HAM Burma: Genosida pada Muslim Rohingya Masih Berlanjut di Myanmar

HAM Burma: Genosida pada Muslim Rohingya Masih Berlanjut di Myanmar

NEW YORK (Jurnalislam.com) – Beberapa negara menghalangi pekerjaan kami dalam meningkatkan kesadaran tentang genosida Rohingya di Myanmar, kepala kelompok hak asasi mengatakan pada hari Ahad (28/10/2018).

Dalam wawancara khusus kepada Anadolu Agency, Kyaw Win, direktur Jaringan Hak Asasi Manusia Burma (Burma Human Rights Network-BHRN), mengatakan: “Beberapa negara di Dewan Keamanan PBB tampaknya lebih memilih kepentingan mereka daripada kemanusiaan. Beberapa negara adidaya menempatkan hambatan di depan kami dalam masalah Myanmar.”

Berbicara di sela-sela sesi tentang Myanmar di Dewan Keamanan PBB, dia berkata: “Ini sangat penting: genosida terhadap Muslim Rohingya berlanjut di Myanmar, itu belum berakhir. Saya terkejut bahwa beberapa negara masih mengecilkan masalah ini. Muslim yang tinggal di Myanmar menghadapi banyak penganiayaan. Ada 26 wilayah di mana umat Islam dilarang masuk. Muslim tidak diberi pekerjaan di banyak tempat.

“Sejak awal 2018, 20 masjid telah ditutup di seluruh negeri dan beberapa gereja telah dikunci. Kebebasan beragama berada di bawah ancaman di Myanmar.”

Memuji upaya oleh Turki tentang masalah ini, dia berkata: “Saya ingin berterima kasih kepada para pemimpin dan warga Turki. Anda adalah contoh yang bagus di dunia Muslim dan Anda adalah yang pertama yang menanggapi krisis ini. Kami mengagumi upaya Anda. Saya juga ingin memanggil Organisasi Kerjasama Islam-OKI (the Organization of Islamic Cooperation-OIC) untuk memberi tekanan lebih pada pemerintah Myanmar untuk memecahkan masalah ini sesegera mungkin. Tolong bantu kami dalam masalah ini.”

Baca juga: 

Muslim Rohingya, yang digambarkan oleh PBB sebagai kelompok etnis yang paling teraniaya di dunia, telah menghadapi ketakutan yang meningkat sejak ratusan orang terbunuh dalam kekerasan komunal pada tahun 2012.

Sejak 25 Agustus 2017, hampir 24.000 Muslim Rohingya telah dibunuh oleh pasukan Myanmar, menurut laporan oleh Badan Pembangunan Internasional Ontario (the Ontario International Development Agency-OIDA).

Lebih dari 34.000 warga Rohingya juga terkena tembakan senjata api, sementara lebih dari 114.000 lainnya dipukuli, kata laporan OIDA, berjudul “Migrasi Paksa Rohingya: Pengalaman yang Tak Terungkap (Forced Migration of Rohingya: The Untold Experience)”.

Sekitar 18.000 wanita dan gadis Rohingya diperkosa oleh tentara dan polisi Myanmar dan lebih dari 115.000 rumah Rohingya dibakar dan 113.000 lainnya dirusak, tambahnya.

Menurut Amnesty International, lebih dari 750.000 pengungsi Rohingya, sebagian besar anak-anak, dan perempuan, melarikan diri dari Myanmar dan menyeberang ke Bangladesh setelah pasukan Myanmar melancarkan tindakan keras terhadap komunitas Muslim minoritas tersebut pada bulan Agustus 2017.

PBB telah mendokumentasikan perkosaan massal, pembunuhan, mutilasi – termasuk bayi dan anak kecil – pemukulan brutal, pembakaran dan penghilangan yang dilakukan oleh pasukan Myanmar.

Dalam laporannya, penyelidik PBB mengatakan bahwa pelanggaran tersebut dianggap sebagai kejahatan berat terhadap kemanusiaan.

Bagikan

3 thoughts on “HAM Burma: Genosida pada Muslim Rohingya Masih Berlanjut di Myanmar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.