Evakuasi Jaisyul Islam dari Ghouta Timur Tertunda, Ini Sebabnya

Evakuasi Jaisyul Islam dari Ghouta Timur Tertunda, Ini Sebabnya

SURIAH (Jurnalislam.com) – Evakuasi dari kota Douma yang dikuasai oposisi di dekat ibu kota Suriah dihentikan pada hari Kamis (5/4/2018), beberapa hari setelah ratusan pejuang oposisi dan keluarga mereka pergi ke daerah-daerah di utara negara itu sebagai bagian dari kesepakatan penyerahan Ghouta Timur setelah serangan besar-besaran oleh rezim Syiah Nushairiyah Suriah.

Kantor berita rezim, SANA, mengatakan penangguhan itu adalah hasil dari perselisihan di dalam kelompok oposisi Jaisyul Islam sendiri, menambahkan bahwa bus yang memasuki Douma untuk evakuasi pada hari Kamis kembali tanpa penumpang, Middle East Eye melaporkan, Kamis.

Douma adalah kota terakhir yang dipegang oleh oposisi di pinggiran Ghouta timur Damaskus. Kelompok oposisi lainnya setuju untuk pindah ke utara setelah serangan rezim yang didukung Rusia pada Februari dan Maret yang menewaskan ratusan orang dan menyebabkan bencana kehancuran.

Jaishul Islam Bantah Laporan Telah Sepakat dan Menyerahkan Kota Douma ke Rezim Assad

Jaisyul Islam tampaknya telah mencapai kesepakatan dengan Rusia untuk pindah ke bagian utara Suriah yang dikendalikan oleh pasukan oposisi sekutu Turki. Pada hari Rabu, 650 pejuang dan warga sipil yang dikawal oleh Bulan Sabit Merah Suriah meninggalkan Douma dan menuju ke utara menuju kota Jarablus, menurut SANA dan aktivis oposisi.

Jaisyul Islam tidak pernah secara terbuka mengkonfirmasi perjanjian tersebut, dan dikatakan terbagi tentang apakah akan meninggalkan Douma, dengan garis keras yang ingin tinggal dan berjuang.

The Syrian Observatory for Human Rights (SOHR) yang berbasis di Inggris mengatakan penangguhan itu dipicu oleh tindakan yang diambil oleh pasukan Turki di daerah-daerah tujuan para pejuang oposisi. Dikatakan ada sekitar 14.000 pejuang Jaisyul Islam di Douma dan wilayah Qalamoun timur di dekatnya.

Pada hari Kamis, seorang reporter untuk televisi rezim Syiah Suriah yang berbicara dari daerah di tepi Douma mengatakan tidak ada pejuang Jaisyul Islam yang tersisa sejauh ini, menambahkan bahwa mereka yang berangkat selama tiga hari terakhir adalah anggota kelompok lain.

Jaisyul Islam, yang memiliki akar kuat di pinggiran timur Damaskus, telah bertahan dalam beberapa pekan terakhir karena hampir semua gerilyawan lainnya di Ghouta timur telah mencapai kesepakatan untuk pindah ke wilayah utara yang dikuasai oposisi. Para oposisi mengatakan perjanjian semacam itu menyebabkan pemindahan paksa, dan mereka terpaksa menyerah setelah bertahun-tahun mengalami pengepungan, blokade dan beberapa pekan menderita akibat pengeboman brutal rezim dan Rusia.

SOHR mengatakan Jaisyul Islam sedang mencoba untuk menegosiasikan kesepakatan baru dengan Rusia dan rezim Suriah agar beberapa pejuang dapat menyerahkan senjata mereka dan tetap berada di kota Douma.

Bagikan
Close X