Responsive image

Begini Kesepakatan Dagang AS dan China Disela-sela KTT G 20 Argentina

Begini Kesepakatan Dagang AS dan China Disela-sela KTT G 20 Argentina

ANKARA (Jurnalislam.com) – Presiden AS pada hari Sabtu (1/12/2018) setuju untuk tidak menaikkan tarif atas barang-barang yang diimpor dari China, Gedung Putih mengumumkan.

Menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh Gedung Putih, Presiden Donald Trump dan Presiden Cina Xi Jinping mengadakan “pertemuan yang sangat sukses” selama sela-sela KTT G20 di ibukota Argentina.

“Mengenai Perdagangan, Presiden Trump telah sepakat bahwa pada 1 Januari 2019, ia akan menetapkan tarif atas produk senilai $ 200 miliar pada tingkat 10%, dan tidak menaikkannya menjadi 25% pada saat ini,” kata pernyataan itu.

Menjelang KTT G20, Trump menempatkan kegelisahan tambahan pada hubungan yang sudah tegang antara dua kekuatan ekonomi terbesar dunia dengan mengancam China dengan tarif yang ditingkatkan atas barang-barang Cina jika kesepakatan tidak tercapai.

“China akan setuju untuk membeli produk pertanian, energi, industri, dan produk lainnya yang belum disepakati, tetapi sangat besar, dari Amerika Serikat untuk mengurangi ketidakseimbangan perdagangan antara kedua negara kita,” bunyi laporan tersebut.

Baca juga: 

Pernyataan itu mengatakan bahwa China setuju untuk mulai membeli produk pertanian dari petani AS “segera”.

Kedua pemimpin juga sepakat untuk memulai negosiasi perubahan struktural “sehubungan dengan transfer teknologi paksa, perlindungan hak milik intelektual, hambatan non-tarif, intrusi cyber dan pencurian cyber, layanan dan pertanian”.

Pernyataan itu mengatakan bahwa kedua negara sepakat untuk menerapkan transaksi ini dalam 90 hari ke depan.

“Jika pada akhir periode waktu ini, para pihak tidak dapat mencapai kesepakatan, tarif 10% akan dinaikkan menjadi 25%,” tambahnya.

Para pemimpin juga menyetujui hukuman bagi perusahaan Cina yang menjual obat penghilang rasa sakit sintetis yang kuat ke AS.

“Yang terpenting, Presiden Xi, dalam sikap kemanusiaan yang luar biasa, telah setuju untuk menunjuk Fentanyl sebagai Zat Terkendali (Controlled Substance) , yang berarti bahwa orang yang menjual Fentanyl ke Amerika Serikat akan dikenakan hukuman maksimum China berdasarkan undang-undang,” katanya.

Furanylfentanyl adalah analog dari fentanyl yang dijelaskan oleh Institut Nasional Penyalahgunaan Narkoba AS (the National Institute on Drug Abuse) sebagai analgesik opioid sintetis yang kuat, mirip dengan morfin tetapi 50 hingga 100 kali lebih kuat.

Zat ini digunakan untuk mengobati pasien dengan rasa sakit yang parah atau kondisi pasca-operasi tetapi juga terbuka untuk disalahgunakan.

Pernyataan itu menambahkan bahwa Trump dan Xi juga setuju “bahwa kemajuan besar telah dibuat sehubungan dengan Korea Utara” untuk Semenanjung Korea yang bebas nuklir.

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Close X