Inggris Dukung Sikap Erdogan atas Idlib

Inggris Dukung Sikap Erdogan atas Idlib

WASHINGTON (Jurnalislam.com) – Duta Besar Inggris di PBB pada hari Selasa (11/9/2018) menyatakan “sangat” setuju dengan sikap Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dalam mempertahankan Idlib atas serangan yang meningkat di provinsi Suriah barat laut oleh rezim Assad dan Rusia.

“Kami sangat setuju dengan Presiden Erdogan,” Karen Pierce mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB mengutip komentar yang ditulis oleh Erdogan.

Erdogan pada hari Senin (10/9/2018) mengatakan di Wall Street Journal: “Semua anggota komunitas internasional harus memahami tanggung jawab mereka saat serangan terhadap Idlib mulai terjadi. Konsekuensi dari kelambanan sangat besar. ”

“Sebuah serangan rezim [di Idlib] juga akan menciptakan risiko kemanusiaan dan keamanan yang serius bagi Turki, seluruh Eropa dan sekitarnya,” tambahnya, lansir Anadolu Agency.

Dia mencatat tindakan kriminal rezim – penangkapan sewenang-wenang, penyiksaan sistematis, eksekusi singkat, bom barel, senjata kimia dan konvensional – yang menargetkan warga Suriah selama tujuh tahun.

Baca juga: 

“Sebagai akibat dari perang Suriah, yang oleh Dewan Hak Asasi Manusia PBB disebut ‘bencana buatan manusia terburuk sejak Perang Dunia II’, jutaan orang yang tidak bersalah telah menjadi pengungsi atau telah mengungsi secara internal,” katanya.

Dia juga mencatat peran Turki dalam melindungi rakyat Suriah, karena menampung jumlah pengungsi terbesar di dunia yaitu 3,5 juta.

Pierce mengatakan dewan menghadapi “pilihan”, antara “serangan militer” rezim Suriah dan Rusia terhadap Idlib, dimana, seperti banyak rekan katakan hari ini, ribuan warga sipil akan mati,” atau “memberikan dukungan, ruang dan waktu bagi Turki dan kelompok oposisi untuk memisahkan para teroris dan menanganinya sendiri.

“Turki memiliki rencana di Idlib, Nyonya Presiden, dan itu melibatkan dicapainya kesepakatan dengan oposisi Suriah dimana rezim menahan diri untuk tidak menyerang mereka saat mereka memerangi terorisme,” katanya mengacu pada Nikki Haley, utusan AS untuk PBB dan Presiden dewan PBB.

Baca juga: 

“Ini yang harus kita bahas hari ini, Nyonya Presiden, tapi saya pikir itu tidak ada dalam briefing yang kami terima dari Rusia sekarang,” tambah Pierce.

Haley lebih lanjut menyalahkan Rusia dan rezim Assad karena diduga melakukan lebih dari 100 serangan udara, beberapa di antaranya dia katakan adalah serangan “ketukan ganda kejam” yang menargetkan penanggap pertama.

“Ini adalah taktik teroris (Assad) yang menjijikkan, bukan tentara profesional,” katanya.

Dia mengatakan Moskow, Teheran, dan Damaskus tidak tertarik untuk mengejar solusi politik terhadap krisis Suriah, sambil mengatakan “Turki belajar dari pengalaman ini pekan lalu” selama pembicaraan trilateral di ibukota Iran.

Baca juga:

“Amerika Serikat sudah lama percaya dengan kata-kata Rusia dan Iran bahwa mereka tertarik untuk melindungi warga sipil di Idlib dari kekerasan lebih lanjut,” katanya. “Jika Assad, Rusia, dan Iran terus berjalan di jalur mereka, konsekuensinya akan menjadi mengerikan. Dunia akan meminta mereka bertanggung jawab. Dan tidak ada pertemuan Dewan Keamanan yang akan mengubahnya.”

PBB pada hari Senin memperingatkan bahwa sedikitnya 30.000 warga di Idlib telah mengungsi dalam sembilan hari pertama bulan ini di tengah serangan udara Rusia dan rezim Syiah Nushairiyah Assad di sana.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X