PKC Kirim Anak-anak Muslim Xinjiang ke Sekolah Darat untuk “Sinisisasi”

PKC Kirim Anak-anak Muslim Xinjiang ke Sekolah Darat untuk “Sinisisasi”

“Mengontrol pemuda Xinjiang berarti mengendalikan masa depan wilayah itu” tampaknya menjadi slogan di balik kampanye PKC untuk mendidik anak-anak Muslim di lingkungan Han.

XINJIANG (Jurnalislam.com) – Setiap tahun, Partai Komunis Cina (PKC) secara sistematis merekrut sejumlah besar siswa etnis minoritas dari Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang untuk belajar di bagian lain di Cina. Tidak hanya uang sekolah dan semua biaya ditanggung oleh pemerintah, tetapi staf yang ditugaskan secara khusus menemani mereka dalam perjalanan dari dan ke Xinjiang, selain itu membantu dan mengawasi mereka.

Tetapi apa yang ada di bawah perawatan yang tampaknya menguntungkan ini? Banyak siswa di sekolah tempat pemuda Xinjiang dikirim tampaknya memiliki pertanyaan serupa.

“Mengapa orang-orang dari Xinjiang datang untuk belajar di sini? Tidakkah mereka memiliki sekolah kejuruan di sana?” kata seorang mahasiswa etnis Han di sebuah sekolah kejuruan di provinsi Liaoning timur laut bertanya selama kelas.

Siswi dari Xinjiang sedang belajar di Sekolah Menengah LianYunGang di Provinsi Jiangsu. Selain dilarang memakai jilbab, pemerintah juga melarang mereka beribadah lainnya. Foto: BitterWinter

Seorang guru menjelaskan bahwa itu adalah langkah “brilian” para pemimpin negara. Ia menambahkan bahwa pemuda Xinjiang datang ke daerah lain untuk belajar tidak hanya membantu “menentukan keturunan” mereka tetapi juga “mencegah orang tua mereka dari menimbulkan masalah.”

“Anak-anak mereka bersama etnis Hans ada di sini, jadi mereka tidak akan berani melakukan kerusuhan,” kata guru itu puas.

Dalam 11 tahun ini, sekolah tersebut telah menerima siswa dari Xinjiang yang berumur 14 hingga 20 tahun. Sekolah itu saat ini menampung lebih dari 480 siswa yang semuanya ditanggung oleh pemerintah.

Tetapi tidak ada yang datang secara gratis, mereka menerima “perlakuan istimewa” sebagai imbalan atas kebebasan mereka. Sekolah menerapkan kontrol ketat seperti militer terhadap siswa dari Xinjiang. Mereka tidak bisa meninggalkan semau mereka, mereka juga dilarang melakukan segala bentuk ibadah. Tempat tinggal mereka terpisah dari siswa Han di sekolah.

Salah satu guru sekolah mengatakan kepada Bitter Winter bahwa siswa Xinjiang tinggal di asrama enam lantai yang dilengkapi dengan kamera pengintai.

“Enam hingga delapan siswa tinggal di setiap kamar. Ada 26 guru yang bertugas di malam hari, yang bertanggung jawab untuk mengawasi anak-anak ini,” kata guru itu.

Guru Han tidak mengerti bahasa asli yang digunakan oleh siswa Xinjiang, dan mereka perlu menghabiskan lebih banyak waktu, bahkan kadang-kadang mengorbankan liburan mereka, untuk mengawasi mereka. Karena kesulitan yang bertambah, guru bukannya tidak akan ditugaskan untuk pemuda Xinjiang, tetapi mereka tidak memiliki suara dalam masalah ini.

“Itu bukan pilihan. Ini adalah tugas politik yang ditugaskan negara kepada kami,” kata guru lain dari sekolah itu.

Para siswa Xinjiang di Sekolah Menengah Kou di Jiangsu ikut serta dalam upacara pengibaran bendera. Foto: BitterWinter

Hampir 500 siswa dari Xinjiang, termasuk Uyghur dan Kazakh, belajar di Sekolah Khusus Pertanian Fushun di Liaoning. Mereka juga diawasi dengan ketat: personel yang ditugaskan secara khusus menemani para siswa dari rumah dan kembali pada awal dan akhir setiap tahun ajaran. Mereka berada di bawah pengawasan ketat di kampus, penjaga keamanan mengawal mereka ke dan dari asrama.

Pada 8 Juni lalu, polisi khusus pemerintah mengawasi 500 siswa yang naik kereta api dari Beijing untuk kembali ke Xinjiang untuk liburan musim panas mereka.

“Sinisisasi” untuk menjadi kader Partai Komunis

Sebuah sumber dari Tianjin, sebuah kota pesisir di Cina Utara yang dikelola langsung oleh pemerintah pusat, mengungkapkan kepada Bitter Winter bahwa pada akhir Agustus lalu, sebuah sekolah menengah di kota itu menugaskan sembilan gurunya terbang ke Xinjiang untuk membawa kembali lebih dari 300 siswa. Hingga saat ini, setidaknya 11 sekolah di Tianjin telah menerima siswa dari Xinjiang yang diajari tentang budaya Han dan diharuskan berbicara bahasa Mandarin.

“Ketika anak-anak Xinjiang ini dikirim untuk belajar di pedalaman Cina, mereka berhubungan dengan siswa dan guru Han, dipengaruhi oleh budaya Han,” kata seorang guru Tianjin kepada Bitter Winter.

Siswa muslim Xinjiang juga diwajibkan untuk mengikuti pelatihan militer di Sekolah Menengah Kou. Foto: BitterWinter

“Interaksi mereka dengan guru dan teman sekelas mereka akan mempengaruhi pandangan mereka tentang kehidupan, nilai-nilai mereka, dan bagaimana mereka menilai sesuatu. Setelah mereka kembali ke Xinjiang untuk bekerja, para siswa ini yang telah belajar selama beberapa tahun di pedalaman Cina akan siap menerima kepemimpinan Partai Komunis dan mendukungnya,” paparnya.

Seorang guru lain mengungkapkan bahwa Kementerian Pendidikan berencana mengirim anak-anak yang lebih muda dari Xinjiang (usia 6 hingga 7) ke sekolah-sekolah di pedalaman Cina untuk belajar bahasa Mandarin dengan tujuan untuk disinisisasi, mengubah kebiasaan hingga pola makan mereka.

Secara singkat Sinifikasi, Sinofikasi, Sinoisasi, Sinisisasi, atau Hanisasi adalah suatu proses di mana masyarakat non-Tionghoa berada di bawah pengaruh budaya Tionghoa, khususnya budaya dan norma-norma kemasyarakatan Tionghia Han. Ruang lingkup pengaruh meliputi makanan, tulisan, industri, pendidikan, bahasa, hukum, gaya hidup, politik, filsafat, agama, sains dan teknologi, budaya, dan sistem nilai.

Sumber: BitterWinter.org

Baca juga:

Cina Paksa Para Imam Uighur Sebarkan Ideologi Komunis

Siswa Uighur Dipaksa Menandatangani Pernyataan Menolak Agama

Terungkap, Begini Kondisi Anak-anak Muslim Uighur di Kamp Konsentrasi Cina

Tiga Wanita Berhijab Diserang Seorang Pria di San Diego

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X