untuk mencegah “penyeberangan perbatasan ilegal” oleh para pengungsi dan migran.

Islamic Council: Islamophobia di Jerman Meningkat, Sudah 91 Masjid di Serang

Pada bulan April 2016, Alexander Gauland dari AfD menyatakan bahwa Jerman harus tetap menjadi “negara Kristen” dan “Islam adalah entitas asing.”

Meningkatnya retorika anti-Muslim juga bertepatan dengan lonjakan kekerasan terhadap pencari suaka.

Kementerian dalam negeri Jerman mendokumentasikan 3.533 serangan terhadap pengungsi Muslim ┬ádan akomodasi bagi mereka – hampir 10 serangan per hari – sejak 2016.