Kembali Perluas Wilayahnya, Kini Distrik Ajristan Direbut Taliban

Kembali Perluas Wilayahnya, Kini Distrik Ajristan Direbut Taliban

AFGHANISTAN (Jurnalislam.com) – Imarah Islam Afghanistan (Taliban) mengatakan bahwa mereka menguasai distrik Ajristan di provinsi tenggara Ghazni setelah mengepung pusat distrik selama beberapa hari. Ajristan adalah distrik kedua di Ghazni yang akan dikuasai oleh Taliban dalam sepekan terakhir, Long War Journal melaporkan Ahad (20/5/2018).

Taliban membuat pernyataan itu dalam sebuah pernyataan yang dirilis hari Ahad di situs resminya, Voice of Jihad, yang diterbitkan dalam lima bahasa: Dari, Pashtu, Urdu, Arab, dan Inggris.

Menurut Taliban, “sebagian besar pasukan musuh menyerah kepada Mujahidin dan sisanya dipaksa melarikan diri,” dan pusat distrik dan markas polisi diambil alih “tanpa baku tembak.” Taliban mengatakan mereka menunjukkan sebuah “pesan dari pemimpin terhormat “Syeikh Mullah Haibatullah kepada pasukan Afghanistan yang terkepung, yang kemungkinan merupakan tawaran amnesti untuk militer, polisi, dan pejabat pemerintah yang meletakkan senjata mereka dan berjanji untuk tidak bekerja dengan pemerintah Afghanistan bentukan AS dan Koalisi (NATO).

Serangan dari Segala Arah Taliban Bungkam Pasukan Bentukan AS-NATO di Kota Farah

Selain itu, Taliban mengatakan, mujahidin merebut “sejumlah besar senjata rampasan perang” dan para pejuangnya “sedang melakukan operasi [pembersihan] di distrik.”

Pers Afghanistan telah melaporkan bahwa Taliban telah maju di pusat distrik Ajristan yang telah berada di “ambang kehancuran.” Gubernur distrik dan kepala polisi telah melarikan diri dari pusat distrik ke daerah lain di Ajristan dan telah dikepung oleh Taliban, TOLONews melaporkan. Ini berarti sangat mungkin bahwa pasukan Afghanistan meninggalkan markas militer dan markas polisi.

Ajristan adalah distrik kedua di Ghazni yang jatuh ke tangan Taliban pekan lalu. Pada tanggal 16 Mei, Taliban mengatakan pihaknya menyerbu distrik Jaghatu di provinsi Ghazni “setelah pertempuran dari senjata berat dan ringan yang sengit.”

Kekuatan pasukan boneka AS di provinsi Ghazni telah memburuk dengan cepat selama setahun terakhir. Dari 19 distrik di Ghazni, Taliban menguasai lima dan memperjuangkan sembilan distrik lagi, menurut informasi yang dikumpulkan oleh Long War Journal FDD. Hanya lima distrik yang dianggap dikontrol oleh pemerintah Afghanistan.

Ghazni City, pusat provinsi, adalah salah satu dari tujuh ibu kota provinsi yang diperjuangkan Taliban, menurut Kementerian Pertahanan Afghanistan. LWJ menilai Ghazni City sedang diperebutkan, sementara Resolute Support, per 31 Januari, menganggapnya berada di bawah kendali pemerintah. Taliban mengendalikan jaringan jalan ke kota, dan hidup di dalamnya secara terbuka di satu lingkungan, mengumpulkan pajak, memerangi personil militer musuh dan pejabat boneka, dan menegakkan hukum Islam.

Taliban telah menguasai enam pusat distrik sejak mengumumkan awal operasi Al Khandaq Jihadi pada akhir April. Pemerintah Afghanistan mengatakan telah merebut kembali tiga dari mereka, namun Taliban membantah klaim pemerintah bentukan AS ini.

Bagikan
Close X