Banyak Ditangkap Tanpa Dakwaan, Saudi Masih Penjarakan Keluarga Kerajaan

Banyak Ditangkap Tanpa Dakwaan, Saudi Masih Penjarakan Keluarga Kerajaan

RIYADH (Jurnalislam.com) – Pihak berwenang Saudi masih menahan anggota keluarga kerajaan, menteri, dan pengusaha top di tahanan, dan melakukan lebih banyak penangkapan beberapa bulan setelah dimulainya tindakan keras anti-korupsi, The Wall Street Journal (WSJ) melaporkan.

Pejabat pemerintah dan orang-orang yang dekat dengan tahanan mengatakan banyak dari mereka yang ditahan tanpa dakwaan, dengan sedikit atau tidak ada kontak dengan anggota keluarga dan pengacara, harian yang berbasis di New York itu mengatakan pada hari Rabu (4/7/2018), lansir Aljazeera Kamis (5/7/2018).

Trump pada Pangeran Arab: Hubungan Kami Pada Saat Ini Lebih Baik dari yang Lalu

Banyak juga yang ditahan di penjara dengan keamanan maksimum dan beberapa bahkan mengalami “perlakuan kasar”, kata WSJ.

Di antara mereka yang ditahan adalah seorang anggota keluarga kerajaan senior, Pangeran Turki bin Abdullah, yang menjabat sebagai gubernur Riyadh dan merupakan putra dari raja sebelumnya, Raja Abdullah.

Baru-baru ini, tiga miliarder dari keluarga Mahfouz, sebuah kelompok perbankan Saudi terkemuka, ditahan tanpa disebutkan alasannya, kata para pejabat.

Sementara juru bicara pemerintah Saudi tidak menanggapi permintaan WSJ untuk berkomentar, wakil jaksa agung kerajaan mencatat beberapa tahanan menghadapi tuduhan di luar korupsi – seperti keamanan nasional dan “terorisme.”

PBB Peringatkan Saudi atas Penangkapan Para Aktivis

Puluhan anggota keluarga kerajaan, menteri, dan pengusaha top ditangkap pada awal November selama “pembersihan anti-korupsi” yang diluncurkan oleh Putra Mahkota Muhammad bin Salman. Tuduhan terhadap mereka yang ditahan termasuk pencucian uang, penyuapan, dan pemerasan.

Tindakan keras, yang dilakukan melalui keputusan kerajaan pada November 2017, adalah tanggapan terhadap “eksploitasi oleh beberapa jiwa lemah yang telah menempatkan kepentingan mereka sendiri di atas kepentingan publik, untuk mendapatkan uang secara tidak sah.”

Pangeran Arab Saudi Diserukan Ditangkap dalam Kunjungannya di Inggris

Sebagian besar dibebaskan setelah menyetujui beberapa kesepakatan dengan pemerintah, termasuk pengusaha Saudi dan miliarder Pangeran Alwaleed bin Talal.

Pada bulan Januari, Jaksa Agung Arab Saudi Sheikh Saud al-Mojeb mengatakan bahwa kerajaan telah menyita lebih dari $ 100 milyar setelah penyelesaian urusan antikorupsi.

Para ahli telah mencatat bahwa penangkapan itu adalah cara bagi Putra Mahkota Muhammad bin Salman untuk mengkonsolidasikan kekuatan ekonomi, serta politik, di Arab Saudi.

Pangeran Arab Katakan Israel Punyak Hak Tanah di Palestina, Begini Bantahan Analis

Beberapa tahanan yang dibebaskan dari Ritz Carlton dikenakan larangan bepergian dan beberapa bahkan harus mengenakan monitor mata kaki, kata orang-orang yang dekat dengan mereka.

Yang lain barbalik menjadi pendukung Mohammed bin Salman, dan sedikitnya satu orang telah terjun dalam bisnis dengan pemerintah, kata surat kabar itu.

Menurut WSJ, di antara mereka yang ditahan adalah Mohammed al-Amoudi, miliarder Saudi-Ethiopia; Bakr bin Laden, ketua raksasa konstruksi Saudi Binladin Group; Amr al-Dabbagh, mantan kepala lembaga investasi Arab Saudi; dan Adel Fakeih, mantan menteri ekonomi yang pernah menjadi asisten Mohammed bin Salman.

Bagikan
Close X