Responsive image

Jet Tempur Koalisi Arab Gempur Hodeidah, Setelah Drone Syiah Houthi Serang Abu Dhabi

Jet Tempur Koalisi Arab Gempur Hodeidah, Setelah Drone Syiah Houthi Serang Abu Dhabi

YAMAN (Jurnalislam.com) – Pesawat milik koalisi militer Saudi-Emirat yang memerangi pemberontak Syiah Houthi Yaman telah meluncurkan serangan udara di Hodeidah, sebuah kota yang menjadi pelabuhan penting strategis yang merupakan titik masuk utama bagi sebagian besar bantuan pangan negara yang dilanda perang itu.

TV al-Masirah yang dikelola Houthi mengatakan dalam serangkaian tweet pada hari Jumat (27/7/2018) bahwa serangan udara koalisi telah menargetkan stasiun radio di dalam kota Laut Merah dan dermaga penangkapan ikan. Tidak ada laporan segera tentang korban.

Kembalinya operasi militer pada Hodeidah terjadi sehari setelah pemberontak Syiah Houthi mengaku bertanggung jawab atas serangan pesawat tak berawak di salah satu bandara utama Uni Emirat Arab (UEA).

Kapal Tanker Saudi Diserang Pemberontak Syiah Houthi di Laut Merah

Menurut saluran televisi al-Masirah, drone Sammad-3 meluncurkan tiga serangan di bandara internasional Abu Dhabi.

Bandara Abu Dhabi tweeted pada hari Kamis bahwa terjadi insiden yang melibatkan kendaraan pasokan tetapi menambahkan bahwa operasi tidak terpengaruh.

Tidak jelas apakah berita itu terkait dengan serangan pesawat tak berawak yang dilaporkan.

Sumber militer Houthi mengatakan pesawat tanpa awak itu terbang sejauh 1.500 km sebelum mencapai bandara Abu Dhabi.

Jenderal Abdullah al-Jafri, seorang juru bicara Houthis, mengatakan serangan pesawat tak berawak menunjukkan bahwa mereka mampu meluncurkan serangan terhadap infrastruktur sipil penting koalisi militer pimpinan Saudi-Emirat.

“Serangan kami di bandara Abu Dhabi menunjukkan pasukan kami bukanlah macan kertas seperti klaim musuh kami,” kata Jafri kepada al-Masirah TV di telepon.

Seorang pejabat UEA yang tidak disebutkan identitasnya mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa serangan itu tidak terjadi.

Berbicara kepada Al Jazeera, ahli pertahanan Andreas Krieg mengatakan sulit untuk menetapkan apa yang mungkin terjadi karena kedua pihak “memiliki catatan panjang sering tidak mengatakan yang sebenarnya.”

“Jika Anda melihat melalui media sosial dan jika Anda melihat bukti yang ada di luar sana, apa pun yang telah disediakan oleh Houthi adalah palsu – ini adalah gambar photoshopped yang tidak ada hubungannya dengan kenyataan di Abu Dhabi,” kata Krieg, Jumat.

“Sama halnya dengan Uni Emirat Arab yang belum cukup memberikan bukti bahwa [serangan] itu tidak terjadi atau memberikan penjelasan secara logis dan dapat dipercaya yang menjelaskan gangguan penerbangan kemarin,” tambahnya, mencatat bahwa UEA terkenal karena “sangat tertutup tentang apa yang terjadi di negara mereka” dan karena “kontrol media sosial di dalam negeri mereka yang cukup baik.”

Namun Krieg mencatat bahwa jarak yang jauh dan ukuran drone itu menimbulkan pertanyaan tentang apakah klaim pemberontak itu valid.

“Jarak antara pusat kendali potensial dari Houthis di Yaman ke Abu Dhabi adalah sekitar 1.300-1.500 km tergantung dari mana Anda mengukur,” katanya.

“Sammad-3 adalah drone yang cukup besar … sehingga jika kendaraan besar sebesar itu cukup dalam menembus wilayah udara sebuah negara dan kemudian berpikir bahwa sistem pertahanan udara negara tersebut tidak akan mengeluarkan peringatan dan mencegatnya sebelum benar-benar mencapai infrastruktur penting seperti Bandara Abu Dhabi tampaknya sangat tidak mungkin.”

Hodeidah telah berada di bawah kendali Houthis sejak 2014, bersama dengan pelabuhan pantai barat lainnya dan sebagian besar Yaman utara.

Puluhan Pasukan Syiah Houthi dan Hizbullah Lebanon Tewas dalam Pertempuran di Saada

Pelabuhan kota itu bertanggung jawab untuk mengirimkan 70 persen impor Yaman – sebagian besar bantuan kemanusiaan, makanan dan bahan bakar – sebelum 2015. Namun, Saudi mengatakan bahwa Houthi, yang dilaporkan menghasilkan $ 30 juta hingga $ 40 juta per bulan dalam pendapatan dari pelabuhan, menggunakannya untuk menyelundupkan senjata dari Iran.

Perang di Yaman, negara terpuruk di kawasan itu, dimulai pada tahun 2014 setelah pemberontak Houthi yang berhaluan Iran menguasai ibukota, Sanaa, dan mulai mendorong ke selatan menuju kota terbesar ketiga negara itu, Aden.

Prihatin dengan munculnya pemberontak Houthi, Arab Saudi dan koalisi negara-negara Arab meluncurkan serangan militer pada tahun 2015 dalam bentuk operasi serangan udara besar-besaran untuk menginstal ulang pemerintahan Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi.

Sejak itu, lebih dari 10.000 orang telah tewas dan sedikitnya 40.000 orang terluka, sebagian besar akibat serangan udara yang dipimpin Saudi.

Sebagai pembalasan, Houthi telah meluncurkan lusinan rudal di kerajaan itu. Pihak berwenang Saudi mengatakan selama tiga tahun terakhir 90 rudal balistik ditembakkan oleh para pemberontak Syiah.

Beberapa putaran perundingan perdamaian yang ditengahi Perserikatan Bangsa-Bangsa semuanya gagal mencapai terobosan.

Bagikan
Close X