Jaishul Islam Bantah Laporan Telah Sepakat dan Menyerahkan Kota Douma ke Rezim Assad

Jaishul Islam Bantah Laporan Telah Sepakat dan Menyerahkan Kota Douma ke Rezim Assad

SURIAH (Jurnalislam.com) – Seorang anggota dewan Douma di Ghouta Timur mengatakan bahwa laporan tentang kesepakatan untuk menyerahkan kota yang dikendalikan oposisi kepada rezim Suriah tidak benar.

Iyad Abdelaziz dikutip oleh kantor berita Associated Press, Ahad (1/4/2018), bahwa tidak ada kesepakatan yang dicapai untuk meminta kelompok oposisi Jaish al-Islam meninggalkan Douma ke Suriah utara dan menyerahkan kota itu kepada pasukan pemerintah, lansir Aljazeera.

Dia menambahkan, bagaimanapun, bahwa “beberapa orang yang terluka” akan diizinkan untuk mengungsi pada hari Senin.

Sebelumnya pada hari Ahad, kantor berita negara Suriah telah melaporkan bahwa Jaish al-Islam, yang mengontrol Douma, kota terbesar di Ghouta, telah mencapai kesepakatan dengan rezim Suriah untuk berangkat ke daerah yang dikuasai oposisi di Suriah utara.

Pasukan Syiah Rezim Assad Siap Gempur Jaishul Islam Jika Tidak Keluar dari Ghouta Timur

Namun, Jaish al-Islam belum mengkonfirmasi laporan itu dan hanya mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka telah setuju untuk mengevakuasi yang terluka ke Idlib di barat laut Suriah.

Juga pada hari Ahad, media Syiah, Hizbullah, mengatakan bahwa kesepakatan telah dicapai dengan kelompok oposisi untuk mengevakuasi para pejuang ke Jarablus, sebuah kota di Suriah utara dekat perbatasan dengan Turki.

Jaish al-Islam telah terlibat dalam negosiasi yang ditengahi Rusia dengan rezim Suriah selama beberapa hari hingga sekarang.

Pemerintah mengancam akan menyerbu kota, jika oposisi tidak setuju menyerahkan wilayah terakhir di daerah kantong itu sebagai pertukaran untuk perjalanan yang aman ke Idlib.

Sasaran Serangan Udara Rusia Kini Beralih ke Idlib, 14 Warga Tewas

Hamza Berakdar, juru bicara Jaish al-Islam, mengatakan pada hari Sabtu bahwa oposisi bersenjata di Douma menolak untuk pergi dalam pemaksaan.

“Posisi kami konsisten dan jelas,” katanya. “Kami menolak untuk dipindahkan secara paksa dan menolak perubahan demografi di Ghouta Timur.”

Kemudian pada hari yang sama, kepala kantor politik Jaish al-Islam, Yaser Dilwan, mengatakan bahwa negosiasi sedang berlangsung dan tampak optimis, tetapi tidak memberikan rincian apapun selain mengatakan bahwa negosiasi menyarankan opsi yang berbeda.

Komentar itu datang pada hari yang sama ketika tentara Suriah menyatakan “kemenangan” terhadap kelompok oposisi di Ghouta Timur.

Komando Umum Angkatan Darat dan Angkatan Bersenjata Suriah mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Ghouta Timur, dengan pengecualian Douma, sekarang di bawah kendali mereka lagi.

“Formasi pasukan bersenjata, dibantu oleh pasukan sekutu, mengepung operasi militer di Ghouta Timur di pinggiran Damaskus, dengan kontrol penuh didirikan di seluruh kota-kota dan kota-kota,” kata pernyataan itu.

Diperkirakan 140.000 orang tetap berada di dalam Douma, dengan akses makanan, air dan persediaan medis yang sangat terbatas.

Ghouta Timur diambil alih oleh kelompok oposisi pada pertengahan 2013, lalu dikepung rezim pemerintah Suriah sejak saat itu.

Sedikitnya 1.600 orang tewas setelah peluncuran serangan udara dan darat oleh pasukan rezim Syiah Nushairiyah dan sekutu mereka, Rusia, pada 18 Februari, untuk merebut kembali wilayah yang dulu dikenal sebagai keranjang roti Damaskus.

Pekan lalu, dua kelompok oposisi mencapai kesepakatan evakuasi dengan tentara Rusia, yang memberangkatkan sekitar 19.000 orang ke provinsi utara Idlib. Mereka termasuk pejuang dari kelompok oposisi Faylaq al-Rahman dan Ahrar al-Sham beserta keluarga dan warga lainnya.

Bagikan
Close X