Operasi Militer Turki di Suriah: Belum Ada Warga Sipil yang Tewas dan Terluka

Operasi Militer Turki di Suriah: Belum Ada Warga Sipil yang Tewas dan Terluka

ANKARA (Jurnalislam.com) – Wakil perdana menteri Turki mengatakan pada hari Kamis (22/2/2018) bahwa selama Operation Olive Branch saat ini di Suriah, tidak ada korban sipil atau luka-luka.

Berbicara di Meja Editor Anadolu Agency, Bekir Bozdag mengatakan: “Sampai saat ini, tidak ada warga sipil yang meninggal atau bahkan terluka dalam operasi Angkatan Bersenjata Turki.”

Bozdag juga mengatakan bahwa pertarungan Turki melawan milisi dukungan AS PYD/PKK di Afrin, Suriah barat laut, dekat perbatasan Turki, memberikan dukungan yang luar biasa untuk integritas dan kedaulatan Suriah.

Siapa pun yang mendukung atau melatih kelompok teror PYD/PKK, termasuk AS, akan mendapat balasan dari Turki, kata Bozdag.

AS menganggap PYD/PKK sebagai “sekutu yang andal” dalam pertempuran, melawan keberatan keras Turki, yang menganggap bahwa kelompok tersebut merupakan cabang dari teroris PKK.

Dalam operasi teroris 30 tahun melawan Turki, PKK – yang diakui sebagai kelompok teroris oleh EU, dan Turki – telah membunuh sekitar 40.000 orang.

Armada Perang Turki Gempur Konvoi Pasukan Rezim Assad di Afrin dengan Artileri

Bozdag mengatakan bahwa sangat penting bagi AS untuk memahami apa yang mereka katakan kepada Turki.

Bekir Bozdag
Bekir Bozdag

Beberapa waktu sebelum pertengahan Maret, pertemuan pertama mekanisme umum AS-Turki direncanakan akan diadakan di Washington, katanya.

Bozdag mengatakan bahwa pertemuan tersebut akan dikoordinasikan oleh Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu dan Sekretaris Negara AS Rex Tillerson.

Cavusoglu dan Tillerson menyetujui sebuah mekanisme untuk menangani masalah Suriah saat Tillerson mengunjungi Turki pada 16 Februari.

Mengenai laporan usaha pasukan rezim Syiah Suriah atau pasukan pendukungnya untuk campur tangan di Afrin, Bozdag menambahkan bahwa jika rezim Bashar Al-Assad memasuki Afrin dan menyamar sebagai YPG/PYD/PKK, mereka akan menjadi sasaran, dan jika milisi masuk, mereka akan ditargetkan juga.

“Siapa pun yang terlibat perang melawan Angkatan Bersenjata Turki bersama dengan para teroris ini akan menjadi sasaran bagi kita,” tegasnya.

Bozdag mengatakan bahwa tidak ada pertemuan langsung antara Turki dan rezim Assad, namun Turki menyampaikan harapannya terhadap rezim Assad melalui Rusia.

Ditanya tentang laporan yang mengklaim bahwa Uni Eropa telah menuntut agar Operation Olive Branch dihentikan untuk mewujudkan liberalisasi visa di zona Schengen, dia mengatakan bahwa “tidak ada pertanyaan” untuk melakukan hal ini.

Pada 20 Januari, Turki meluncurkan Operation Olive Branch untuk membersihkan milisi PYD / PKK dari Afrin, Suriah barat laut.

Menurut Staf Umum Turki, operasi tersebut bertujuan untuk membangun keamanan dan stabilitas di sepanjang perbatasan dan wilayah Turki serta untuk melindungi penduduk Suriah dari penindasan dan kekejaman teroris.

Operasi tersebut dilakukan di bawah kerangka hak Turki berdasarkan hukum internasional, resolusi Dewan Keamanan PBB, hak pembelaan diri berdasarkan piagam PBB, dan penghormatan terhadap integritas wilayah Suriah, katanya.

Militer juga mengatakan bahwa hanya target militer yang dihancurkan dan “perhatian sepenuhnya” diambil untuk menghindari penyalahgunaan warga sipil.

Beralih ke RUU aliansi pemilihan baru, Bozdag mengatakan bahwa salah satu konsekuensi terpenting dari tindakan tersebut adalah mempermudah partai-partai yang membentuk aliansi untuk memenuhi ambang batas pemilihan 10 persen.

Dia mengatakan bahwa RUU tersebut juga akan memungkinkan seseorang untuk mencalonkan diri sebagai kandidat dari partai lain tanpa perlu mengundurkan diri dari partai mereka sendiri.

“Ini sangat penting dari banyak sudut,” Bozdag menambahkan.

Bergerak lebih jauh lagi untuk sebuah aliansi dalam jajak pendapat tahun 2019, Partai Keadilan dan Pembangunan (AK) yang berkuasa di Turki dan partai oposisi Gerakan Nasionalis (MHP) pada hari Rabu mengajukan sebuah RUU ke Kantor Pembicara Parlemen untuk memungkinkan aliansi pemilihan.

Bagikan
Close X