Brexit Dilarang, PM Theresa May Tutup Parlemen Inggris

Brexit Dilarang, PM Theresa May Tutup Parlemen Inggris

LONDON (Jurnalislam.com) – Perdana Menteri Theresa May harus menutup parlemen Inggris untuk sementara waktu guna menghentikan undang-undang yang melarang Brexit, kata seorang anggota parlemen, Tory, pada hari Rabu (23/1/2019).

Jacob Rees-Morgan, Anggota Parlemen dari kubu Konservatif dan ketua Kelompok Penelitian Eropa (the European Research Group-ERG), mengatakan jika tidak ada kesepakatan yang diambil, “pemerintah akan berkomplot dalam melakukannya.”

Berbicara di sebuah acara yang diselenggarakan oleh lembaga pemikir Eurosceptic, Bruges Group, di London, Rees-Morgan mengatakan tidak ada kesepakatan yang tidak dapat diambil dari meja “jika pemerintah bertekad untuk menghentikannya.”

Pesan Rees-Morgan untuk Theresa May muncul setelah amandemen diajukan oleh Anggota Parlemen dari partai Buruh Yvett Cooper, yang akan mencoba untuk memenangkan dukungan mayoritas anggota parlemen di House of Commons untuk mengambil opsi keluar dari Uni Eropa pada 29 Maret 2019 .

“Jika House of Commons merusak konvensi dasar konstitusi kita, maka eksekutif berhak untuk menggunakan sarana konstitusional lain untuk menghentikannya, yang pada dasarnya saya maksudkan prorogasi,” kata Rees-Morgan.

“Prorogasi biasanya berlangsung selama tiga hari, dan hukum apa pun yang ada dalam proses sebelum prorogasi jatuh. Saya pikir itu akan menjadi jawaban pemerintah. Itu adalah hambatan pemerintah, untuk menggunakan frase pilihan, “tambahnya.

Menggarisbawahi bahwa jika pemerintah tidak mengizinkan kesepakatan dihapuskan, itu akan menjadi kejatuhan pemerintah, MP Brexiteer mengatakan “maka itu akan menjadi tugas anggota parlemen backbench untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah.”

Baca juga:

Tanpa transaksi, Brexit berarti keluarnya UK dari Uni Eropa pada tanggal 29 Maret 2019 tanpa persyaratan. Lingkaran politik dan ekonomi berpendapat bahwa kepergian seperti itu akan menjadi bencana besar bagi ekonomi dan kehidupan sosial Inggris.

Partai Buruh saat ini sedang mengerjakan kesepakatan Brexit alternatif yang akan memerintahkan dukungan lintas partai di Parlemen setelah kehilangan suara dalam upayanya menggulingkan May pekan lalu.

Setelah menderita kekalahan bersejarah di parlemen pekan lalu ketika anggota parlemen memberikan suara mayoritas 432-202 menentang kesepakatan Brexit, May masih mengadakan pertemuan dengan kelompok anggota parlemen untuk kesepakatan yang akan memenangkan dukungan dari House of Commons.

Pemimpin Partai Buruh Jeremy Corbyn telah menolak pertemuan May mengatakan dia tidak akan melakukannya sampai dia mengambil kesepakatan dari meja perundingan.

UK diatur untuk meninggalkan Uni Eropa pada tanggal 29 Maret 2019.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close X