Begini Pembicaraan Taliban dengan AS di Qatar

Begini Pembicaraan Taliban dengan AS di Qatar

QATAR (Jurnalislam.com) – Para pejabat Imarah Islam Afghanistan (Taliban) telah mengadakan pembicaraan tiga hari dengan perwakilan khusus Amerika Serikat untuk Afghanistan di Qatar, Zalmay Khalilzad, guna memperbarui proses perdamaian di negara yang dilanda perang itu, kata seorang pejabat kelompok pejuang bersenjata itu.

Pembicaraan, yang berakhir pada hari Ahad, dikonfirmasi oleh orang lain yang dekat dengan Taliban, yang berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk membahas negosiasi.

Taliban mengatakan proses dialognya dengan Washington bertujuan untuk mengamankan jadwal penarikan semua pasukan AS dan NATO dari Afghanistan untuk membuka jalan bagi dialog antar-Afghanistan.

Pekan lalu, lima anggota delegasi Taliban telah menghadiri pembicaraan di Moskow untuk pertama kalinya pada konferensi internasional demi membahas upaya perdamaian Afghanistan.

“Fase kedua (diskusi) harus diadakan di antara warga Afghanistan (sendiri) tentang bagaimana mewujudkan perdamaian dan membentuk pemerintahan di Afghanistan,” Sohail Shaheen, seorang juru bicara Taliban yang berbasis di Qatar, mengatakan kepada wartawan di Moskow pekan lalu.

Taliban melaporkan bahwa dalam pertemuan dengan Khalilzad, mereka juga menginginkan pembebasan tahanan dan penghapusan larangan perjalanan internasional pada pemimpin senior Taliban.

Dalam pernyataan panjang yang dikeluarkan awal bulan ini, Taliban menuntut pencabutan sanksi terhadap pemimpin kelompok, pembebasan tahanan dan pengakuan kantor mereka di Qatar.

Atas permintaan AS, sebuah kantor Taliban didirikan di Doha pada tahun 2013 untuk memfasilitasi perundingan damai tetapi ditutup tidak lama setelah karena mengibarkan bendera yang sama selama pemerintahan Taliban di Afghanistan di luar gedung.

Presiden Afghanistan Hamid Karzai kemudian menghentikan upaya perdamaian, mengatakan kantor di Doha menampilkan diri sebagai kedutaan tidak resmi untuk pemerintah di pengasingan.

Baca juga: 

Bendera itu telah diturunkan dan kantor telah kosong tanpa pengumuman resmi tentang kemungkinan pembukaan kembali. Pembicaraan dengan Taliban terjadi di tempat lain di Doha.

Orang lain yang dekat dengan pembicaraan, yang juga berbicara dengan syarat anonimitas karena sensitivitas pembicaraan, mengatakan Khalilzad ingin mencapai penyelesaian dalam waktu enam bulan, skala waktu yang menurut Taliban terlalu pendek.

Khalilzad juga mengusulkan gencatan senjata, yang ditolak Taliban, kata orang itu, menambahkan bahwa tidak ada kesepakatan mengenai pembebasan tahanan, membuka kantor kelompok atau mencabut larangan perjalanan bagi para pemimpinnya.

Dilaporkan bahwa Khairullah Khairkhwa, mantan gubernur Taliban untuk wilayah Herat, dan Mohammed Fazel, mantan kepala militer Taliban, menghadiri pembicaraan marathon itu.

Khairkhwa dan Fazel termasuk di antara lima anggota senior Taliban yang dibebaskan dari penjara AS di Teluk Guantanamo pada 2014 sebagai ganti tentara AS, Bowe Bergdahl, yang ditangkap oleh Taliban setelah meninggalkan markasnya di Afghanistan pada 2009.

Presiden AS Donald Trump mengecam keras pertukaran tahanan tahun 2014 tersebut dan dalam sebuah pidato Agustus lalu berjanji untuk mengirim pasukan tambahan dan melipatgandakan upaya untuk mengalahkan Taliban.

Namun strategi itu tidak banyak berpengaruh di lapangan, karena Taliban menjaga tempo serangan.

Administrasi Trump sekarang tampaknya fokus pada pencapaian penyelesaian politik dengan Taliban, dimulai dengan diadakannya pembicaraan langsung. Taliban telah lama menolak tuntutan AS untuk bernegosiasi dengan pemerintah yang didukung Barat di Kabul, yang mereka anggap sebagai rezim boneka.

Orang ketiga yang mengetahui diskusi itu mengatakan Taliban menekan penundaan pemilihan presiden tahun depan dan pembentukan pemerintah sementara di bawah kepemimpinan yang netral.

Abdul Sattar Sirat, seorang etnis Tajik dan ulama Islam, disarankan sebagai kandidat untuk memimpin pemerintahan sementara.

Sementara itu Pakistan telah membebaskan sejumlah tahanan tingkat tinggi Taliban, termasuk pendiri gerakan itu, Mullah Abdul Ghani Baradar. Pembebasan itu secara luas dilihat sebagai langkah yang diarahkan AS yang bertujuan mendorong Taliban berpartisipasi dalam pembicaraan.

Khalilzad telah mengunjungi wilayah itu dalam beberapa hari terakhir, dan dilaporkan bertemu dengan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani pada hari Ahad. Dia diharapkan untuk menekan Ghani agar memperbaiki tim negosiasinya sendiri, yang bisa menjadi sulit mengingat perpecahan yang mendalam di dalam pemerintahan.

The Wall Street Journal, mengutip seseorang yang akrab dengan pertemuan itu, mengatakan Khalilzad bertemu dengan para pejabat Taliban di Doha untuk kedua kalinya dalam empat bulan. Para pejabat AS tidak dapat segera dihubungi untuk dimintai komentar karena Departemen Luar Negeri telah menolak untuk mengomentari pembicaraan yang dilaporkan dengan Taliban.

Menteri Pertahanan AS James Mattis mengucapkan terima kasih kepada Qatar saat berbicara sebelum pertemuan di Washington pada hari Selasa dan mengatakan: “Kami mengakui Qatar sebagai teman lama dan mitra militer untuk perdamaian dan stabilitas di Timur Tengah serta pendukung misi NATO di Afghanistan, dan di sini saya harus mencatat bahwa pengiriman material Qatar yang sangat sukses dari Hongaria untuk misi NATO di Afghanistan adalah bukti jangkauan global Anda.”

Bagikan

3 thoughts on “Begini Pembicaraan Taliban dengan AS di Qatar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X