Meski Kalah dari Pemungutan Suara Brexit PM Inggris Selamat dari Jeratan Mosi

Meski Kalah dari Pemungutan Suara Brexit PM Inggris Selamat dari Jeratan Mosi

LONDON (Jurnalislam.com) – Baru saja kalah dari kekalahan memalukan hari Selasa dalam pemungutan suara atas perjanjian Brexit Uni Eropa, pemerintah Perdana Menteri Theresa May selamat dari mosi tidak percaya dengan dukungan 326 anggota parlemen.

Hampir semua anggota parlemen Konservatif mendukung pemerintahan May pada hari Rabu (16/1/2019) meskipun 118 dari mereka memberikan suara menentang kesepakatan Brexit kemarin.

Demokrat Unionist Party (DUP), mitra de facto pemerintah yang juga partai terbesar Irlandia Utara, juga memilih pemerintah May dan membantunya bertahan dalam ujian.

Partai Buruh, Partai Nasionalis Skotlandia, dan Demokrat Liberal semuanya menentang pemerintah. Jumlah anggota parlemen yang tidak percaya pada pemerintah adalah 306.

May mengatakan setelah pemungutan suara bahwa dia ingin memulai pembicaraan dengan para pemimpin partai oposisi malam ini tentang cara maju di Brexit.

Namun, pemimpin Partai Buruh Jeremy Corbyn mengatakan dia tidak berniat memulai pembicaraan dengan May kecuali dia mengesampingkan Brexit yang tidak disetujui.

Perdana Menteri Inggris Theresa May
Perdana Menteri Theresa May

Mosi tidak percaya diusulkan oleh Corbyn setelah kekalahan bersejarah May 432-202 pada hari Selasa.

Ian Blackford, pemimpin Partai Nasional Skotlandia (SNP) di Westminster, mengatakan mereka hanya akan melakukan pembicaraan dengan May jika dia siap untuk memperpanjang Pasal 50 artikel perjanjian Uni Eropa dan menjunjung suara rakyat sebagai opsi di atas meja.

Kekalahan pada kesepakatan Brexit kemarin adalah yang terburuk yang pernah terjadi bagi pemerintah yang sedang berkuasa dalam sejarah Inggris.

Baca juga:

Perdebatan menjelang pemilihan Rabu memperlihatkan seruan untuk referendum Brexit kedua dan pemilihan umum dari setiap sudut DPR, tetapi perdana menteri dengan tegas menolak keduanya.

Pada hari Senin May diperkirakan akan memberi pengarahan singkat kepada parlemen tentang langkah pemerintah selanjutnya atas Brexit dengan mengungkapkan langkah-langkah untuk Rencana B tetapi dia diharapkan untuk memulai keterlibatan lintas-partai darurat mengenai Brexit langsung setelah pemungutan suara malam ini.

UK berencana untuk meninggalkan Uni Eropa pada tanggal 29 Maret 2019.

Bagikan

One thought on “Meski Kalah dari Pemungutan Suara Brexit PM Inggris Selamat dari Jeratan Mosi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close X