Jalaluddin Haqqani, Tokoh Senior Taliban Tutup Usia

AFGHANISTAN (Jurnalislam.com) – Taliban hari Selasa (4/9/2018) mengumumkan bahwa Jalaluddin Haqqani, pendiri Jaringan Haqqani dan pemimpin senior Imarah Islam Afghanistan, meninggal dunia karena komplikasi penyakit yang panjang. Kematian Jalaluddin hanya akan berdampak kecil pada Taliban karena putranya, Sirajuddin, telah terbukti bertindak sebagai pemimpin dan penerus yang sangat efektif.

Pengalaman Jalaluddin dalam jihad membentang empat dekade. Dia berjuang melawan Soviet, menjabat sebagai Menteri Perbatasan selama pemerintahan Taliban di Afghanistan dari 1996-2001, merupakan anggota Dewan Syura Taliban , atau badan pemerintahan, dan ayah dari beberapa putra yang berusaha mengikuti jejaknya. Satu putra, Sirajuddin, bertugas sebagai wakil Amir dan komandan militer Taliban. Seorang yang lain, Badruddin, yang merupakan komandan militer Jaringan Haqqani, gugur dalam serangan pesawat tak berawak AS di Pakistan.

“Menteri Perbatasan selama pemerintahan Imarah Islam dan anggota Dewan Pimpinan, Al-Haj Mawlawi Jalaluddin Haqqani yang terhormat telah meninggal setelah pertempuran panjang melawan penyakit,” menurut pernyataan yang dirilis oleh juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid.

Jalaluddin adalah sosok yang dihormati di dunia jihadis. Dia terkait erat dengan al Qaeda dan sejumlah kelompok jihadis yang beroperasi di Pakistan dan Afghanistan. Dia juga memiliki ikatan yang luas dengan pendonor kaya di negara-negara Teluk.

Jalaluddin juga berperan dalam menengahi perselisihan antara berbagai faksi jihad di wilayah Afghanistan-Pakistan. Setelah kontroversi atas kematian Syeikh Mullah Omar (pemimpin Taliban yang disembunyikan kematiannya selama dua tahun sebelum terungkap), Jalaluddin menggunakan pengaruhnya dan mendukung Mullah Mansour, pengganti Omar. Jalaluddin juga membawa faksi-faksi yang memisahkan diri dari Taliban kembali bergabung.

Baca juga:  

Taliban, dalam pernyataannya saat mengumumkan kematian Jalaluddin, mengakui perannya dalam menjaga Taliban tetap utuh.

“Tindakan dan eksploitasi Sahib Haqqani dan upaya tak kenal lelahnya untuk menjaga Imarah Islam tetap bersatu dalam menghadapi invasi Amerika adalah bab emas sejarah yang akan selamanya membuat bangga generasi masa depan Islam,” kata pernyataan itu.

Sebagai pendiri Jaringan Haqqani, Jalaluddin menempatkan jaringan jihad di wilayah yang mencakup Afghanistan dan Pakistan. Dia memegang pengaruh yang cukup besar dalam wilayah kesukuan Pakistan, di mana Sirajuddin terus melakukannya hingga hari ini. Direktorat Intelijen Antar-Dinas Pakistan memiliki hubungan dekat dengan Jalaluddin, dan juga mempertahankan hubungan dekat dengan Sirajuddin.

Baca juga: 

Pemerintah AS telah mendaftarkan Jaringan Haqqani sebagai entitas teroris dan menunjuk 13 pemimpin Jaringan Haqqani sebagai teroris global, sambil mencatat hubungan mereka dengan Al-Qaeda. Namun, tidak dapat dijelaskan, Jalaluddin tidak pernah terdaftar sebagai teroris.

Ketika banyak analis menyatakan bahwa Jaringan Haqqani menjadi entitas terpisah dari Taliban, Sirajuddin dan putranya pergi keluar dari jalan mereka untuk menghilangkan gagasan itu. Pada tahun 2008, Jalaluddin menyampaikan masalah tersebut, dengan mengatakan bahwa “semua mujahidin yang melancarkan jihad berada di bawah kepemimpinan Amir Mukminin Mullah Muhammad Umar Mujahid melawan penjajah Amerika dan antek-antek mereka.”

“Tidak ada krisis (pembagian) di bawah nama-nama moderat atau ekstrim di kalangan Mujahidin,” lanjut Jalaluddin. “Mereka semua bertarung di bawah kepemimpinan yang bersatu.”

Taliban juga membantah ada pemisahan antara mereka dan Jaringan Haqqani. Pada September 2012, Taliban merilis pernyataan di situs webnya yang menyatakan bahwa “tidak ada entitas atau jaringan terpisah di Afghanistan dengan nama Haqqani.”

Baca juga: 

Taliban, yang mengakui Jalaluddin sakit dan terbaring di tempat tidur selama beberapa tahun, telah mempersiapkan untuk kematiannya dan menyiapkan penerusnya. Sirajuddin telah mengelola operasi harian Jaringan Haqqani selama beberapa tahun dan telah meningkat ke tingkat atas kepemimpinan Taliban.

Sejak Sirajuddin diangkat menjadi komandan militer dan wakil Amir setelah kematian Mullah Omar, Taliban telah melancarkan perjuangan yang sangat sukses di Afghanistan; Taliban saat ini lebih kuat dari titik mana pun sejak invasi AS pada 2001. Jaringan Haqqani, di bawah kepemimpinan Sirajuddin, tetap utuh di Waziristan Utara, meskipun ada tekanan besar dari AS terhadap pemerintah Pakistan untuk membongkarnya.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.